MODUL Sistem Pengambil Keputusan Metode Analytical Hierarchy Process (AHP)

Dosen : Yhony Agus S.M.,S.kom

Disusun oleh : Andi Kurniawan ( V A ) Ririn Risnawati ( V A ) Mahros Ali ( V A )

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN dan ILMU PENDIDIKAN STKIP PGRI PACITAN 2014

A. DEFINISI Metode analytical hierarchy process (AHP) adalah sebuah kerangka untuk mengambil keputusan dengan efektif atas persoalan yang kompleks dengan menyederhanakan dan mempercepat proses pengambilan keputusan dengan memecahkan persoalan tersebut kedalam bagian-bagiannya, menata bagian atau variabel ini dalam suatu susunan hirarki, member nilai numerik pada pertimbangan subjektif tentang pentingnya tiap variabel dan mensintesis berbagai pertimbangan ini untuk menetapkan variabel yang mana yang memiliki prioritas paling tinggi dan bertindak untuk mempengaruhi hasil pada situasi tersebut. Metode AHP dikembangkan oleh Thomas L. Saaty, seorang ahli matematika. Metode AHP ini membantu memecahkan persoalan yang kompleks dengan mensetruktur suatu hirarki kriteria, pihak yang berkepentingan, hasil dan dengan menarik berbagai pertimbangan guna mengembangkan bobot atau prioritas. Metode ini juga menggabungkan kekuatan dari perasaan dan logika yang bersangkutan pada berbagai persoalan, lalu mensintesis berbagai pertimbangan yang beragam menjadi hasil yang cocok dengan perkiraan kita secara intuitif sebagaimana yang dipresentasikan pada pertimbangan yang telah dibuat. (Saaty, 1993). Kelebihan dan Kekurangan dalam Metode AHP Kelebihan 1. Struktur yang berhierarki sebagai konsekwensi dari kriteria yang dipilih sampai pada sub-sub kriteria yang paling dalam. 2. Memperhitungkan validitas sampai batas toleransi inkonsentrasi sebagai kriteria dan alternatif yang dipilih oleh para pengambil keputusan. 3. Memperhitungkan daya tahan atau ketahanan output analisis sensitivitas pengambilan keputusan. Kelemahan 1. Ketergantungan model AHP pada input utamanya. Input utama ini berupa persepsi seorang ahli sehingga dalam hal ini melibatkan subyektifitas sang ahli selain itu juga model menjadi tidak berarti jika ahli tersebut memberikan penilaian yang keliru. 2. Metode AHP ini hanya metode matematis tanpa ada pengujian secara statistik sehingga tidak ada batas kepercayaan dari kebenaran model yang terbentuk B. FORMULASI Tahap – tahap dalam perumusan menggunakan model AHP : 1. Menentukan bobot untuk perbandingan antara masing – masing kriteria . 2. Sedangkan untuk Baris jumlah, merupakan hasil penjumalahan vertikal dari masing – masing kriteria. 3. Untuk Priority Vector di dapat dari hasil penjumlahan dari semua sel disebelah Kirinya (pada baris yang sama) setelah terlebih dahulu dibagi dengan Jumlah yang ada dibawahnya, kemudian hasil penjumlahan tersebut dibagi dengan angka 3. 4. Untuk mencari Principal Eigen Value (max) Rumusnya adalah menjumlahkan hasil perkalian antara sel pada baris jumlah dan sel pada kolom Priority Vector 5. Menghitung Consistency Index (CI) dengan rumus

CI = (max-n)/(n-1) 6. Menggunakan rumuas CR = CI/RI , nilai RI didapat dari n RI

1 0

2 0

3 5,8

4 0,9

5 6 7 8 9 10 1,12 1,24 1,32 1,41 1,45 1,49

Jadi untuk n=3, RI=0.58. Jika hasil perhitungan CR lebih kecil atau sama dengan 10% , ketidak konsistenan masih bisa diterima, sebaliknya jika lebih besar dari 10%, tidak bisa diterima. C. PENGAPLIKASIAN METODE AHP Metode AHP dapat diterapkan dalam beberapa sistem pendukung keputusan, antara lain : 1. Penentuan pemilihan leptop 2. Penentuan prestasi kinerja dokter 3. Penentuan pemilihan sepedah motor 4. Pemilihan penjurusan pada SMA D. CONTOH KASUS Adi berulang tahun yang ke-17, Kedua orang tuanya janji untuk membelikan sepeda motor sesuai yang di inginkan Adi. Adi memiliki pilihan yaitu motor Ninja, Tiger dan Vixsion . Adi memiliki criteria dalam pemilihan sepeda motor yang nantinya akan dia beli yaitu : sepeda motornya memiliki desain yang bagus, berkualitas serta irit dalam bahan bakar. Penyelesaian 1. Tahap pertama Menentukan botot dari masing – masig kriteria. Desain lebih penting 2 kali dari pada Irit Desain lebih penting 3 kali dari pada Kualitas Irit lebih penting 1.5 kali dari pada kualitas Pair Comparation Matrix Kriteria Desain Irit Desain 1 2 Irit 0,5 1 Kualitas 0,333 0,667 Jumlah 1,833 3,667 Pricipal Eigen Value (max) Consistency Index (CI) Consistency Ratio (CR)

Kualitas 3 1,5 1 5,5

Priority Vector 0,5455 0,2727 0,1818 1,0000 3,00 0 0,0%

Dari gambar diatas, Prioity Vector (kolom paling kanan) menunjukan bobot dari masing-masing kriteria, jadi dalam hal ini Desain merupakan bobot tertinggi/terpenting menurut Adi, disusul Irit dan yang terakhir adalah Kualitas.

2. Tahap Kedua Kebetulan teman ADI memiliki teman yang memiliki motor yang sesuai dengan pilihan ADI. Setelah Adi mencoba motor temannya tersebut adi memberikan penilaian ( disebut sebagai pair-wire comparation) Desain lebih penting 2 kali dari pada Irit Desain lebih penting 3 kali dari pada kualitas Irit lebih penting 1.5 kali dari pada kualitas Ninja 4 kali desainnya lebih baik daripada tiger Ninja 3 kali desainnya lebih baik dari pada vixsion Tiger 1/2 kali desainnya lebih baik dari pada Vixsion Ninja 1/3 kali lebih irit daripada tiger Ninja 1/4 kali lebih irit dari pada vixsion Tiger 1/2 kali lebih irit dari pada Vixsion Berdasarkan penilaian tersebut maka dapat di buat table (disebut Pair-wire comparation matrix) Priority Desain Ninja Tiger Vixsion Vector Ninja 1 4 3 0,6233 Tiger 0,25 1 0,5 0,1373 Vixsion 0,333 2 1 0,2394 Jumlah 1,583 7 4,5 1,0000 Pricipal Eigen Value (max) 3,025 Consistency Index (CI) 0,01 Consistency Ratio (CR) 2,2%

Irit Ninja Tiger Ninja 1 0,333 Tiger 3 1 Vixsion 4 2 Jumlah 8 3,333 Pricipal Eigen Value (max) Consistency Index (CI) Consistency Ratio (CR)

kualitas Ninja Tiger Vixsion Jumlah

Ninja 1,00 100,00 10,00 111,00

Tiger 0,010 1,00 0,100 1,11

Vixsion 0,25 0,5 1 1,75

Vixsion 0,10 10,0 1,0 11,10

Priority Vector 0,1226 0,3202 0,5572 1,0000 3,023 0,01 2,0% Priority Vector 0,0090 0,9009 0,0901 1,0000

Pricipal Eigen Value (max) Consistency Index (CI) Consistency Ratio (CR)

3 0 0,0%

3. Tahap ketiga Setelah mendapatkan bobot untuk ketiga kriteria dan skor untuk masing-masing kriteria bagi ketiga motor pilihannya, maka langkah terakhir adalah menghitung total skor untuk ketiga motor tersebut. Untuk itu ADI akan merangkum semua hasil penilaiannya tersebut dalam bentuk tabel yang disebut Overall composite weight, seperti berikut. Overall composit weight Desain Irit Kualitas Composit Weight

weight 0,5455 0,2727 0,1818

Ninja 0,6233 0,1226 0,0090 0,3751

Tiger 0,1373 0,3202 0,9009 0,3260

Vixsion 0,2394 0,5572 0,0901 0,2989

Cara membuat Overall Composit weight adalah 1. Kolom Weight diambil dari kolom Priority Vektor dalam matrix Kriteria. 2. Ketiga kolom lainnya (Ninja, Tiger dan Vixsion) diambil dari kolom Priority Vector ketiga matrix Desain, Irit dan Kualitas. 3. Baris Composite Weight diperoleh dari jumlah hasil perkalian sel diatasnya dengan weight. Berdasarkan table di atas maka dapat di ambil kesimpulan bahwa yang memiliki skor paling tinggi adalah Ninja yaitu 0,3751 , sedangkan disusul tiger dengan skor 0,3260 dan yang terakhir adalah Vixsion dengan skor 0,2989. Akhirnya Adi akan membeli motor Ninja

modul spk AHP.pdf

There was a problem previewing this document. Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item. modul spk AHP.

360KB Sizes 9 Downloads 206 Views

Recommend Documents

SPK kompensasjonsordning - hefte.pdf
honorar knyttet til ssknaden. Fyll ut. sOknaden. Page 3 of 8. SPK kompensasjonsordning - hefte.pdf. SPK kompensasjonsordning - hefte.pdf. Open. Extract.

SPK PKWT - CONTOH 1.pdf
lain, kami yang bertanda tangan dibawah ini masing-masing : 1. N a m a : Tempat Tgl Lahir : .... Page 3 of 5. Main menu. Displaying SPK PKWT - CONTOH 1.pdf.

SPK Tardy Policy 2017.2018.pdf
1-2 Verbal Warning. 3 Parent Contact. 4 Teacher Consequence. 5-6. Intervention Request (PBIS & Counselor). Lunch Intervention. Parent-Counselor Conference. Saturday Intervention. 7+ Office Referral (Admin Action). Page 1 of 1. SPK Tardy Policy 2017.2

MODUL INTERJAR.pdf
dan saran sangat kami harapkan demi pengembangan modul ini di masa yang akan datang. Depok, 05 November 2013. Penyusun. Page 2 of 32 ...

MODUL AKIDAH.pdf
õbÔi ́mŠÌÏ. @ @. ÝØ×. ðõbî ŠÐ3⁄4 âìØy. Mbßý ÝØ× aìèi ðb ŠÏ kuaë. @ @ bäîi å×a Ö†îm æa... tbßü. @ @[ 88 Z28 òía —–ÔÛa ñ‰ì a... æbߊϊi a. Žéflèuflë@Č ü g@ ÙčÛbflç@đõ@ófl'

Modul CCNA.pdf
Modem, termasuk interface voice-grade, channel service units/digital service units. (CSU/DSU) yang melayani interface T1/E1, dan Terminal Adapter/Network ...

modul-blogspot.pdf
Karena kita membuat blog di blogspot, maka sebaiknya kita memiliki satu. alamat e-mail di gmail. Page 4 of 41. modul-blogspot.pdf. modul-blogspot.pdf. Open.

Modul CSS.PDF
There was a problem previewing this document. Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item. Modul CSS.PDF.

MODUL ORKOM.pdf
Memori berfungsi untuk menyimpan data dan program. Memori beraneka tipe. dari yang tercepat aksesnya sampai yang terlambat. Data Bus jalur-jalur ...

Modul Elektrodinamika.pdf
Di SMP, Anda pernah mempelajari konsep muatan listrik. Masih ingatkah. mengapa sebuah benda dapat bermuatan listrik? Dalam tinjauan mikroskopik,.

Modul Mikrotik.pdf
Herika Hayurani, M.Kom. Sri Puji Utami A., M.T. PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA. FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI. UNIVERSITAS YARSI.

Modul Elektrodinamika.pdf
pompa sumber. energi. potensial rendah. (bak). elektron. Latief Foundation. 2 of 24. Page 3 of 25. Modul Elektrodinamika.pdf. Modul Elektrodinamika.pdf. Open.

Modul kelas XII.pdf
Mengetahui populer tentang. internet. • Mengetahui tentang kode etik. penulisan Email;. Page 3 of 44. Modul kelas XII.pdf. Modul kelas XII.pdf. Open. Extract.

MODUL PRAKTIKUM GIZI.pdf
karunia-Nya Modul Praktikum Analisis Bahan Makanan ini dapat kami susun. Modul praktikum ini disusun untuk memberikan gambaran dan panduan kepada.

Modul C++ Lengkap.pdf
Loading… Page 1. Whoops! There was a problem loading more pages. Retrying... Modul C++ Lengkap.pdf. Modul C++ Lengkap.pdf. Open. Extract. Open with. Sign In. Main menu.

modul-pemrograman-dasar.pdf
KD 3.6, 3.7, 4.6, 4.7 Operasi String dan Konversi Data. KD 3.8, 4.8, Pointer. KD 3.9, 3.10, 3.11, 3.12, 4.9, 4.10, 4.11, 4.12 Fungsi. KD 3.13, 3.14, 4.13, 4.14 ...

Modul - Email Marketing.pdf
Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item. Modul - Email Marketing.pdf. Modul - Email Marketing.pdf. Open.

modul-pemrograman-dasar.pdf
There was a problem previewing this document. Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item.

Modul workshop linux.pdf
Page 3 of 60. Modul workshop linux.pdf. Modul workshop linux.pdf. Open. Extract. Open with. Sign In. Main menu. Displaying Modul workshop linux.pdf.

MODUL ALJABAR LINEAR.pdf
Praktikum Aljabar Linear. Menggunakan Maplesoft Maple. PRAKTIKUM 1. PENGENALAN MAPLE. MINGGU KE : 1. PERALATAN : LCD. SOFTWARE : MAPLE.

SPK BOTH Bell Schedules 2016-2017.pdf
assigned area/table in. cafeteria. Page 2 of 2. SPK BOTH Bell Schedules 2016-2017.pdf. SPK BOTH Bell Schedules 2016-2017.pdf. Open. Extract. Open with.

Modul Askep Stroke.pdf
perdarahan primer substansi otak yang terjadi secara spontan bukan olek karena trauma kapitis,. disebabkan oleh karena pecahnya pembuluh arteri, vena dan ...

Modul pert4.pdf
isikan Laki-laki dan. perempuan. Listbox1 Items Klik tanda(...) isikan. ListBox. ScrollBar. Button ComboBox. Label Edit CheckBox Memo ListBox ScrollBar.

01 Modul Multimedia.pdf
Video system that can show 352×240 at 30 frames per second, 15-bit color. MPEG-1 hardware or software video playback. 4x CD-ROM drive using no more ...