RENCANA STRATEGIS PENELITIAN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2016 – 2020

YOGYAKARTA 2016

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

ii

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

iii

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

iv

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .............................................................................................................................. v DAFTAR TABEL ....................................................................................................................vii PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1 LANDASAN PENGEMBANGAN PENELITIAN UII............................................................. 3 2.1 Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Mutu UII............................................................... 3 2.1.1 Visi UII...................................................................................................... 3 2.1.2 Misi UII ..................................................................................................... 3 2.1.3 Tujuan UII ................................................................................................. 3 2.1.4 Sasaran Mutu UII ...................................................................................... 3 2.2 Perkembangan dan Capaian..................................................................................... 4 2.3 Peran Unit Kerja Pengelola ..................................................................................... 8 2.4 Potensi Sumber Daya............................................................................................... 9 2.4.1 Sumber Daya Manusia (SDM) .................................................................. 9 2.4.2 Sarana dan Prasarana .................................................................................... 12 2.5 Pengembangan Kapasitas ...................................................................................... 21 2.6 Analisis SWOT...................................................................................................... 28 GARIS BESAR RENSTRA PENELITIAN UII ...................................................................... 37 3.1 Tujuan dan Sasaran................................................................................................ 37 3.2 Strategi dan Kebijakan........................................................................................... 38 3.2.1 Peta Strategi............................................................................................. 38 3.2.2 Formulasi Strategi......................................................................................... 39 PROGRAM, KEGIATAN DAN INDIKATOR KINERJA ..................................................... 40 4.1 Orientasi Penelitian................................................................................................ 40 4.2 Bidang Unggulan ................................................................................................... 40 4.2.1 Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami .................... 40 4.2.2 Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan .................................................................................... 44 4.2.3 Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global .................................................................... 54 4.2.4 Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana.......... 63 4.2.5 Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis ..................................................................... 69 4.2.6 Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik ......................................................................................... 76 4.2.7 Pengembangan Minyak Atisiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan ................................................................................................ 87 4.3 Indikator Kinerja Utama ........................................................................................ 94 POLA PELAKSANAAN, PEMANTAUAN, EVALUASI DAN DISEMINASI ................... 96 PENUTUP .............................................................................................................................. 109

v

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6.a Gambar 4.6.b Gambar 4.6.c Gambar 4.6.d Gambar 4.6.e

Gambar 4.7.a Gambar 4.7.b

Rangkuman penelitian di UII berdasarkan bidang dan jumlah dana yang digunakan................................................................................................... 6 Jumlah Buku dan Jurnal Internasional Tahun 2010-2015 .................................. 7 Struktur Organisasi DPPM UII .......................................................................... 9 Road Map Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami ........... 42 Road Map Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan berbasis Keadilan....................................................................... 47 Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global..................................................... 58 Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari dan Tanggap Bencana ............................................................................................................ 66 Road Map Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis ............................................................. 72 Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Instrumentasi...................................... 78 Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok SPK Klinis ......................................... 79 Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Alat Bantu Kesehatan......................... 80 Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Inovasi Terapi .................................... 81 Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Studi Pencegahan dan Terciptanya Masyarakat Sehat.......................................................................... 82 Road Map Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan..................................................................................... 89 Rancangan Grand Design Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka Tahap Enam Tahun Pertama ........................................................ 90

vi

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 2.5 Tabel 2.6 Tabel 2.7 Tabel 2.8 Tabel 2.9 Tabel 2.10 Tabel 2.11

Peringkat Laporan Potensi Karya Ilmiah Perguruan Tinggi 2005-2009 ................. 4 Distribusi Sumber Pendanaan Penelitian di UII Tahun 2010-2012......................... 7 Komposisi Dosen Tetap UII Tahun 2015................................................................ 9 Jumlah Judul Penelitian yang Dilakukan oleh Dosen Tetap UII........................... 10 Artikel Ilmiah/Karya Ilmiah/Karya Seni/Buku yang Dihasilkan Dosen UII......... 10 Daftar Karyasiswa (dosen yang studi lanjut) UII Tahun 2013-2015..................... 11 Komposisi Program Studi di UII Tahun 2016....................................................... 11 Luas Tanah dan Bangunan yang Dimiliki UII....................................................... 13 Fasilitas yang dimiliki UII untuk menunjang penelitian…………………………13 Tabel Analisis SWOT Visi, Misi, Tujuan, Sasaran dan Rencana Strategis .......... 28 Tabel Analisis SWOT Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan, dan Penjaminan Mutu ............................................................................................ 28 Tabel 2.12 Tabel Analisis SWOT Mahasiswa dan Lulusan .................................................... 29 Tabel 2.13 Tabel Analisis SWOT Sumber Daya Manusia ...................................................... 30 Tabel 2.14 Tabel Analisis SWOT Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik .......... 31 Tabel 2.15 Tabel Analisis SWOT Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem I ........... 32 Tabel 2.16 Tabel analisis SWOT Penelitian dan Kerjasama ................................................... 33 Tabel 2.17 Analisis SWOT antar Komponen pada Tabel 2.10 - 2.16 ..................................... 35 Tabel 3.1 Strategi dan Kebijakan Renstra Penelitian 2016-2020 untuk Akselerasi menuju Research University.................................................................................. 39 Tabel 4.1 Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami ............................................................................................ 43 Tabel 4.2 Tahapan Pelaksanaan Road Map Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan .......................................................... 48 Tabel 4.3.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global........................................... 59 Tabel 4.3.b Topik Penelitian Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global........................................... 63 Tabel 4.4.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana............................................................................... 67 Tabel 4.4.b Tema dan Lingkup Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana............................................................................................ 68 Tabel 4.4.c Topik Penelitian Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana............................................................................................ 68 Tabel 4.5.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis ........................................................ 73 Tabel 4.5.b Topik Penelitian Road Map Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis .................................................................. 74 Tabel 4.6.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik .................................................... 83 Tabel 4.6.b Topik Unggulan Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik............................................................... 85 Tabel 4.7 Tahapan Pelaksanaan dan Topik Unggulan Road Map Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan ............................. 92 Table 4.8 Indikator Kinerja Tahun 2014-2018 ...................................................................... 94 Tabel 4.9 Rencana Pendanaan Penelitian (dalam milyar Rp)................................................ 95 Tabel 5.1 Skenario Proses Pelaksanaan Renstra Penelitian 2016-2020 ................................ 96 vii

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 BAB I

PENDAHULUAN

Universitas Islam Indonesia (UII) berdiri di Jakarta pada tanggal 8 Juli 1945 dengan nama Sekolah Tinggi Islam (STI). STI didirikan oleh para tokoh pendiri bangsa, antara lain Drs Moh. Hatta, KH. Mas Mansur, KH. Wachid Hasyim, dan KH Abdul Kahar Muzakkir. Cita-cita luhur yang melatar belakangi didirikannya STI adalah: 1. Untuk mencetak intelektual muslim yang sanggup ikut memimpin dan mengurus negara Indonesia. 2. Untuk menghimpun keserasian antara ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu umum dalam rangka mencapai keseimbangan hidup duniawi dan ukhrawi. 3. Sebagai wadah persatuan seluruh umat Islam dalam usaha menanggulangi pengaruh kehidupan barat yang dibawa oleh penjajah. Pada saat Dies Natalis STI yang ke-3, pada tanggal 10 Maret 1948, UII dibuka dengan resmi menggantikan STI di pendopo nDalem Kepatihan Yogyakarta yang dihadiri oleh para menteri negara serta pejabat-pejabat lain, baik sipil maupun militer. Cita-cita luhur para pendiri UII terus-menerus diupayakan oleh sivitas akademika UII. Berbagai capaian di level nasional dan internasional telah diraih, sehingga capaian ini telah menempatkan UII sebagai Perguruan Tinggi Swasta (PTS) yang besar di Indonesia. Saat ini, perkembangan UII diarahkan menuju perguruan tinggi yang memenuhi standar internasional (World Class University). Dalam rangka menunaikan agenda Dharma Perguruan Tinggi khususnya agenda penelitian untuk akselerasi menuju Research University sebagaimana dituangkan dalam Rencana Induk Pengembangan UII 2008-2038 maka perlu dilakukan penyusunan Rencana Strategis Penelitian periode 5 tahun (2016-2020). Rencana Strategis (Renstra) Penelitian UII 2016-2020 adalah sebuah pedoman dan arahan kebijakan bagi pelaksanaan penelitian yang telah digariskan oleh UII. Penyusunan Renstra Penelitian UII 2016-2020 ini berlandaskan lima aspek utama, yaitu Visi dan Misi UII, riwayat perkembangan dan capaian, peran unit kerja pengelola, potensi sumber daya, dan pengembangan kapasitas. Renstra Penelitian

UII 2016-2020 memiliki orientasi menuju Peningkatan

Kehidupan Masyarakat Madani dan Lestari (baldatun thoyibatun wa-robbun ghofur), yang selaras dengan cita-cita luhur para pendiri UII. Adapun fokus pengembangannya tertuang dalam 7 peta jalan (road-map) bidang-bidang unggulan, yaitu: 1. Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami 1

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan 3. Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global 4. Pengembangan Permukiman yang Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana 5. Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis 6. Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik 7. Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan

Penyusunan Renstra Penelitian UII 2016-2020 menggunakan dua pendekatan, yaitu bottom-up dan top-down. Secara bottom-up, ide-ide Renstra Penelitian

UII 2016-2020

disarikan dari beberapa komponen berikut: 1. Data base karya ilmiah yang dihasilkan oleh para Dosen UII. 2. Hasil dari rumusan beberapa loka karya internal UII dalam rangka pengembangan riset berbasis pengembangan akademik, local genius, dan orientasi pengembangan riset unggulan. 3. Kompetensi strategis dari para Dosen UII. Secara top-down, Renstra Penelitian UII 2016-2020 telah diselaraskan dengan: 1. Statuta UII 2009, 2. Rencana Induk Pengembangan UII 2008-2038, 3. Rencana Strategis UII 2010-2014, 4. Peraturan Rektor No.07/PR/REK/III/2011 tentang rumusan kompetensi dasar, indikator pencapaian, nilai capaian indikator kompetensi ke-UII-an lulusan, dan strategi pencapaiannya, 5. Tujuh Sasaran Visi Indonesia 2025. 6. Agenda Riset Nasional 2009-2025

2

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

BAB II LANDASAN PENGEMBANGAN PENELITIAN UII

2.1

Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Mutu UII

2.1.1 Visi UII Visi UII adalah terwujudnya UII sebagai rahmatan lil’alamin, memiliki komitmen pada kesempurnaan (keunggulan), risalah Islamiyah, di bidang pendidikan, penelitian, pengabdian pada masyarakat dan dakwah, setingkat universitas yang berkualitas di negara-negara maju.

2.1.2 Misi UII Misi UII adalah menegakkan Wahyu Ilahi dan Sunnah Nabi sebagai sumber kebenaran abadi yang membawa rahmat bagi alam semesta melalui pengembangan dan penyebaran ilmu pengetahuan, teknologi, budaya, sastra, dan seni yang berjiwa Islam, dalam rangka membentuk cendekiawan muslim dan pemimpin bangsa yang bertakwa, berakhlak mulia, berilmu amaliah dan beramal ilmiah, yang memiliki keunggulan dalam keislaman, keilmuan, kepemimpinan, keahlian, kemandirian, dan profesionalisme.

2.1.3 Tujuan UII Tujuan UII adalah sebagai berikut: 1. Membentuk cendekiawan muslim dan pemimpin bangsa yang berkualitas, bermanfaat bagi masyarakat, menguasai ilmu keislaman dan mampu menerapkan nilai-nilai Islam serta berdaya saing tinggi. 2. Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi, budaya, dan seni yang berjiwa Islam. 3. Turut serta membangun masyarakat dan Negara Republik Indonesia yang adil dan makmur serta mendapat ridlo Allah SWT. 4. Mendalami, mengembangkan, dan menyebarluaskan pemahaman ajaran agama Islam untuk dihayati dan diamalkan oleh warga UII dan masyarakat.

2.1.4 Sasaran Mutu UII Sasaran mutu UII adalah: 1. Lulusan bekerja dalam enam bulan pertama minimal 90%. 2. Tepat waktu studi minimal 90%. 3

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

3. Nilai Kinerja Dosen dalam aspek pedagogik, sosial dan profesional dosen dengan nilai baik minimal 90%. 4. Capaian kompetensi ke-UII-an lulusan yang meliputi keislaman, kebangsaan, kewirausahaan, Bahasa Inggris dengan nilai baik, minimal 90%. 5. Program studi S1 terakreditasi internasional minimal 4%. 6. Jumlah dosen dengan publikasi karya ilmiah internasional minimal 5% 7. Jumlah dosen asing minimal 1%. 8. Jumlah mahasiswa baru berasal dari luar negeri minimal 1%.

2.2

Perkembangan dan Capaian Perkembangan dan capaian penelitian UII dilakukan secara sinergi sehingga setiap

capaian penelitian UII sering ditindaklanjuti melalui media publikasi. Oleh sebab itu, di dalam sub bab ini uraian lebih banyak ditekankan pada aspek penelitian. UII terus berupaya meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian dalam rangka meningkatkan reputasi akademik. Berdasarkan hasil Lapoan Penilaian Kinerja Penelitian Perguruan Tinggi tahun 2014 untuk pengukuran data periode 2010-2012 yang sudah di-input dalam SIMLITABMAS, UII masuk dalam klaster Utama bintang 2. Berdasarkan hasil laporan kinerja tersebut diketahui bahwa UII memperoleh nilai tinggi pada komponen Sumber Daya dan Manajemen Penelitian jika dibandingkan dengan rata-rata nilai nasional. Sejumlah upaya telah dilakukan antara lain melalui apresiasi capaian kinerja bidang karya ilmiah program studi. Berdasarkan Laporan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (DIKTI) terkait potensi karya ilmiah Perguruan Tinggi (PT) 2005-2009, UII menempati peringkat pertama dari kalangan PTS (dari 78 PTS) dan urutan ke-12 dari keseluruhan PT (dari 143 PT) di Indonesia (lihat Tabel 2.1). Tabel 2.1 Peringkat Laporan Potensi Karya Ilmiah Perguruan Tinggi 2005-2009 No. 1 2 3 4 5 6 7

Kriteria Potensi Karya Ilmiah Paten Publikasi Ilmiah TTG Buku Prototipe Pertemuan Ilmiah Laporan Penelitian Total

Peringkat UII Tingkat PTN-PTS 38 9 39 5 18 10 19 12 4

Peringkat UII Tingkat PTS 12 1 9 1 7 2 2 1

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Berdasarkan Tabel 2.1 tersebut tampak bahwa UII berhasil meraih peringkat pertama tingkat Nasional untuk pemeringkatan perguruan tinggi swasta berdasarkan 7 kriteria potensi karya ilmiah tahun 2005-2009. Penelitian di UII diarahkan pada keunikan lokal (local genius) sebagai keunggulan spesifik akademik yang dilakukan secara kolaboratif antar Program Studi. Keunikan ini diharapkan dapat menjadi keunggulan kompetitif (competive advantage) bagi UII sehingga dapat meningkatkan daya saing terhadap perguruan tinggi lain. Berdasarkan data base penelitian di UII, penelitian yang sudah dilakukan dapat dikelompokkan dalam 7 bidang unggulan, yaitu: 1) Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami, 2) Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan berbasis Keadilan, 3) Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global, 4) Pengembangan Permukiman yang Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana, 5) Pengembangan Virtual environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan dan Bisnis, 6) Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik, 7) Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan. Gambar 2.1 berikut menyajikan rekapitulasi hasil penelitian berdasarkan bidang dan jumlah dana yang digunakan.

5

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Juta rupiah

Gambar 2.1 Rangkuman penelitian di UII berdasarkan bidang dan jumlah dana yang digunakan Penelitian di UII dilakukan dengan menggunakan dana internal dan eksternal. Sumbersumber dana eksternal antara lain Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas), Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek), dunia industri, pemerintah daerah, dan masyarakat umum yang lain. Perolehan dana eksternal dari hibah penelitian bersaing Dikti Kemendiknas maupun lembaga pemerintah lainnya terus mengalami peningkatan dalam tiga tahun terakhir sebagaimana disajikan dalam Tabel 2.2 di bawah ini.

6

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 2.2 Distribusi sumber pendanaan penelitian di UII tahun 2013-2015 Besarnya Dana (Juta Rupiah)

No

Sumber Dana

1

Institusi sendiri /yayasan

1.570,00

1.750,00

2.950,00

6.270,00

2

Kemendikbud/Kementer ian lain terkait

2.326,34

3.265,00

4.400,00

9.991,34

3

Lembaga/institusi di luar Kemendikbud/ Kementerian lain terkait

2.845,19

2.496,64

1.166,60

6.508,43

4

Lembaga/institusi luar negeri

186,00

518,82

1.666,00

2.370,82

6.927,53

8.030,46

10.182,06

25.140,59

Total

2013

2014

2015

Jumlah

Publikasi hasil penelitian melalui jurnal internasional sangat penting untuk meningkatkan citation index. Jumlah publikasi internasional pada 3 tahun terakhir mengalami peningkatan cukup signifikan, tampak dalam Gambar 2.2.

Gambar 2.2 Jumlah Buku dan Jurnal Internasional Tahun 2010-2015 Jumlah artikel ilmiah dosen UII yang tercatat dalam indeks sitasi internasional selama tiga tahun terakhir khususnya SciVerse Scopus (http://www.scopus.com) berjumlah 43 artikel ilmiah. 43 artikel ilmiah tersebut merupakan hasil karya dari dosen di lima fakultas dan di 13 program studi, yaitu Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (Program Studi Ilmu Kimia, Program Studi Farmasi, Program Studi Statistika), Fakultas Teknologi Industri 7

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

(Program Studi Teknik Industri, Program Studi Teknik Elektro, Program Studi Teknik Informatika, Program Studi Teknik Kimia), Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (Program Studi Teknik Sipil, Program Studi Teknik Lingkungan, Program Studi Arsitektur), Fakultas Psikologi dan Sosial Budaya (Program Studi Psikologi), dan Fakultas Ekonomi (Program Studi Akuntansi dan Program Studi Manajemen).

2.3

Peran Unit Kerja Pengelola Unit kerja yang mengelola penelitian di UII adalah Direktorat Penelitian dan

Pengabdian Masyarakat (DPPM) UII. DPPM adalah unsur pelaksana akademik yang mempunyai tugas mengkoordinasikan, memantau, dan menilai pelaksanaan penelitian dan pengabdian pada masyarakat, serta ikut membangun kompetensi sumber daya manusia yang diperlukan. Sejak berdirinya, DPPM UII telah memfasilitasi dan mendorong sivitas akademika di lingkungan UII untuk mengadakan penelitian, baik secara berkelompok maupun individu. DPPM UII memiliki tugas pokok dan fungsi: 1. Sebagai lembaga yang mengkoordinasikan kegiatan penelitian dalam bidang sains, teknologi, kesehatan, sosial dan humaniora yang dilaksanakan oleh sivitas akademika UII sesuai visi UII. 2. Sebagai lembaga yang mengkoordinasikan diseminasi hasil-hasil penelitian dalam bidang sains, teknologi, kesehatan, sosial dan humaniora kepada masyarakat. 3. Sebagai lembaga yang bertugas mengembangkan kapasitas dan potensi penelitian di lingkungan UII untuk kesejahteraan masyarakat.

DPPM UII dikembangkan melalui mekanisme koordinasi Bidang Akademik UII yang dipimpin oleh Wakil Rektor I. Gambar 2.3 menyajikan struktur organisasi DPPM UII. Upayaupaya strategis yang dilakukan DPPM UII dalam rangka menjalankan peran pengelolaan penelitian agar optimal adalah sebagai berikut: 1. Meningkatkan profesionalisme dan integritas tenaga peneliti, 2. Meningkatkan program penelitian dan pengkajian yang berkualitas unggul, 3. Meningkatkan kerjasama penelitian dan pengkajian dengan berbagai institusi, 4. Melakukan program pengabdian masyarakat, 5. Menguatkan kapasitas manajemen organisasi, 6. Meningkatkan sarana dan prasarana organisasi, 7. Mengupayakan ketersediaan data berbasis teknologi informasi. 8

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Gambar 2.3 Struktur Organisasi DPPM UII 2.4

Potensi Sumber Daya

2.4.1 Sumber Daya Manusia (SDM) SDM merupakan kunci keberhasilan pelaksanaan pengembangan penelitian. UII memiliki potensi SDM yang terdiri dari pendidik, peneliti, dan tenaga kependidikan. Tabel 2.3 menguraikan komposisi dosen tetap di UII yang memenuhi UU Sisdiknas. Tabel 2.3 Komposisi Dosen Tetap UII Tahun 2015 No 1

Komposisi Dosen Tetap UII Profesor

Jumlah 10

2

Doktor (S3)

146

3

Master (S2)

526

Kegiatan penelitian di UII didukung dengan ketersediaan SDM yang berkualitas sebanyak 10 guru besar, 146 doktor, 526 master, dan 5 orang dosen yang telah tersertifikasi sebagai Reviewer Dikti. Pembinaan bagi dosen juga menjadi agenda agar atmosfir penelitian di UII tetap berkelanjutan. UII berkomitmen dan berupaya untuk terus meningkatkan kualitas SDM yang dimiliki. Upaya yang dilakukan antara lain melalui pemberian beasiswa karya siswa dengan dana internal UII maupun membuka akses untuk memperoleh beasiswa karya siswa dari lembaga eksternal, melakukan pelatihan-pelatihan tematik sesuai tugas pokok dan fungsi SDM, melakukan monitoring dan evaluasi periodik, serta koordinasi rutin. Penjagaan 9

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

kualitas SDM juga dilakukan dengan penegakan kode etik bagi seluruh sivitas akademika UII secara konsisten. Tabel 2.4 berikut menunjukkan bahwa dari tahun ke tahun selama 3 tahun terakhir, jumlah judul penelitian selalu meningkat, penelitian tersebut menggunakan dana eksternal dengan sumber yang bervariasi. Capaian penelitian ini akan ditingkatkan di tahun mendatang melalui peningkatan kapasitas kerjasama antar lembaga nasional dan internasional serta peningkatan kapasitas SDM melalui pelatihan metodologi penelitian dan teknik penyusunan proposal penelitian kompetitif di tingkat nasional dan internasional. Tabel 2.4 Jumlah Judul Penelitian yang Dilakukan oleh Dosen Tetap UII

1

Pembiayaan sendiri oleh peneliti

Jumlah Judul Penelitian 2013 2014 2015 73 90 123

2

Internal UII

147

186

275

608

3

Kemdikbud/Kementerian lain terkait

40

48

60

148

4

Institusi dalam negeri di luar Kemdikbud/Kementerian lain terkait Institusi luar negeri

19

27

32

78

4

33

38

75

283

384

528

1197

No.

Sumber Pembiayaan

5 Total

Total 288

Jumlah artikel ilmiah/karya ilmiah/karya seni/buku, yang dihasilkan oleh dosen UII dan tempat publikasinya ditunjukkan Tabel 2.5. Tabel 2.5 Artikel Ilmiah/Karya Ilmiah/Karya Seni/Buku yang Dihasilkan Dosen UII No.

Jumlah Judul

Jenis Karya

2013 26

2014 19

2015 16

Total

1

Jurnal ilmiah terakreditasi DIKTI

2

Jurnal ilmiah internasional

27

39

103

169

3

Buku tingkat nasional

55

48

57

160

4

Buku tingkat internasional

2

2

0

4

5

Karya seni tingkat nasional

4

5

6

15

6

Karya seni tingkat internasional

5

5

7

17

7

Karya sastra tingkat nasional

-

-

-

-

8

Karya sastra tingkat internasional

-

-

-

-

119

118

189

426

Total

61

Tabel 2.5 menunjukkan bahwa dari total karya ilmiah yang dihasilkan oleh dosen UII dalam 3 (tiga) tahun terakhir mengalami peningkatan secara signifikan pada tahgun 2015. 10

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Jumlah total publikasi dalam bentuk buku, artikel jurnal, dan karya seni bertaraf nasional terakreditasi dan bertaraf internasional adalah 426 judul atau sebanyak 35,6 % dari jumlah total penelitian yang dihasilkan dalam 3 tahun terakhir. Hasil yang dicapai ini akan ditingkatkan lagi di tahun yang akan datang melalui peningkatan kapasitas SDM dalam bentuk pelatihan penulisan artikel ilmiah yang dipublikasikan di jurnal nasional terakreditasi dan di jurnal internasional secara periodik setiap tahun. UII memberikan stimulan dengan menyediakan kesempatan dan anggaran yang cukup kepada dosen untuk mengembangkan diri melalui kegiatan Catur Dharma UII, salah satunya berupa pendidikan dan pengajaran, yaitu dengan memberi kesempatan kepada dosen untuk karyasiswa ke jenjang pendidikan di atasnya baik dengan dana sponsor di luar UII maupun dana internal UII untuk menempuh karyasiswa baik di dalam maupun di luar negeri. Selain melalui karyasiswa, pengembangan dosen dalam bidang pendidikan dan pengajaran juga dilakukan dengan menyediakan anggaran pelatihan untuk dosen. Tabel 2.6 menyajikan daftar karyasiswa (dosen yang studi lanjut) UII tahun 2013-2015. Tabel 2.6 Daftar Karyasiswa (dosen yang studi lanjut) UII Tahun 2013-2015 No. 1 2

Kegiatan Peningkatan Kompetensi S-2 S-3 Total

Jumlah yang Ditugaskan pada 2013

2014

2015

6 75 81

6 85 91

4 88 92

Jumlah 16 248 263

Sebagian besar program studi sudah terakreditasi dan beberapa mengusulkan program studi baru sehingga masih dalam proses akreditasi. Adapun komposisi jumlah program studi dan peringkat akreditasinya di UII disajikan dalam Tabel 2.7. Tabel 2.7 Komposisi Program Studi di UII Tahun 2016 No

1

2 3 4

Jenjang D3 D3 D3 D3 D3 S1 S1 S1 S1 S1

Program Studi Keuangan dan Perbankan Akuntansi Manajemen Perusahaan Kimia Analis Bahasa Inggris Manajemen Akuntansi Ekonomi Pembangunan Ilmu Hukum Teknik Sipil 11

Fakultas FE FMIPA FPSB FE FH FTSP

Akreditasi A B B C B A A A A A

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 No

5

6

7

8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Jenjang S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S2 S2 S2 S2 S2 S2 S2 S2 S2 S3 S3 S3

Program Studi Arsitektur Teknik Lingkungan Teknik Kimia Teknik Industri Teknik Informatika Teknik Elektro Teknik Mesin Psikologi Ilmu Komunikasi Hubungan Internasional Pendidikan Bahasa Inggris Kimia Statistik Farmasi Pendidikan Kimia Hukum Islam Pendidikan Agama Islam Ekonomi Islam Pendidikan Dokter Magister Manajemen (MM) Magister Akuntansi (MAKSI) Magister Ekonomi & Keuangan (MEK) Magister Teknik Sipil Magister Ilmu Hukum (MH) Magister Studi Islam (MSI) Psikologi (Profesi) Magister Teknik Industri (MTI) Magister Teknik Informatika Doktor Ilmu Ekonomi Doktor Ilmu Hukum Doktor Hukum Islam

Fakultas

FTI

FPSB

FMIPA

FIAI FK FE FTSP FH FIAI FPSB FTI FE FH FIAI

Akreditasi A A B A A B B A A C C A B B C A A B A A B B B A A B B B B B B

2.4.2 Sarana dan Prasarana Sarana dan prasarana merupakan penunjang pelaksanaan penelitian yang sangat diperlukan keberadaannya. UII memiliki sarana utama berupa gedung kampus dengan fasilitasnya yang tersebar di Kota Yogyakarta dan sekitarnya, antara lain Kampus Tamansiswa (Fakultas Hukum), Kampus Condongcatur (Fakultas Ekonomi), Terban (Yayasan Badan Wakaf), dan sebagian besar di Kampus Terpadu Jl. Kaliurang Km 14,4 Sleman. Di samping itu masih ada beberapa unit yang tersebar di beberapa tempat. Tabel 2.8 menyajikan luas tanah dan bangunan yang dimiliki UII.

12

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 2.8 Luas Tanah dan Bangunan yang Dimiliki UII Lokasi Kampus Cik Di Tiro Kampus Condong Catur Rumah Sakit JIH Kampus Taman Siswa Kampus Demangan Baru SMA UII Sorowajan Pesantren UII Gedung Student Center Kampus Terpadu UII Total

Luas tanah (m2) 2898 17452 44789 4759 2395 5655 2641 3948 302047 388924

Luas bangunan (m2) 3859 13735 19253 6181 2845 4112 1300 1800 96521 149606

Tabel 2.9 Fasilitas yang dimiliki UII untuk menunjang penelitian No

Nama Unit

1 Apotek Polifarma Auditorium KHA 2 Kahar Muzakkir Center for International Language and Culture Studies 3 (CILACS) Center for Socius 4 Design (CSD) Centre for Earthquake Engineering, Dynamic Effect and Disaster Studies 5 (CEEDEDS) CEOS (Center of Essential Oils 6 Studies)

Direktorat 7 Perpustakaan Global Prima Utama 8 (GPU) 9 Kantor Aliansi

Fasilitas memberi fasilitas penelitian farmasi. Apotek UII menjadi media belajar secara tidak terstruktur mahasiswa S1 untuk mengenal sediaan obat, menjadi tempat Praktek Kerja prodi profesi apoteker (kegiatan terstruktur), menerima magang selama 3 bulan bagi alumni apoteker UII yang berminat, pernah menjadi tempat belajar blok IKM th 2009. - Ruangan dengan kapasitas 2000 orang yang trsedia untuk kegiatan ilmiah, saresehan, seminar, acara-acara seremonial, dan lain-lain. sarana pendukung terdiri dari kursi, soundsystem, LCD, Genset, AC, Layar, Wifi. Memberikan pelatihan-pelatihan dan penelitian tentang kebahasaan untuk dosen, mahasiswa dan masyarakat luas

CSD merupakan wahana untuk eksperimentasi arsitektural yang secara langsung memihak pada usaha untuk mencari keseimbangan,

CEEDEDS memberikan pelatihan-pelatihan dan penelitian tentang Kegempaan, Efek Dinamika dan Kebencanaan di berbagai daerah di Indonesia dan bekerja sama dengan lembaga dalam dan luar negeri.

Penyulingan minyak atsiri memiliki koleksi lebih dari 500 ribu buku dan jurnal. Direktorat Perpustakaan berada di Kampus Terpadu, Jl. Kaliurang Km 14,4 Sleman. Direktorat Perpustakaan UII menempati gedung tersendiri yang terdiri atas lima lantai dan koleksinya dapat diakses secara online melalui Online Public Access Catalogue (OPAC). Memberikan pelayanan jaringan pendukung/nirkabel untuk akses internet bagi penelitian dosen dan mahasiswa serta masyarakat umum lainnya Mengelola Potensi sumber daya ilmu pengetahuan, teknologi dan seni 13

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

10

11 12 13

14

Universitas dan Industri (KAUNI) PUSAT KAJIAN DAN KONSULTASI EKONOMI ISLAM (PK2EI) FIAI Lab KOMPUTASI PROSES (Teknik Kimia) Lab OPERASI TEKNIK KIMIA Laboratoium Bahan Konstruksi Teknik Laboratoium Rekayasa Transportasi

15 Laboratorium Anak Laboratorium Analisis Rancangan Kerja dan Ergonomi 16 (APK & E) LABORATORIUM 17 ANATOMI (FK) Laboratorium 18 Arsitektur Digital Laboratorium Bahasa 19 (FPSB) LABORATORIUM 20 BIOKIMIA (FK) Laboratorium Biologi 21 Farmasi (FMIPA) Laboratorium 22 Biomedis Laboratorium 23 Biopsikologi Laboratorium Dasar Pemrograman 24 Komputer Laboratorium Dasar 25 Teknik Elektro Laboratorium Data 26 Mining Laboratorium Desain Sistem Kerja dan 27 Ergonomi Laboratorium Elektronika dan 28 Digital/Project Laboratorium 29 Elektronika (FTI) Laboratorium 30 Enterprise Resource

(IPTEKS) kepada masyarakat dan industri Mengelola PK2EI sesuai fungsinya sebagai pusatkajian dosen dan mahasiswa ekonomi islam FIAI sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas.

paket instrument komputer khusus untuk proses modeling, perancangan, dan analisis produk penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument laboratorium untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument untuk analisis dan pengujian dalam kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument rekayasa transportasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Lboratorium Psikologi yang di pergunakan untuk melakukan asesmen dengan subjek anak paket instrument analisis rancangan kerja dan ergonomi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian anatomi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan jaringan internet untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument atau media audio-video interaktif untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian biokimia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian biologi farmasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian biomedis untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Laboratorium psikologi yang dipergunakan untuk penggunaan alat biopsikologi Smard Watch, dan Stress Pilot paket instrument komputer dan jaringan internet multi media untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan jaringan basis data untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument elektronika digital, perakitan dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument elektronika perakitan dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument media simulasi dan perancangan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa 14

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

31

32

33

34 35

36

37 38

39

40

41 42 43

44

45

46 47 48 49 50

Planning (ERP) Laboratorium Evaluasi Tekstil Laboratorium Farmakologi dan Farmakoterapi (FMIPA) LABORATORIUM FARMAKOLOGI (FK) Laboratorium Farmasetika (FMIPA) LABORATORIUM FISIOLOGI (FK) Laboratorium Grafika dan Multimedia Laboratorium Hidrolika (Teknik Sipil) LABORATORIUM HISTOLOGI (FK) Laboratorium Inovasi dan Pengembangan Organisasi (IPO) Laboratorium Instalasi dan Mesin Listrik Laboratorium Instrumentasi Terpadu Laboratorium Integrasi Laboratorium Jalan Raya Laboratorium Kendali dan Mikroprosesor Laboratorium Kendali dan Otomasi Industri (FTI) Laboratorium Keterampilan Medik (FK) Laboratorium Kimia Dasar Terpadu Laboratorium Kimia Farmasi (FMIPA) LABORATORIUM KIMIA PROSES Laboratorium Komputasi & Sistem

paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa

paket instrument analisis dan pengujian farmakologi dan farmakoterapi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian farmakologi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian farmasetika untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument alat peraga dan analisis fisiologi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument perancangan dan multimedia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian sumberdaya air untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analsis dan pengujian histologi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument atau media inovasi dan pengembangan inovasi organisasai paket instrument jaringan listrik untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument sintesis, analisis dan pengujian berbagai sampel untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan perancangan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument jaringan multimedia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian kendali dan otomasi industri untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument simulasi medis dan peralatan medis untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian Kimia Farmasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument produksi, analisis, dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan sofware sistem cerdas untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa 15

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Cerdas Laboratorium Komputasi (Teknik 51 Sipil) Laboratorium Komputer dan 52 Simulasi (FTI) 53 Laboratorium Komunikasi

54 55 56 57 58

59

60

61

62

63

64

65

66

Laboratorium Konversi Energi (FTI) Laboratorium Kualitas Air Laboratorium Kualitas Udara Laboratorium Mekanika Tanah Laboratorium Mekatronika (FTI) Laboratorium Metrologi Industri dan Instrumentasi (FTI) LABORATORIUM MIKROBIOLOGI (FK) Laboratorium Mikrobiologi (FMIPA) Laboratorium Negosiasi dan Presentasi Laboratorium Observasi Wawancara LABORATORIUM PARASITOLOGI (FK) LABORATORIUM PATOLOGI ANATOMI (FK) LABORATORIUM PATOLOGI KLINIK (FK)

paket instrument komputer dan software modelling untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan simulasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Laboratorium Komunikasi didirikan sebagai sarana fasilitas penu jang Proses Belajar Mengajar mahasiswa, penelitian, dan pembuatan karya. Peralatan utama meliputi : Laboratorium Studio Fotografi Laboratorium Radio Laboratorium TV dan Film Laboratorium Pers Galeri karya mahasiswa Mini Theater (Audiovisual) paket instrument analisis dan pengujian konversi energi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian kualitas air untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian kualitas udara untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian mekatronika untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa

paket instrument analisis dan pengujian metrologi industri dan instrumentasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian mikrobiologi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Laboratorium ilmu komunikasi yang dipergunakan untuk proses negosiasi dan presentasi Laboratorium psikologi yang dipergunakan untuk melakukan observasi Perilaku paket instrument diagnosis penyakit untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument diagnosis dan analisis Patologi Anatomi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan uji klinis untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa 16

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Laboratorium 67 Pemetaan/ IUT Laboratorium Pemodelan dan 68 Simulasi Industri Laboratorium Pemrograman dan 69 Informatika Teori Laboratorium Pendidikan Kimia 70 (FMIPA) Laboratorium Perancangan 71 (Arsitektur) 72 Laboratorium Pers Laboratorium Proses 73 Produksi (FTI) Laboratorium 74 Psikologi Laboratorium Psikologi 75 Eksperimen Laboratorium 76 Psikologi Individual Laboratorium 77 Psikologi Klasikal Laboratorium 78 Psikoterapi 79 Laboratorium Radio Laboratorium Rancang Bangun 80 (Teknik Lingkungan) Laboratorium Riset 81 (FK) Laboratorium Riset 82 Kimia (FMIPA) Laboratorium Sistem dan Jaringan 83 Komputer (FTI) Laboratorium Sistem Informasi dan Rekayasa Perangkat 84 Lunak (SIRKEL) Laboratorium Sistem Jaringan Komputer 85 (SISJARKOM-FTI) Laboratorium Sistem 86 Ketenagaan (FTI) Laboratorium Sistem 87 Manufaktur (FTI) 88 Laboratorium Sistem

paket instrument mapping untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument modeling dan simulasi produk industri untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan jaringan internet untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian dalam pendidikan kimia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument perancangan masterplan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Laboratorium ilmu komunikasi yang dipergunakan untuk pratikum Pers atau jurnalistik paket instrument analisis dan pengujian proses produksi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Berbagai alat tes Psikologi (tes inteligensi, bakat-minat, kepribadian dll), smardwatch, stress pilot, peralatan pendukung praktikum eksperimen dan biopsikologi lainnya

praktikum penggunaan alat-alat eksperimen Laboratorium Psikologi yang dipergunakan untuk melakukan asesmen individu dengan subjek dewasa Laboratorium psikologi yang digunakan untuk melakukan asesmen secara klasikal Laboratorium psikologi yang dipergunakan untuk melakukan terapi individu Laboratorium ilmu komunikasi dengan peralatan utama studio radio paket instrument perancangan dan pembangunan skala pilot plant untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian dalam riset terintegrasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian riset kimia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian sistem dan jaringan komputer untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa

paket instrument komputer dan jaringan internet serta multimedia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan jaringan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian sistem ketenagaan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian manufaktur untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument produksi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum 17

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

89

90

91

92 93 94

95 96 97

98 99 100 101 102 103 104 105

106

107

108

Manufaktur Terintegrasi Laboratorium Statistika Bisnis & Sosial (FMIPA) Laboratorium Statistika Industri (FMIPA) Laboratorium Statistik Industri dan Optimasi FTI) Laboratorium Struktur & Mekanika Rekayasa (Teknik Sipil) Laboratorium Studio Fotografi Laboratorium Teknik Bangunan Laboratorium Teknologi Farmasi (FMIPA) Laboratorium Telekomunikasi Laboratorium Televisi dan Film

mahasiswa

paket instrument analisis dan pengujian statistika dan sosial untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian statistika industri untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument analisis dan pengujian statistik industri dan optimasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa

paket instrument perancangan, analsis, dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa Laboratorium Ilmu Komunikasi dengan peralatan utama Studio Fotografi paket instrument analisis dan pengujian bahan bangunan untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa

paket instrument analisis dan pengujian teknologi farmasi untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument komputer dan jaringan internet serta multimedia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument multimedia untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa paket instrument sintesis/produksi, analisis dan pengujian, simulasi pilot Laboratorium plant dll dari berbagai disiplin ilmu untuk kegiatan penelitian dosen dan Terpadu UII praktikum mahasiswa Laboratorium TV dan Laboratorium ilmu komunikasi dengan peralatan utama studio TV dan Film untuk pembuatan Film Lab PENGANTAR paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen TEKNIK KIMIA dan praktikum mahasiswa Lab paket instrument produksi tekstil untuk kegiatan penelitian dosen dan PERTEKSTILAN praktikum mahasiswa Lab SATELLITE paket instrument dan sampel produk untuk kegiatan penelitian dosen dan FACTORY praktikum mahasiswa Laporatorium Fisika paket instrument analisis dan pengujian untuk kegiatan penelitian dosen Dasar Terpadu dan praktikum mahasiswa Lembaga Bantuan Arsitektur. Bantuan penyiapan alat-alat terkait arsitektur PT Unisia Medika Farma media penelitian bidang kesehatan. Pusat Dakwah dan Mengelola Kegiatan Dakwah, penyuluhan dan pelayanan masyarakat Pelayanan sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa FIAI sekaligus Masyarakat (FIAI) tempat rujukan bagi masyarakat luas. Pusat Dakwah Mengelola Kegiatan Dakwah, penyuluhan dan pelayanan masyarakat Fakultas (JAFANAsesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa FPSB FPSB) sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. -software tentang data based kekayaan intelektual. Pusat Hak Kekayaan -melayani pendaftaran HKI baik di lingkungan UII maupun luar UII Intelektual (Pusat -memberikan Bimbingan Teknis pengelolaan HKI, Penyelesaian sengketa HKI) HKI 18

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 -melakukan mediasi terkait sengketa HKI Pusat Inkubasi Bisnis Ekonomi Kreatif dan Kewirausahaan 109 Syariah (FE) Pusat Inovasi Material Vulkanik 110 Gunung Merapi 111 Pusat Kajian Anak dan Keluarga (PUSKAGA)

Pusat Konsultasi dan Bantuan Hukum 112 Islam (PKBHI-FIAI) Pusat Konsultasi dan Bantuan Hukum 113 (PKBH)

114 115 116

117 118

119

Pusat Pendidikan dan Latihan Fakultas Hukum. Pusat Penelitian Sains dan Teknologi Pusat Pengembangan Akuntansi. Pusat Pengembangan dan Pengkajian Ekonomi Islam (P3EI) Pusat Pengembangan Ekonomi. Pusat Pengembangan Kompetensi Prodi (FE)

Pusat Pengembangan 120 Manajemen Pusat Pengkajian 121 Ekonomi (FE) Pusat Psikologi Terapan. Pusat Studi 122 Akuntansi Forensik Pusat Studi Bidang Informasi dan Dok 123 Hukum (FH) 124 Pusat Studi Bioetik

Mengelola Pusat Inkubasi Bisnis Ekonomi Kreatif dan Kewirausahaan Syariah sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mesin Press paving mesin press batako mesin getar Silo semen Mesin Molen Memberikan pelayanan pengasuhan anak usia dini, menyelenggarakan penelitian dan pengembangan terkait anak dan keluarga serta mengembangkan jaringan baik secara internal maupun ekternal. Peralatan utama: ruang bayi, tempat dan alat bermain anak, ruang tidur anak, peralatan belajar audiovisual (Televisi) dan ruang laktasi. Sarana pendidikan dan latihan di bidang Hukum Islam serta mempunyai peranan dalam memberikan pendidikan dan ketrampilan hukum bagi mahasiswa FIAI dan masyarakat secara umum dalam kerangka pendidikan dan pengembangan pengetahuan Hukum Islam Banyak sekali pengacara handal nasional dan Pimpinan Komisi Yudisial (KY) serta Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang dihasilkan dari LKBH UII. PUSDIKLAT sebagai lembaga pendidikan dan latihan di bidang hukum serta pengelola MKKH memiliki peranan dalam memberikan pendidikan dan ketrampilan hukum bagi mahasiswa Fakultas Hukum dan masyarakat secara umum dalam kerangka pendidikan dan pengembangan pengetahuan hukum praktis. Penyediaan outsourcing penelitian dan pengabdian masyarakat di bidang sains dan teknologi merupakan unit pelaksana pengembangan akademik yang dikemas dalam bentuk penyediaan jasa penelitian, pelatihan serta konsultasi Mengelola P3EI sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa ekonomi islam FIAI sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Lembaga pengembangan ekonomi dan program pengembangan studi ilmu ekonomi Mengelola Pusat Pengembangan Kompetensi Prodi sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Pengembangan Manajemen sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Pengkajian Ekonomi sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Paket instrument analisis dan simulasi pengujian untuk kegiatan penelitian dosen dan praktikum mahasiswa psikologi Mengelola Pusat Studi Akuntansi Forensik sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Bidang Informasi dan Dokumen Hukumsesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Hukum sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Bioetik dan Kedokteran Islam fungsinya sebagai pusat 19

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 dan Kedokteran Islam (FK) Pusat Studi Bisnis 125 dan Industri Pusat Studi Bisnis 126 Keluarga (FE) Pusat Studi dan Layanan Teknologi 127 Kreatif.

Pusat Studi Desain 128 Busana dan Batik

Pusat Studi Forensika Digital Fakultas 129 Teknologi Industri

Pusat Studi Gender 130 (PSG) Pusat Studi Hak Asasi Manusia 131 (PUSHAM)

Pusat Studi Hukum 132 Konstitusi (PSHK) Pusat Studi Hukum 133 (PSH) Pusat Studi 134 Informatika Medis. Pusat Studi Islam 135 (PSI)

kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Kedokteran sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Bisnis dan Industrisesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Teknologi Industri sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Bisnis Keluarga sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Ekonomi sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Layanan Teknologi Kreatif sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Teknologi Industri sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. -Desain dalam ukuran satu bahan, dengan ukuran 2×1 meter -plankan (sejenis alat cetak). Plankan yang digunakan untuk batik adalah plankan dengan pori-pori lebih besar, berbeda dengan plankan untuk spanduk atau kaos. -pewarna -kain mori -valet Menjadi platform penelitian interdisipliner yang melibatkan dosen dan mahasiswa dalam upaya eksplorasi teori, metode, dan teknik pada bidang digital forensics, cybercrime dan computer security untuk menghasilkan berbagai inovasi yang dapat bermanfaat bagi masyarakat luas. Melakukan berbagai aktivitas layanan pada bidang digital forensics, cybercrime dan computer security baik alam lingkup institusi maupun masyarakat luas. Menjadi media bagi civitas akademik Teknik Informatika UII untuk menjalin kerjasama dan jaringan dengan institusi lain baik didalam didalam maupun di luar negeri yang bergerak pada bidang digital forensics, cybercrime dan computer sec urity -pelatihan pengolahan sampah rumah tangga menjadi produk ekonomis, shelter merapi -sarasehan : Kesehatan Reproduksi Perempuan Pasca Bencana, Shelter merapi, -Pendampingan Pendirian Koperasi wanita di Imogiri Bantul -Pemberdayaan perempuan melalui koperasi, Bantul -Pelatihan pengelolaan keuangan untuk perempuan perajin batik Selama 3 tahun terakhir PUSHAM telah banyaak melakukan kerjasama dalam bidang penelitian dan PkM dengan berbagai institusi luar di tingkat nasional dan internasional. Kerjasama tersebut berwujud bantuan pendanaan dari intitusi luar. iwadah bagi dosen dan civitas akademika lainnya untuk lebih mengembangkan kreativitas keilmuannya dalam bidang Hukum Konstitusi dan sebagai salah satu media Fakultas Hukum untuk menyebarluaskan ideide, gagasan-gagasan, serta aplikasi keilmuan Hukum Konstitusi kepada masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Hukum sesuai fungsinya sebagai pusat kajian dan penelitian dosen dan mahasiswa Fakultas Hukum sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. Mengelola Pusat Studi Informatika medis yang fungsinya sebagai pusat kajian dosen dan mahasiswa Fakultas Teknologi Industri sekaligus tempat rujukan bagi masyarakat luas. -menerbitkan buku dengan judul ”bersikap adil gender: manifesto Keberagamaan Keluarga Jogja. 20

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 -menerbitkan buku HAM dan Syariah -mendirikan dan pengelolaan Kursus Gender Jogja (KGJ PSI UII) pada tahun 2011, -menyelenggarakan Konferensi Internasional (international conference) tentang HAM dan Syariah; teori dan implementasi Pusat Studi 136 Kedokteran Islam.

Pusat Studi 137 Lingkungan (PSL)

Pusat Studi Pembangunan 138 Hukum Lokal. Pusat Studi Perubahan Iklim, Lingkungan dan 139 Kebencanaan Pusat Studi Serat 140 Alam. Pusat Studi Sistem Informasi Enterprise Fakultas Teknologi 141 Industri Pusat Studi Sosial – 142 Humaniora Pusat Studi Zat 143 Warna Alam.

Radio UNISI 104.75 144 FM 145 UII Press 146 Dukuh Institute

2.5

- Peralatan dan perlengkapan medis PSL merupakan pelopor implementasi green campus di kampus UII sehingga UII bisa mendapatkan peringkat 65 dunia pada 2010 dan peringkat 83 dunia pada 2011 berdasarkan Greenmetric World University Ranking yang diselenggarakan Universitas Indonesia. Untuk level nasional UII menempati peringkat ke-11 kampus terhijau pada 2010 dan peringkat ke-6 pada pemeringkatan yang sama. Selain itu, UII juga meraih penghargaan Green Awards 2012. wadah bagi dosen dan civitas akademika lainnya untuk lebih mengembangkan kreativitas keilmuannya dalam bidang pembangunan Hukum Lokal dan sebagai salah satu media Fakultas Hukum untuk menyebarluaskan ide-ide, gagasangagasan, serta aplikasi keilmuan Hukum Lokal kepada masyarakat luas.

komputer, internet dan alat-alat laboratorium lingkungan Mengkaji dan mengembangkan serta memberdayakan serat alam (agro fibers) secara komprehensif yang peduli terhadap kehidupan bangsa dan negara.

-Menjadi pusat rujukan data dan informasi (termasuk kasus) e-government. Penyediaan outsourcing penelitian dan pengabdian masyarakat di bidang sosial humaniora Peralatan pewarnaan Alat ukur daya tarik / elastisitas media salah satu media diseminasi hasil-hasil penelitian dan pengabdian masyarakat, serta bisa juga disesuaikan dengan isue terkini yang sedang hangat berkembang di masyarakat. DPPM UII memiliki program siaran rutin mingguan dengan nama “Discovery-Line”, setiap hari Rabu jam 15.00-16.00 untuk deseminasi hasil penelitian dan pengabdian masyarakat. Penerbitan buku karya ilmiah, hasil penelitian dll Pendampingan dan layanan konsultasi pengembangan kawasan perdesaan atau wilayah desa-kota

Pengembangan Kapasitas Pengembangan kapasitas penelitian dilakukan salah satunya dengan manajemen

internal. Secara berkala dilakukan evaluasi secara komprehensif dengan mempertimbangkan aspek kinerja unit, kontribusi terhadap kinerja dan reputasi akademik secara keseluruhan serta efektifitas penyelenggaraan unit. Evaluasi secara menyeluruh selama ini telah dilakukan 21

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

secara periodik dengan mengoptimalkan sistem penjaminan mutu yang dapat digunakan sebagai pengembangan yang tepat untuk masing-masing unit. Kebijakan UII dalam menjamin keberlanjutan program penelitian dituangkan dalam serangkaian peraturan yang melekat pada seluruh dosen di lingkungan UII, di antaranya Peraturan Universitas No. 14/PU/Rek/VII/2010 tentang Jabatan Fungsional, Pangkat dan Angka Kredit Dosen Universitas Islam Indonesia. Peraturan

lainnya yang menguatkan

penjaminan keberlanjutan program penelitian di UII adalah Peraturan Rektor Universitas Islam Indonesia No. 12/PR/DOSDM/IV/2011 tentang Rubrik Beban Kerja Dosen UII. Peraturan tersebut sudah disosialisasikan kepada seluruh dosen semenjak mereka diterima/terdaftar sebagai dosen baru di UII. Setiap dosen berkewajiban melaksanakan penelitian dan PkM selain pengajaran untuk menunjang jenjang karir akademiknya dan sebagai bentuk pertanggungjawaban terhadap masyarakat luas. Monitoring dan evaluasi kinerja penelitian dosen UII dilakukan melalui Audit Mutu Internal (AMI) setiap tahun sekali. Selain itu setiap semester seluruh dosen UII dinilai Nilai Kinerja Dosen (NKD) dan Beban Kinerja Dosen (BKD)-nya. Hal ini dilakukan untuk menjamin keberlanjutan kegiatan penelitian di UII. Kebijakan lain dalam rangka mendukung keberlanjutan program penelitian berupa pengalokasian dana penelitian internal setiap tahun untuk seluruh dosen baik yang dikoordinasi oleh DPPM UII, maupun dana penelitian yang langsung dikelola oleh berbagai macam pusat studi di tingkat fakultas/prodi. Selain menyediakan dana internal, UII juga memfasilitasi seluruh dosen untuk berkompetisi dalam mendapatkan dana hibah penelitian dari eksternal baik lembaga nasional maupun internasional. Salah satu program pembinaan penelitian bagi dosen UII adalah workshop metodologi penelitian, dan metode penulisan proposal penelitian untuk meraih dana penelitian internal dan eksternal. Perluasan jejaring penelitian yang dilakukan dosen-dosen UII dilakukan melalui mekanisme penelitian kerjasama. Sesuai dengan Buku Pedoman PPM, UII mengapresiasi penelitian yang dilakukan kolaboratif dengan dosen dari perguruan tinggi dan atau instansi relevan lainnya. Peneliti yang melakukan penelitian kerjasama akan mendapatkan prioritas untuk didanai dengan dana internal, terlebih lagi penelitian yang mendapatkan dana bantuan dari luar negeri. Beberapa penelitian kolaboratif yang telah dilaksanakan oleh beberapa pusat studi di UII antara lain yang sudah dilakukan oleh Pusat Studi Hak Asasi Manusia (PUSHAM) UII bekerjasama dengan Norwegian Centre for Human Right Universitas Oslo, Norwegia, yang berkolaborasi dalam penelitian “Penggunaan Buku Ajar Hukum HAM (Assessing the Use of the Human Right Law Textbook (2011-2012).” 22

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

PUSHAM UII bekerjasama dengan Raoul Wallenberg Institute of Human Rights and Humanitarian Law (RWI), Universitas Lund, Swedia, dalam Riset Penyusunan Mekanisme Penanganan Laporan Pelanggaran HAM yang diterima oleh PUSHAM dan KOMNAS HAM RI (2011).” Capaian dari penelitian-penelitian tersebut berupa kegiatan PkM berupa berbagai macam training tentang HAM dan penerbitan buku HAM. Dalam rangka menjamin keberlanjutan pembiayaan penelitian di UII, seluruh dosen dihimbau untuk aktif menjalin kerjasama penelitian dengan pihak eksternal (nasional dan internasional). Selain itu seluruh dosen dihimbau untuk mengikuti berbagai kompetisi penelitian di tingkat nasional dan internasional. Upaya pencarian dana eksternal dilakukan dengan mekanisme penyebarluasan informasi, workshop penguatan kapasitas dosen dalam metodologi penelitian dan penyusunan proposal, ceramah dari beberapa pakar yang dapat memberikan strategi untuk meraih dana dari pihak eksternal, serta pemberian insentif bagi dosen yang menyusun proposal untuk memperoleh dana penelitian dari pihak eksternal. Selain itu untuk mendorong dosen dalam berkompetisi meraih dana penelitian eksternal, UII memberikan penghargaan (research award), insentif publikasi di jurnal internasional dan insentif karya ilmiah dosen yang dimasukkan dalam database karya ilmiah secara online di website DPPM UII (dppm.uii.ac.id). Komitmen UII dalam pengembangan penelitian ditunjukkan melalui penyediaan dana penelitian internal setiap tahun untuk seluruh dosen baik yang dikoordinasi oleh DPPM, maupun dana penelitian yang langsung dikelola oleh berbagai pusat studi di tingkat fakultas/program studi. Selain menyediakan dana internal, UII juga memfasilitasi seluruh dosen untuk berkompetisi dalam mendapatkan dana penelitian eksternal baik dari lembaga nasional maupun internasional. Pada tiga tahun terakhir, UII mendapatkan dana penelitian yang besar dari berbagai lembaga eksternal, baik di tingkat nasional maupun internasional. Di tingkat nasional, UII mendapatkan dana penelitian dari Pemerintah seperti Ditlitabmas Dikti Kemdikbud, Kementerian Riset dan Teknologi, Kementerian Agama, Kementerian Perdagangan, Mahkamah Konstitusi, Komisi Yudisial, dan Ditjen Perhubungan Transportasi. Adapun di tingkat internasional, UII juga mendapatkan dana penelitian, di antaranya dari CORD AID Belanda tentang Penguatan Pemahaman dan Sikap Keagamaan Adil Jender dalam Keluarga selama 5 tahun (2007-2012) yang dilaksanakan oleh Pusat Studi Islam (PSI) UII dan melibatkan masyarakat luas lintas agama dan budaya, Chemistry UKM Malaysia tentang kerjasama riset dengan Fakultas Saintek UKM untuk pengembangan Laboratorium Organik 23

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

dan Minyak Atsiri 2009-2011, Norwegian Centre Human Rights, University of Oslo, Norway, Universitas Hokaido, The Government of Turkmenistan, TIFA Foundation, dan The Asia Foundation, Technologiezentrum Wasser (TZW) Germany). Semua dana yang bersumber dari lembaga eksternal tersebut diperuntukkan sepenuhnya untuk berbagai kegiatan penelitian sesuai dengan proposal kegiatan yang disetujui. Setiap tahun ke depan, dukungan pendanaan penelitian dari lembaga luar nasional maupun internasional, diusahakan untuk ditingkatkan dan dikembangkan secara meluas sehingga diharapkan banyak penelitian yang dapat dilaksanakan dan menghasilkan luaran yang bermanfaat bagi masyarakat luas di tingkat nasional maupun internasional. UII aktif menjalin kerjasama dengan perguruan tinggi, instansi pemerintah, organisasi dan industri baik di dalam negeri maupun luar negeri khususnya negara-negara maju. Kerjasama tersebut merupakan salah satu upaya UII dalam mewujudkan Visi UII sebagai rahmatan lil ‘alamin (rahmat bagi semesta alam), memiliki komitmen pada kesempurnaan di bidang pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat serta dakwah, setingkat universitas yang berkualitas di negara-negara maju, serta melaksanakan Misi UII dalam menegakkan Quran dan Sunnah sebagai sumber kebenaran abadi. Perluasan jejaring kerjasama juga merupakan pelaksanaan Renstra UII 2010-2014 khususnya tujuan strategi ke2 “Menguatkan keunggulan dan Kualitas Akademik”, serta tujuan strategi ke-3 “Menjadikan UII Sebagai World Class University”. Dalam rangka menuju Visi UII khususnya menjadikan UII setingkat universitas berkualitas di negara-negara maju, maka mulai tahun 2011 yang lalu, dua program studi di Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) melakukan inisiasi untuk akreditasi Internasional. Kedua program studi tersebut adalah program studi Teknik Sipil dan program studi Arsitektur. Pada tahun 2016, program studi Teknik Sipil telah mendapatkan akreditasi internasional dari Japan Accreditation Board for Engineering Education (JABEE) dimana JABEE ini adalah salah satu badan akreditasi yang diakui Washington Accord, sebuah perjanjian Internasional yang dilakukan badan akreditasi-badan akreditasi untuk pendidikan keteknikan (The Washington Accord is an international agreement among bodies responsible for accrediting engineering degree programs. Ref: http://www.washingtonaccord.org/). Sementara program studi Arsitektur melakukan inisiasi akreditasi ke Korea Architecture Accrediting Board (KAAB) dimana KAAB adalah salah satu badan akreditasi yang diakui Canberra Accord, sebuah perjanjian Internasional yang dilakukan badan akreditasi-badan akreditasi untuk pendidikan profesional arsitektur (The Canberra Accord recognizes the 24

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

substantial equivalency of accreditation/validation systems in architectural education. The Canberra Accord focuses exclusively on the substantial equivalency of accreditation systems for professional degree programs in architecture. The term “substantial equivalency” identifies a program as comparable in educational outcomes in all significant aspects, and indicates that it provides an educational experience meeting acceptable standards, even though

such

program

may

differ

in

format

or

method

of

delivery.

Ref:

http://www.canberraaccord.org/). Program Studi lain yang menginisiasi akreditasi internasioal adalah Program Studi Manajemen. Program Studi Manajemen merujuk pada AACSB (The Association to Advanced Collegiate of Business) untuk akreditasi internasional dengan mempertimbangkan reputasi internasional

dan kesesuaian standar lembaga tersebut

dengan

kompetensi

yang

dikembangkan di Program Studi Manajemen. Usaha melakukan inisiasi tersebut, menunjukkan bahwa proses UII menuju universitas berkualitas setara universitas berkualitas di negara-negara maju dimulai dan akan terus dilaksanakan hingga dapat di akreditasi badan akreditasi Internasional untuk menjamin kualitas lulusan UII. UII telah menjalin kerjasama dengan berbagai perguruan tinggi di tingkat internasional dalam berbagai bentuk, antara lain pertukaran pelajar dan dosen (student and staff exchange), pertukaran budaya (cultural exchange), conference programs, serta kerjasama dalam bidang penelitian (joint research). Untuk menjamin terlaksananya dan keberlanjutan kerjasama, UII menerbitkan Peraturan Universitas No. 05/PU/Rek/XI/2008, tanggal 19 Nopember 2008. Peraturan tersebut menjamin pelaksanaan kerjasama di bidang catur dharma UII dengan pihak lain, baik di dalam maupun di luar negeri. Pelaksanaan

kerjasama,

khususnya

yang

dipayungi

oleh

Memorandum

of

Understanding (MoU) dimonitor dan dievaluasi secara periodik setiap tahun melalui Audit Mutu Internal (AMI) yang dilakukan oleh BPM. Monitoring dan evaluasi ditujukan agar MoU benar-benar memberikan manfaat dalam mewujudkan Visi dan melaksanakan Misi UII yang dirinci dalam Sasaran Mutu UII, yaitu publikasi ilmiah internasional minimal 5%, jumlah dosen asing minimal 1% serta jumlah mahasiswa baru dari luar negeri minimal 1%. Dari hasil AMI

dapat

diketahui

ketercapaian

dari

MoU

yang

telah

ditandatangani,

serta

permasalahannya apabila MoU tersebut tidak mencapai tujuan dan sasaran yang hendak dicapai. Pelaksanaan kerjasama tersebut, yang dilaksanakan oleh fakultas, program studi, dan institusi di lingkungan UII, mendapat monitoring dan evaluasi melalui Audit Mutu Internal 25

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

UII secara periodik setiap tahun, agar kerjasama memberikan manfaat kedua belah pihak dan mewujudkan amanah visi dan misi yang diemban UII yang dituangkan dalam Sasaran Mutu UII bidang kerjasama, jumlah dosen asing minimal 1% serta jumlah mahasiswa baru dari luar negeri minimal 1%. Target dalam rangka mencapai sasaran mutu yang ditetapkan oleh Direktorat Pemasaran, Kerjasama dan Alumni setiap tahun, di monitor dan di evaluasi (Audit Mutu Internal) oleh Badan Penjaminan Mutu pada setiap pertengahan tahun. AMI ini dilakukan untuk mengukur capaian dari kerjasama yang telah ditandatangani, serta melakukan identifikasi permasalahan apabila kerjasama tersebut tidak mencapai tujuan dan sasaran yang hendak dicapai. Sampai saat ini telah dilaksanakan kegiatan-kegiatan sebagai bentuk implementasi kerjasama yang mengacu pada catur dharma UII: pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan dakwah islamiyah. Dengan bentuk kegiatan mengacu pada catur dharma UII ini, maka relevansi implementasi kerjasama terhadap visi UII dapat dijamin. Selama 3 tahun terakhir di semua fakultas, tercatat ada 9 dosen asing yang mengajar minimal 1 semester di UII, sementara dosen asing yang memberikan kuliah <1 semester cukup banyak, dalam bentuk kuliah umum dan teleconference. Mengacu pada sasaran mutu, jumlah dosen asing minimal 1%, sementara jumlah dosen UII sebesar 529 orang, maka jumlah dosen asing baik yang mengajar minimal 1 semester maupun yang memberikan kuliah umum dan teleconference sudah mencapai target (> 6%). Untuk mahasiswa asing, sasaran mutu yang ditetapkan adalah minimal 1% jumlah mahasiswa UII. Bila mahasiswa UII per tahun kurang lebih 3000 orang, maka setiap tahun ada minimal 30 orang mahasiswa asing. Selama 3 tahun terakhir jumlah mahasiswa asing kurang lebih 24 orang per tahun, baik yang mengambil kuliah 1 semester maupun yang melakukan transfer kredit setelah mengikuti kuliah <1 semester, baik dari jenjang S1, S2 maupun S3. Jumlah ini belum memenuhi sasaran mutu yang ditetapkan. Diperlukan upaya lebih untuk menarik mahasiswa asing agar studi di UII. Salah satu upaya yang dilakukan adalah membuka KKN Internasional. Upaya ini muncul setelah melihat bahwa banyak negara menerapkan peraturan mahasiswanya untuk melaksanakan fieldwork ke luar negeri. Tentunya upaya ini didukung dengan mempersiapkan sarana dan prasarana yang memadai. Selain dosen asing dan mahasiswa asing, UII juga cukup sering menerima volunteer dari negara sahabat untuk magang di UII. Volunteer ini berasal dari beberapa negara, namun yang paling sering adalah dari Australia. Sebagai contoh tahun 2012 UII memiliki 2 orang staf volunteer yang merupakan hasil kerjasama dengan lembaga

26

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

International Internship. Kedua orang volunteer berasal dari Australia dan Amerika. Pada umumnya staf asing magang di UII untuk periode waktu 1 semester. Pelaksanaan/implementasi kerjasama selama ini cukup tinggi, beberapa impact factor adanya kerjasama, baik yang tertuang dalam naskah kerjasama maupun yang tidak dipayungi naskah kerjasama cukup besar. Sebagai contoh adalah dengan diundangnya dosen dan mahasiswa UII untuk mengikuti workshop Search and Rescue di Near East University, Turkish Republic of Northern Cyprus serta dibentuknya International Search and Rescue Council dimana anggotanya berasal dari universitas beberapa negara di dunia termasuk UII. Selain itu juga mengirimkan mahasiswa ke beberapa Negara/universitas, antara lain ke untuk mengikuti workshop tentang lingkungan di Hokkaido University, serta mengikuti program pengiriman mahasiswa ke Jepang dalam program “Jenesys”. Implementasi program-program yang disebutkan dibiayai sepenuhnya oleh pemerintah Negara yang dituju. Lebih jauh dilakukan pengiriman dosen ke beberapa seminar internsional sebagai narasumber, antara lain Internasional Conference of Islamic Leadership di Malaysia dan Near East University. Pada tahun 2012 dan awal tahun 2013, kembali staf/dosen/mahasiswa UII diundang untuk mengikuti workshop dan conference di Near East University serta Internasional Conference of Islamic Leadership. Undangan sebagai narasumber dan pengiriman mahasiswa ini menandakan bahwa implementasi kerjasama mendatangkan manfaat bagi kedua belah pihak yang bermitra. Sebagian naskah kerjasama adalah naskah yang diperbaharui (renewable), hal ini membuktikan bahwa pihak mitra berkeinginan untuk melanjutkan kerjasama dengan UII. Implementasi kerjasama yang sampai saat ini dilakukan yang paling banyak adalah pertukaran dosen dan mahasiswa, serta adanya staf asing yang magang di UII. Untuk masa yang akan datang, direncanakan untuk meningkatkan kegiatan akademik gelar bersama (twin degree/joint degree) dan gelar ganda (double degree). Selain itu juga dilakukan penelitian bersama (joint research) baik dengan mitra perguruan tinggi, maupun mitra industri. Sebagai contoh saat ini sedang dilakukan inisiasi penelitian bersama antara 2 orang dosen UII dengan 1 dosen di University of Sydney, dimana penelitian ini diajukan sebagai bagian dari hibah dari DIKTI. Perkembangan terbaru, sebagai kelanjutan kemenangan UII dalam lomba inovasi material konstruksi pada 10 Oktober 2012, pihak mitra menjanjikan untuk membiayai penelitian dimana penelitian tersebut harus berbasis pemberdayaan masyarakat dan hasilnya adalah produk yang bermanfaat bagi masyarakat.

27

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

2.6

Analisis SWOT

Deskripsi SWOT dari komponen Visi, Misi, Tujuan, Sasaran dan Rencana Strategis ditunjukkan pada Tabel 2.10 berikut: Tabel 2.10 Tabel Analisis SWOT Visi, Misi, Tujuan, Sasaran dan Rencana Strategis KEKUATAN (S)

KELEMAHAN (W) Visi dan misi belum sepenuhnya diterjemahkan secara spesifik oleh masingmasing unit.

PELUANG (O)

Memiliki kejelasan visi, misi, tujuan, dan sasaran serta perencanaan yang matang, berkelanjutan dan terkoordinasi dengan baik dari lembaga tertinggi hingga unit terendah. Strategi S – O

Banyaknya basis sumber daya alam dan manusia (lokal jenius) yang belum secara optimal termanfaatkan.

Menjadikan kejeniusan lokal sabagai penjabaran kompetensi spesifik yang dituangkan ke dalam visi dan misi setiap unit.

ANCAMAN (T)

Strategi S – T

Setiap unit mencantumkan sumberdaya lokal ke dalam visinya sebagai penjabaran dari visi dan misi lembaga di atasnya. Strategi W – T

Tuntutan visi dan misi yang menunjukkan kekuatan yang spesifik.

Menjaga konsistensi visi, misi agar selektif terhadap isu-isu global.

Strategi W – O

Dapat melakukan modifikasi visi dan misi, sehingga sesuai perkembangan.

Analisis SWOT mengenai komponen Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan dan Penjaminan Mutu ditunjukkan pada Tabel 2.11 berikut:

Tabel 2.11 Tabel Analisis SWOT Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan, dan Penjaminan Mutu

PELUANG (O) Terbukanya peluang kerjasama antar unit sebagai bentuk pengembangan kompetensi multidisiplin. ANCAMAN (T)

KEKUATAN (S)  Memiliki struktur organisasi yang jelas dilengkapi gambaran tugas dan tanggung jawabnya.  Memiliki sistem manajemen penjaminan mutu yang jelas dan handal. Strategi S – O Melakukan antisipasi mekanisme kerjasama antar unit untuk menunjang kegiatan multi disiplin.

KELEMAHAN (W) Arah continuous improvement dapat terganggu oleh perencanaan perubahan organisasi yang tidak baik.

Strategi S – T 28

Strategi W – T

Strategi W – O Mengantisipasi kemungkinan perubahan tata pamong dan pengelolaan akibat dinamika muncul dan hilangnya unit.

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tuntutan standardisasi perguruan tinggi yang semakin banyak.

Melakukan kajian mengenai perlu tidaknya isu global ditanggapi secara institusi.

Melakukan kajian mengenai perlu tidaknya isu global ditanggapi secara institusi.

Analisis SWOT mengenai komponen Mahasiswa dan Lulusan ditunjukkan pada Tabel 2.12 berikut: Tabel 2.12 Tabel Analisis SWOT Mahasiswa dan Lulusan

  





KEKUATAN (S) KELEMAHAN (W)  Pola rekruitmen mahasiswa yang  Partisipasi mahasiswa dalam variatif organisasi mahasiswa belum maksimal  Beragamnya latar belakang akademik, dan asal daerah  Mayoritas mahasiswa berasal mahasiswa dari DIY dan Jateng dan Program S1  Beragamnya lembaga kemahasiswaaan yang dapat diikuti mahasiswa  Kemandirian/otonomi kegiatan lembaga kemahasiswaan  Keterlibatan lembaga mahasiswa dalam beberapa agenda penting di fakultas dan universitas  Prestasi akademik mahasiswa yang baik  Ketersebaran alumni di berbagai daerah dan instansi PELUANG (O) Strategi S – O Strategi W – O Tersedianya berbagai  Meningkatkan kerjasama  Peningkatan kemampuan sumber dan macam dengan alumni untuk kewirausahaan mahasiswa beasiswa rekruitmen mahasiswa  Intensifikasi dan ekstensifikasi Tersedianya berbagai  Optimalisasi pemanfaatan hubungan dengan SMA dan kegiatan di luar kampus peluang eksternal yang sederajat serta Dinas Luasnya lapangan kerja Pendidikan  Meningkatkan perolehan bagi lulusan  Peningkatan kualitas dan beasiswa kuantitas peran aktif alumni  Meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam organisasi kemahasiswa  Memotivasi mahasiswa untuk mengikuti berbagai lomba ilmiah ANCAMAN (T) Strategi S – T Strategi W – T Semakin tingginya  Meningkatkan inovasi  Pendampingan dan tuntutan terhadap rekruitmen mahasiswa pengawalan kaderisasi kualitas kompetensi pengurus lembaga  Meningkatkan soft skill dan soft skill lulusan kemahasiswaan mahasiswa Persaingan rekruitmen  Peningkatan pengelolaan  Pemantapan sistem penerimaan 29

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 mahasiswa perguruan tinggi lain semakin ketat

Deskripsi SWOT dari

mahasiswa baru

fasilitas lembaga kemahasiswaan  Optimalisasi pelaksanaan pola pengembangan kemahasiswaan  Peningkatan promosi yang kreatif dan inovatif  Meningkatkan kesadaran mahasiswa terhadap manfaat keiikutsertaan dalam organisasi

komponen Sumber Daya Manusia ditunjukkan pada Tabel 2.13

berikut: Tabel 2.13 Tabel Analisis SWOT Sumber Daya Manusia













KEKUATAN (S)  Sistem rekruitmen SDM yang jelas dan transparan  Tersedianya peraturan sitem remunerasi  Sistem pengelolaan dan pengembangan SDM jelas  UII telah memiliki Sistem Informasi yang kuat PELUANG (O) Strategi S – O Banyaknya kegiatan  Optimalisasi pemanfaatan ilmiah yang dapat peluang eksternal diikuti dosen  Peningkatan reputasi akademik Tersedianya berbagai  Memperbaiki sistem renumerasi sumber dana penelitian  Mengevaluasi dan dari eksternal mengimplementasikan sistem Tersedianya berbagai pengembangan dosen media publikasi karya  Meningkatkan usaha untuk ilmiah dosen mendapatkan hibah Ketersediaan calon  Peningkatan kualitas tenaga kependidikan pengelolaan jurnal ilmiah dalam dan dosen yang rangka membangun afiliasi berkualitas pada database jurnal internasional ANCAMAN (T) Strategi S – T Perkembangan  Meningkatkan skill dosen dan teknologi dan metode tenaga kependidikan dalam pembelajaran yang penggunaan teknologi informasi pesat  Mengevaluasi sistem Persaingan perekrutan remunerasi SDM  Pengembangan sistem 30

KELEMAHAN (W)  Jumlah Guru Besar dan Doktor belum ideal  Produktifitas karya ilmiah dan penelitian dosen belum merata

 

 







Strategi W – O Pengembangan master plan sumber daya manusia Meningkatkan partisipasi dan eksistensi dosen tetap dalam berbagai forum ilmiah Ekstensifikasi media publikasi ilmiah dosen Peningkatan peran aktif UII dalam berbagai forum nasional dan internasional Pengembangan penelitian berbasis local genius untuk meningkatkan publikasi international Strategi W – T Pengembangan remunerasi berbasis kinerja akademik/administratif (insentif berbasis kinerja) Pengembangan sistem penganggaran berbasis

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 

Semakin ketat ditingkat global 





 

Deskripsi SWOT dari

informasi kinerja individu dan unit yang terintegrasi dengan sistem informasi lainnya  Pengembangan sistem yang mengintegrasikan pengelolaan semua sumberdaya Optimalisasi implementasi Sistem Informasi Akuntansi Terpadu (SIAT) Integrasi berbagai sistem informasi akademik dan administratif dalam suatu portal kampus yang komprehensif Pengembangan sistem pembelajaran Peningkatan kualitas pembelajaran

kinerja sebelumnya dan rasionalitas rencana program Meningkatkan produktivitas dosen

komponen Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik

ditunjukkan pada Tabel 2.14 berikut:

Tabel 2.14 Tabel Analisis SWOT Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik

 

PELUANG (O) Internasionalisasi Perkembangan elearning

ANCAMAN (T)

KEKUATAN (S)  Kurikulum yang selalu  disesuaikan dengan kebutuhan stakeholder  Program internasional   Keterlibatan mahasiswa yang  tinggi dalam proses belajar mengajar  Masa tunggu mendapat pekerjaan pendek  Gaji pertama lulusan relatif tinggi Strategi S – O  Pengajuan akreditasi  internasional (3)  Penguatan kualitas pembelajaran lewat e-learning (2) Strategi S – T

31

KELEMAHAN (W) Penggunaan e-learning untuk pembelajaran belum merata Masa penulisan Tugas Akhir belum sesuai standar Masa studi belum sesuai standar

Strategi W – O Penguatan kualitas pembelajaran dengan memanfaatkan TI (2)

Strategi W – T

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020  

Kebutuhan stakeholder  yang selalu berubah Kebutuhan stakeholder  yang selalu meningkat 

Penguatan program tracer study (2) Penguatan kerjasama dengan pihak eksternal (4) Penguatan tata kelola yang baik (1)

Deskripsi SWOT dari komponen Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi ditunjukkan pada Tabel 2.15 berikut: Tabel 2.15 Tabel Analisis SWOT Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi KEKUATAN (S)  Sumberdaya keuangan untuk mengembangkan sarana dan prasarana sistem informasi yang terjamin  Sumberdaya manusia untuk pengembangan sistem informasi yang memadai  Kualitas dan kuantitas fasilitas fisik yang baik 







PELUANG (O) Kemajuan teknologi  mempermudah penyediaan fasilitas yang berkualitas Tawaran dana dari luar yang semakin banyak

Strategi S – O Modernisasi sarana prasarana (1)

ANCAMAN (T) Perkembangan teknologi  informasi yang berubah cepat  Tuntutan stakeholders tentang kualitas sarana prasarana yang semakin tinggi

Strategi S – T Penguatan kerjasama dengan pihak eksternal (4) Penguatan tata kelola yang baik (1)

KELEMAHAN (W)  Porsi sumber dana dari mahasiswa yang masih besar  Tuntutan mahasiswa tentang kualitas fasilitas yang semakin tinggi



Strategi W – O Penguatan aktifitas income generating (1)

Strategi W – T

Deskripsi SWOT dari komponen Penelitian dan Kerjasama adalah sebagaimana Tabel 2.16 berikut:

32

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 2.16 Tabel analisis SWOT Penelitian dan Kerjasama KEKUATAN (S) KELEMAHAN (W)  Moto UII menghasilkan sarjana  Kemampuan untuk melakukan muslim yang berilmu amaliah penelitian sebagian dosen UII dan beramal ilmiah belum merata  Banyak penelitian dosen UII  Minat melakukan penelitian dan yang memenangkan hibah PkM dosen UII diakui masih kompetisi nasional dan kurang internasional  Road map Penelitian dan PkM  Banyak kerjasama penelitian di tingkat program studi belum dan PkM UII dengan perguruan terpadu secara interdisipliner tinggi nasional dan antar program studi internasional  Keluaran penelitian dan PkM diarahkan pada publikasi nasional dan internasional serta perolehan HKI  UII menyediakan dana penelitian internal dan mendorong untuk mendapatkan dana penelitian eksternal  UII memiliki banyak program setudi dengan disiplin ilmu yang bervariasi  Prasarana dan sarana penelitian dan PkM UII cukup memadai 









PELUANG (O) Dana kompetisi penelitian dan PkM nasional dari pemerintah semakin banyak dan terbuka Minat kerjasama penelitian dan PkM pihak-pihak industri dan lembaga internasional meningkat Banyak media publikasi ilmiah dan populer yang dapat menampung hasil penelitian dan PkM Kenaikan kepangkatan/ jabatan fungsional dan sertifikasi dosen mendorong penelitian dan PkM Local genius dan kompleksitas dinamika wilayah

 





Strategi S – O Penguatan kapasitas dosen  dalam penelitian dan PkM melalui pelatihan metopen Peningkatan dan perluasan  jejaring kerjasama penelitian dan PkM dengan pihak eksternal Penguatan kapasitas dosen  dalam menulis artikel ilmiah dan publikasi di jurnal nasional terakreditasi, jurnal internasional serta pengurusan HKI Penguatan road map penelitian dan PkM sesuai keunggulan program studi dan local genius UII

33

Strategi W – O Penguatan kapasitas dosen dalam penelitian dan PkM melalui pelatihan metopen Mendorong dan memberi insentif (award) bagi dosen yang aktif meneliti dan melakukan kegiatan PkM Penguatan road map penelitian dan PkM sesuai keunggulan program studi dan local genius UII yang terpadu secara interdisipliner antar program studi

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020







memberikan inspirasi penelitian dan PkM ANCAMAN (T) Kompetisi  mendapatkan dana hibah penelitian eksternal semakin  ketat Pengurusan Paten (HKI) yang mahal dan rumit menyebabkan dosen tidak semangat  mengembangkan inovasi penelitian Jumlah dana penelitian dan PkM dari pemerintah yang dapat diakses Perguruan Tinggi tidak ada kepastian besarannya

Strategi S – T Penguatan kapasitas dosen  dalam penelitian dan PkM melalui pelatihan metopen Penguatan kapasitas dosen dalam menulis artikel ilmiah dan publikasi di jurnal nasional  terakreditasi, jurnal internasional serta pengurusan HKI Meningkatkan alokasi dana  internal untuk penelitian dan PkM sebagai jaminan keberlanjutan penelitian dan PkM

Strategi W – T Penguatan kapasitas dosen dalam penelitian dan PkM melalui pelatihan metopen dan penyusunan proposal penelitian dan PkM Meningkatkan minat dan semangat dosen dalam penelitian dan PkM melalui pemberian insentif Menjamin keberlanjutan penelitian dan PkM melalui penguatan road map dan peningkatan alokasi dana penelitian

Pada bagian diskripsi SWOT telah teridentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman untuk setiap komponen yang dinilai. Derajat kepentingan dari masing-masing item SWOT tentu saja berbeda. Oleh karena itu, perlu ada skala prioritas terkait dengan item SWOT apa yang terpenting yang nantinya dilanjutkan dengan pencarian strategi untuk mengatasinya. Untuk keperluan analisis SWOT hanya diambil satu item terpenting dari setiap komponen yang dianalisis, sehingga akan terdapat 7 kekuatan, 7 kelemahan, 7 peluang, dan 7 hambatan. Hasil analasis tentang skala prioritas dari komponen SWOT ditunjukkan pada Tabel 2.17 di bawah. Untuk memanfaatkan peluang dengan bekal kekuatan yang dimiliki UII, menangkal ancaman dengan kekuatan yang ada, serta mengurangi kelemahan yang dimiliki UII, maka telah dirancang 4 Tujuan Strategis dalam Rencana Strategis (Renstra) UII yaitu: (1) melakukan Institutional Re-Engineering Melalui Penguatan Tata Kelola yang Baik, (2) Menguatkan Keunggulan dan Kualitas Akademik, (3) Menjadikan UII sebagai World Class University, dan (4) Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Pengabdian Kepada Masyarakat dan Dakwah Islamiyah. Tabel 2.16 menunjukkan strategi terkait dengan perpaduan antara kekuatan dan peluang (S-O), kekuatan dan ancaman (S-T), kelemahan dan peluang (W-O), dan kelemahan dan ancaman (W-T). 34

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 2.17 Analisis SWOT antar Komponen pada Tabel 2.10 - 2.16 KEKUATAN (S) 1. Memiliki visi dan misi yang jelas 2. Memilliki struktur organisasi yang jelas dan lengkap dengan diskrispsinya 3. Kurikulum yang selalu disesuaikan dengan kebutuhan stakeholder 4. Sarana prasarana yang cukup baik dari sisi kualitas dan kuantitas 5. Prestasi akademik mahasiswa sangat baik 6. Sistem pengelolaan dan pengembangan SDM jelas 7. Penelitian dosen mampu berprestasi di tingkat nasional dan internasional

1.

2. 3.

4.

5. 6.

7.

PELUANG (O) Tersedianya sumber beasiswa yang semakin banyak Tersedianya semakin banyak dana penelitian Banyaknya basis sumberdaya alam (local genius) yang masih dapat dikembangkan sebagai visi dan misi unit Terbukanya peluang kerjasama antar unit sebagai bentuk pengembangan kompetensi multidisiplin Peluang karir lingkup Internasionalisasi Kemajuan teknologi mempermudah penyediaan fasilitas yang berkualitas Ketersediaan calon tenaga pengajar dan tenaga kependidikan yang semakin berkualitas

   

 





KELEMAHAN (W) 1. Proporsi dana dari luar mahasiswa belum ideal 2. Masa penulisan Tugas Akhir melampaui jadwal 3. Partisipasi mahasiswa dalam organiasasi kemahsiswaan kurang optimal 4. Jumlah guru besar belum ideal 5. Produktifitas karya ilmiah dosen belum merata 6. Visi dan misi belum sepenuhnya diterjemahkan secara spesifik oleh masingmasing unit 7. Arah continous improvement dapat terganggu dengan perencanaan organiasasi yang kurang baik Strategi S – O Strategi W – O Pengajuan akreditasi  Penguatan kualitas internasional pembelajaran dengan memanfaatkan TI Penguatan kualitas pembelajaran lewat e-learning  Penguatan aktifitas income generating Modernisasi sarana prasarana  Mengantisipasi kemungkinan Menjadikan kejeniusan lokal perubahan tata pamong dan sabagai penjabaran pengelolaan akibat dinamika kompetensi spesifik yang muncul dan hilangnya unit dituangkan ke dalam visi dan misi setiap unit  Meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam organisasi Meningkatkan perolehan kemahasiswa beasiswa  Pengembangan master plan Peningkatan dan perluasan sumber daya manusia jejaring kerjasama penelitian  Meningkatkan partisipasi dan dan PkM dengan pihak eksternal eksistensi dosen tetap dalam berbagai forum ilmiah Penguatan kapasitas dosen dalam menulis artikel ilmiah  Penguatan road map dan publikasi di jurnal penelitian dan PkM sesuai nasional terakreditasi, jurnal keunggulan program studi internasional serta pengurusan dan local genius UII yang HKI terpadu secara interdisipliner antar program studi Penguatan road map penelitian dan PkM sesuai keunggulan program studi dan local genius UII

35

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 ANCAMAN (T) 1. Globalisasi pendidikan tinggi 2. Tuntutan visi dan misi yang lebih menunjukkan kekuatan yang spesifik 3. Tuntutan kualitas lulusan yang semakin tinggi 4. Persaingan perekrutan SDM berkualitas yang semakin ketat di tingkat global 5. Kebutuhan stakeholder yang selalu berubah 6. Perubahan teknologi yang semakin cepat 7. Kompetisi PT dalam negeri yang semakin tinggi

      

Strategi S – T Penguatan program tracer study Penguatan kerjasama dengan pihak eksternal Penguatan tata kelola yang baik Menjaga konsistensi visi, misi agar selektif terhadap isu-isu global Meningkatkan soft skill mahasiswa Peningkatan kualitas pembelajaran Penguatan kapasitas dosen dalam penelitian, menulis artikel ilmiah dan publikasi di jurnal nasional terakreditasi, jurnal internasional serta pengurusan HKI

36

 



Strategi W – T Optimalisasi pelaksanaan pola pengembangan kemahasiswaan Pengembangan sistem penganggaran berbasis kinerja sebelumnya dan rasionalitas rencana program Menjamin keberlanjutan penelitian dan PkM melalui penguatan road map dan peningkatan alokasi dana penelitian

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

BAB III GARIS BESAR RENSTRA PENELITIAN UII

3.1

Tujuan dan Sasaran Penyusunan Renstra Penelitian UII 2016-2020 dilakukan dengan mempertimbangkan

faktor lingkungan eksternal (peluang dan tantangan) dan lingkungan internal (kekuatan dan kelemahan) UII. Memperhatikan kekuatan dan kelemahan saat ini, UII akan selalu berkomitmen untuk mampu menangkap setiap peluang yang ada dengan tetap mengantisipasi tantangan yang dihadapi. Bab ini menyajikan secara ringkas langkah yang ditempuh dalam merumuskan arah pengembangan penelitian UII. Gambaran kondisi lingkungan eksternal di masa datang serta gambaran lingkungan internal UII yang saat ini dimiliki, sebagaimana disajikan dalam narasi skenario di atas, menuntut dan memungkinkan UII untuk membangun, mengembangkan dan meneguhkan posisi UII, sebagai bentuk kewaspadaan, guna meraih keunggulan baru. Program akselerasi menuju research university dan world class university merupakan salah satu dari program utama yang dilakukan, secara umum research university didefinisikan sebagai universitas di mana kegiatan pendidikan dan penelitian berjalan bersama dengan porsi yang hampir sama pentingnya. Lebih lanjut disebutkan bahwa pencapaian status sebagai research university akan ditandai oleh beberapa karakteristik sebagai berikut: 1. Dosen maupun mahasiswa terlibat secara aktif dalam penelitian; 2. Hasil penelitian digunakan untuk pengayaan perkuliahan dan pengembangan ilmu pengetahuan; 3. Pelaksanaan penelitian dikomunikasikan baik melalui forum diskusi atau seminar yang dimaksudkan untuk mendapatkan saran-saran dalam perbaikan pelaksanaan penelitian; 4. Semua atau sebagian penelitian harus dipublikasikan di jurnal internasional; 5. Pendanaan penelitian diperoleh dari berbagai sumber, baik dari universitas yang bersangkutan, pemerintah maupun swasta.

Beberapa persiapan UII yang telah disiapkan untuk mewujudkan research university adalah: 1. Komitmen pimpinan perguruan tinggi yang didukung oleh organisasi dan manajemen di DPPM; 2. Budaya penelitian menjadi atmosfer yang dimiliki oleh semua civitas akademika; 37

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

3. Sinergi dosen dan mahasiswa dalam penelitian dan ditunjang dengan pengajaran; 4. Dukungan sumber daya yang memadai baik SDM, laboratorium dan dana.

3.2

Strategi dan Kebijakan

3.2.1 Peta Strategi Bab ini menyajikan strategi dasar, kebijakan dasar dan indikator kinerja. Ketiga komponen tersebut disusun pada tingkatan yang sangat mendasar dengan fungsi sebagai arahan dasar. Pada saat proses implementasinya, ketiga komponen tersebut masih memerlukan rincian yang lebih operasional sesuai dengan kondisi riil saat itu. Dengan demikian diharapkan rumusan yang tercantum dalam dokumen Renstra Penelitian UII 20162020 ini menjadi tidak kaku, meski tetap masih mempunyai arah yang jelas. Strategi dasar, kebijakan dasar dan indikator kinerja yang disajikan pada bagian berikut ini disusun untuk masing-masing tahap pengembangan; karena pada dasarnya ketiga komponen tersebut dirumuskan dalam rangka mewujudkan tujuan yang ditetapkan untuk masing-masing tahapan pengembangan. Di lain pihak, ketiga komponen tersebut dirumuskan berdasarkan roh dasar pengembangan (strategic intent) pada masing-masing tahapan, dan tentunya penyusunan tersebut tidak lepas dari arahan yang terdapat pada visi, misi, tujuan dan nilai-nilai dasar UII. Secara skematis landasan berpikir proses penyusunan Renstra Penelitian UII 2016-2020 adalah sebagaimana diuraikan dalam Tabel 3.1. Kegiatan yang menjadi objek dalam penyusunan strategi dasar, kebijakan dasar dan indikator kinerja didasarkan atas pendekatan value chain. Pendekatan ini pada dasarnya membagi kegiatan organisasi menjadi dua kelompok besar, yaitu kegiatan utama (main activity) dan kegiatan pendukung (supporting activity). Kegiatan utama direpresentasikan oleh Catur Darma UII, yang terdiri atas pendidikan, penelitian, pengabdian pada masyarakat, dan dakwah, sedangkan kegiatan pendukung diwujudkan oleh kegiatan pada bidang organisasi dan SDM, teknologi, sarana dan prasarana serta keuangan. Gambar tersebut menyajikan pola pikir tersebut. Sementara itu, bentuk lengkap yang mencantumkan tujuan tahapan, strategic intent, strategi dasar, kebijakan dasar dan indikator kinerja masing-masing tahapan pengembangan secara rinci disajikan pada lampiran. Sedang bagian selanjutnya dalam bab ini menyajikan penjelasan lebih rinci atas komponen-komponen tersebut.

38

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

3.2.2 Formulasi Strategi Tabel 3.1 Strategi dan Kebijakan Renstra Penelitian UII 2016-2020 untuk Akselerasi menuju Research University Komponen/ Tahapan (road map) Strategic intent

Definisi

Target

R&D (2008-2014)

Inovasi/ Teknologi (2015-2016)

Koordinasi/ komitmen: Organisasi dan Spirit Sehat Universitas yang bertumpu Pendidikan/ Pengajaran

Stabilisasi: Kompetensi Institusi dan Networking

Sistem Pengajaran sudah baik: Proses (transfer of knowledge) terjaga serta berbasis value

Unggul dalam Pengajaran: Researchbased teaching Local genius based teaching

Universitas unggulan dalam Pendidikan/ Pengajaran

39

Produk (2017-2018) Pertumbuhan: Inovasi Produk Baru dan Diversifikasi Pendapatan Universitas dengan pondasi yang kokoh untuk menjadi research university

Market (2019-2020)

Pertumbuhan Berkelanjutan: Postur Bisnis Baru dan Variasi Portofolio Bisnis Universitas yang memiliki keunggulan dalam memproduksi penelitian bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan pembangunan masyarakat Kemantapan Menghasilkan teaching process penelitian yang dan mampu meningkatkan meningkatnya keunggulan bersaing kuantitas dan (reputasi, kredibilitas, kualitas dan dana) penelitian yang berorientasi keunikan lokal

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

BAB IV PROGRAM, KEGIATAN DAN INDIKATOR KINERJA 4.1

Orientasi Penelitian Renstra Penelitian

UII 2016-2020 memiliki orientasi keunggulan dalam rangka

Peningkatan Kehidupan Masyarakat yang Madani dan Lestari untuk mewujudkan bangsa yang baik, makmur, sentosa dan diberkahi Allah SWT (baldatun thoyibatun warobbun ghofur). Adapun fokus pengembangan bidang unggulan untuk pemecahan masalah bangsa tersebut tertuang dalam 7 peta jalan (road-map) unggulan, yaitu: 1. Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan 3. Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global 4. Pengembangan Permukiman yang Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana 5. Pengembangan Virtual environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan dan Bisnis 6. Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik 7. Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan

4.2

Bidang Unggulan

4.2.1 Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami Munculnya orientasi ini di dalam Renstra Penelitian UII 2016-2020 mengacu pada realitas yang terkait dengan kehidupan sosial masyarakat Indonesia. Berbagai problem yang mencerminkan rendahnya tingkat kualitas hidup masih begitu dominan di masyarakat. Data Departemen Kesehatan misalnya, menyebutkan bahwa sekitar 11,6% penduduk Indonesia, atau sekitar 28 juta mengalami gangguan kejiwaan. Hal ini diperparah lagi dengan temuan yang menyebutkan bahwa 0,46 persen menderita gangguan jiwa dalam kategori berat (http://www.jurnas.com). Di sisi yang lain, angka perceraian pasangan di Indonesia juga tergolong tinggi. Data Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama RI, tahun 2012, menunjukkan bahwa jumlah penduduk Indonesia yang menikah pada tahun sekitar 2 juta orang, sementara 285.184 perkara yang masuk ke pengadilan agama, berakhir dengan perceraian. Data di atas hanya merupakan sebagian kecil contoh yang menunjukkan bahwa ada permasalahan yang signifikan terkait kualitas hidup penduduk Indonesia. Kualitas hidup merupakan sebuah tema yang menjadi perhatian serius, khususnya bagi kalangan akademisi di dunia. Berbagai universitas di negara maju bahkan memiliki satu unit 40

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

riset khusus yang mengkaji secara mendalam berbagai dimensi terkait kualitas hidup masyarakat, baik dalam konteks internal suatu negara maupun dengan perspektif lintas negara. University of Toronto misalnya, pada mendirikan Quality of Life Research Unit yang memiliki fokus untuk mengkaji kualitas hidup pada kalangan rentan, seperti kaum difabel, anak-anak yang mengalami gangguan mental, pekerja kasar, dan lain sebagainya. Apa yang dihasilkan oleh Unit penelitian ini meliputi berbagai instrumen, laporan sebagai basis kebijakan, manual untuk intervensi dan berbagai publikasi pada jurnal ilmiah. Beberapa area yang menjadi fokus bagi kajian mengenai kualitas hidup selama dua dekade terakhir meliputi area kesehatan, studi terhadap kaum difabel, layanan dan problem sosial serta pendidikan. Kerangka dasar kajian mengenai kuaLitas hidup yang umum digunakan terdiri atas tiga domain, yaitu Being, Belonging, dan Becoming. Being mengacu pada berbagai dimensi personal yang ada dalam diri individu. Belonging mengacu pada bagaimana relasi individu dengan lingkungan di sekitarnya (rumah, tempat kerja, tetangga, komunitas, dan lain sebagainya). Becoming mengacu pada capaian tujuan, harapan dan aspirasi individu dalam kehidupannya yang meliputi tujuan praktis (aktivitas domestik, pendidikan, pendapatan, pemenuhan kebutuhan sosial), tujuan relaksasi, dan tujuan pertumbuhan (adaptasi terhadap perubahan dan kesempatan mengembangkan kompetensi). Dalam tradisi Islam, upaya untuk mencapai berbagai dimensi kesejahteraan kehidupan antara lain diwujudkan dalam formulasi maqooshid al syarii’ah, yang terdiri atas upaya menjaga agama (hifdz aldiin), melindungi jiwa (hifdz alnafs), melindungi akal sehat (hifdz al’aql), melindungi keturunan/generasi (hifdz alnasl), dan melindungi harta atau kepemilikan (hifdz almaal). Universitas Islam Indonesia sebagai universitas yang berlandaskan Islam tentunya mampu mengembangkan paradigma yang berbeda terkait dengan kualitas hidup. Di satu sisi memang harus mengacu pada realitas empirik yang ada dan track record penelitian yang pernah dilakukan, namun di sisi lain juga tidak dapat dilepaskan dari landasan primer dalam Islam, yakni Alquran dan Sunnah. Oleh karenanya, basis epistemologi kajian mengenai kualitas hidup yang dikembangkan juga harus berbeda dengan apa yang telah banyak berlangsung di universitas-universitas di dunia. Mengacu pada persepsi terhadap masalah dan database penelitian yang lalu, serta kekhasan UII sebagai Universitas Islam, maka road map pelaksanaan Renstra Penelitian

UII 2016-2020 dalam bidang pengembangan model

peningkatan kualitas hidup Islami disederhanakan dalam Gambar 4.1 di bawah ini:

41

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7)

Formulasi kebijakan dan strandarisasi terkait layanan bagi kasus gangguan jiwa; Integrasi pendidikan penguatan keluarga dalam UU Perkawinan di Indonesia; Sistem seleksi dan evaluasi kepemimpinan pejabat publik di Indonesia; Formulasi kebijakan organisasi publik yang family friendly; Kebijakan pengembangan tenaga pendidik di Indonesia; Kebijakan sistem pendidikan formal dan non formal di Indonesia; Sistem mitigasi dan rehabilitasi bencana yang memberdayakan komunitas rentan bencana; 8) Kebijakan pencegahan dan resolusi konflik

Formalisasi

Intervensi

Kajian Empiris dan Instrumentasi

Paradigma

1) Konstruksi perangkat diagnosis dan intervensi psikologis berbasis nilainilai Islam; 2) Intervensi keluarga berbasis nilai-nilai Islam; 3) Konstruksi perangkat diagnosis dan intervensi kepemimpinan kenabian bagi organisasi; 4) Faktor personal dan organisasional yang terkait dengan Work-Life Balance; 5) Domain personal, organisasional dan Dukungan sosial yang menjamin keberhasilan dalam pendidikan formal; 6) Intervensi personal dan komunitas menuju masyarakat yang resilien terhadap bencana; 7) Intervensi personal, keluarga dan sosial menuju perilaku masyarakat Domain Personal yang berorientasi pada perdamaian

Kualitas Hidup dalam Berbagai Domain

Kualitas Hidup dalam Paradigma Islam

2016

-

Peningkatan kualitas hidup secara holistik

Integrasi Kebijakan

Eksperimentasi

 Model kesehatan mental dan perilaku berbasis nilai-nilai Islam Domain Keluarga  Model penguatan keluarga berbasis nilai-nilai Islam Domain Organisasi  Model kepemimpinan kenabian (prophetic leadership)  Organisasi yang berorientasi pada work-life balance Domain Sosial  Kehidupan sosial dan pendidikan yang berkarakter masyarakat madani  Mitigasi dan rehabilitasi bencana berbasis religiositas  Resolusi konflik di Indonesia

Kualitas hidup dalam Nash; Kontekstualisasi maqaashid al Syari’ah;

2017

2018

2019

Gambar 4.1 Road Map Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami 42

2020

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.1 Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami Program Studi Psikologi, Pendidikan Agama Islam, Kedokteran, Hukum Islam, Ilmu Hukum.

Topik Riset 2010-2015 Fiqh keluarga, Islam dalam Bingkai KeBhinekaan, Quality of Worklife, Strategi Penguatan Keluarga, Rehabilitasi Pasca Bencana Gempa 2006 dan Bencana Merapi tahun 2010, Pengembangan Konstruk Kepemimpinan Profetik.

Tahapan

Indikator Tahun 2015

Formulasi Paradigmatik

Sudah ada kajian mengenai paradigma ilmu profetik.

Kajian Empiris Instrumentasi

Sudah dikembangkan berbagai penelitian dan perangkat pengukuran terkait dengan kualitas hidup

Intervensi

Formalisasi

Mulai dikembangkan treatmen-treatmen terkait dengan pengembangan pola kepemimpinan profetik dalam organisasi (khususnya untuk tujuan pencegahan perilaku korupsi) dan treatmen rehabilitatif pasca bencana (khususnya terkait dengan bencana gempa bumi di DIY dan Jateng tahun 2006 dan Bencana Letusan Gunung Merapi tahun 2010)

2016 Kontekstualisa si Maqaashid al Syari’ah

Kajian kualitas hidup dalam berbagai domain Kajian potensi konflik horisontal

2017 Kajian interpretatif terkait kualitas hidup dari sudut pandang agama Islam Pengembangan instrumen prakktis terkait kualitas hidup dalam berbagai kegunaan Pengembangan Intervensi individu, keluarga, dan organisasi Pengembangan model pemberdayaan komunitas rentan bencana

Topik Riset 2018

2019

2020

Konseptualisasi dan Konstruksi berbagai konsep dalam agama Islam yang terkait kualitas hidup Model pendidikan pra nikah

Model pengembangan pendidik pada pendidika formal

Model pengembangan toleransi antar kelompok

Model pengembangan sistem serta kebijakan organiaasi yang menyeimbangka n dimensi kehidupan kerja dan personal Integrasi kebijakan terkait domaindimain kualitas hidup

43

Indikator Akhir 2020 Terwujudnya berbagai jenis kebijakan yang memberikan jaminan kualitas hidup

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.2.2 Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Permasalahan besar yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini adalah kejahatan kemanusiaan yang tergolong extra ordinary crime yang meliputi kejahatan korupsi, terorisme, narkoba dan human trafficking (perdagangan manusia). Displai kasus-kasus korupsi dan perilaku tercela dari para penyelenggara negara selalu menjadi konsumsi sehari-hari media cetak dan elektronik seperti kasus korupsi petinggi partai potitik, anggota DPR pusat dan daerah, menteri, gubernur, bupati, hakim, jaksa, polisi, suap-menyuap dalam proses penegakan hukum, dan sebagainya. Ini merupakan cerminan dari krisis kepemimpinan yang sedang melanda aktor penyelenggara negara Indonesia. Berbagai permasalahan korupsi yang terjadi disinyalir disebabkan karena (1) masih kuatnya budaya organisasi yang toleran terhadap korupsi di Indonesia; (2) masih cukup tingginya peluang melakukan korupsi di Indonesia; (3) masih kurang beratnya sanksi terhadap pelaku korupsi di Indonesia; (4) masih tingginya "perceived net-benefit" dari korupsi di Indonesia; (5) gaya hidup berlebih-lebihan dari para pejabat di Indonesia. Serangkaian peristiwa kekerasan dan teror juga marak terjadi akhir-akhir ini, mulai dari peledakkan bom di Bali dua kali berturut-turut, yang merenggut ratusan jiwa, peristiwa teror di Poso, yang merenggut nyawa ribuan orang, dan aksi teror di Ambon yang juga merenggung nyawa ribuan, aksi peledakkan bom di kedutaan Australia, Hotel Rizt Carlton, JW Marriot. Aksi teror disertai pembunuhan dan perampokan, bahkan pembunuhan aparat keamanan, terjadi di Sumatra Utara dan Solo, Jawa Tengah. Nampaknya Indonesia belum merupakan negara yang aman dari kegiatan terorisme, dan terorisme masih merupakan momok yang menakutkan. Kejahatan terorisme merupakan salah satu jenis kejatan kemanusiaan yang tergolong extra ordinary crime, sehingga membutuhkan penanganan yang serius dan ekstra akan tetapi tetap mengacu pada koridor penghargaan nilai kemanusiaan dan keadilan. Masalah penyalahgunaan narkotika di Indonesia, sekarang ini sudah sangat memprihatinkan. Hal ini disebabkan beberapa hal antara lain karena Indonesia yang terletak pada posisi di antara tiga benua dan mengingat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka pengaruh globalisasi, arus transportasi yang sangat maju dan penggeseran nilai matrialistis dengan dinamika sasaran opini peredaran gelap. Masyarakat Indonesia bahkan masyarakat dunia pada umumnya saat ini sedang dihadapkan pada keadaan yang sangat mengkhawatirkan akibat maraknya pemakaian secara illegal bermacam – macam jenis narkotika. Kekhawatiran ini semakin di pertajam akibat maraknya peredaran gelap narkotika 44

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

yang telah merebak di segala lapisan masyarakat, termasuk di kalangan generasi muda. Hal ini akan sangat berpengaruh terhadap kehidupan bangsa dan negara pada masa mendatang. Narkotika berpengaruh terhadap fisik dan mental, apabila digunakan dengan dosis yang tepat dan dibawah pengawasan dokter anastesia atau dokter phsikiater dapat digunakan untuk kepentingan pengobatan atau penelitian sehingga berguna bagi kesehatan phisik dan kejiwaan manusia. Adapun yang termasuk golongan narkotika adalah candu dan komponenkomponennya yang aktif yaitu morphin, heroin, codein, ganja dan cocoain, juga hasish, shabu-shabu, koplo dan sejenisnya. Bahaya penyalahgunaannya tidak hanya terbatas pada diri pecandu, melainkan dapat membawa akibat lebih jauh lagi, yaitu gangguan terhadap tata kehidupan masyarakat yang bisa berdampak pada malapetaka runtuhnya suatu bangsa negara dan dunia. Negara yang tidak dapat menanggulangi penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika akan diklaim sebagai sarang kejahatan ini. Hal tersebut tentu saja menimbulkan dampak negatif bagi citra suatu negara. Untuk mengantisipasi masalah tersebut telah diadakan berbagai kegiatan yang bersifat internasional, termasuk konferensi yang telah diadakan baik di bawah naungan Liga Bangsa-Bangsa maupun di bawah naungan Peserikatan Bangsa – Bangsa. Saat ini di Indonesia, rasionalisasi tentang manajemen narkoba tidak jelas baik di bidang kesehatan dan hukum sehingga sering membingungkan serta menjadi perdebatan di kalangan masyarakat luas. Perdagangan orang atau Human Trafficking merupakan sebuah kejahatan yang sangat sulit diberantas dan disebut-sebut oleh masyarakat internasional sebagai bentuk perbudakan modern dan pelanggaran terhadap hak asasi manusia. Kejahatan ini terus menerus berkembang secara nasional maupun internasional. Perdagangan orang didefinisikan sebagai perekrutan, pengiriman, pemindahan, penampungan, atau penerimaan seseorang, dengan ancaman, atau penggunaan kekerasan, atau bentuk-bentuk seseorang, dengan ancaman, atau penggunaan kekerasan, atau bentuk-bentuk pemaksaan lain, penculikan, penipuan, kecurangan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi rentan, atau memberi atau menerima bayaran atau manfaat untuk memperoleh ijin dari orang yang mempunyai wewenang atas orang lain, untuk tujuan eksploitasi. Eksploitasi mencakup, paling tidak, eksploitasi pelacuran dari orang lain, atau bentuk lain dari eksploitasi seksual, kerja atau pelayanan paksa, perbudakan, atau praktek-praktek yang mirip dengan perbudakan, atau pengambilan organ tubuh. Perdagangan manusia merupakan kejahatan kemanusiaan (human trafficking) dan kejahatan Lintas Negara (Transnational Organized Crime). Indonesia tergolong negara paling banyak dalam hal perdagangan manusia yaitu sebesar 4,332 (juta) diantara negara Cambodia, 45

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Myanmar, Colombia, Uzbekistan, Ukraina, dan Maldova. Korban pada umumnya perempuan 3,768 (juta) dan laki-laki 564 (ribu). Jenis Perdagangan Manusia, “TKI sebagai Perbudakan Moderen, TKI/W (Domestic Workers) 2,305 (53,21%), Pelayan Toko/Hotel (waitress), 561 (ratus ribu) dijadikan Pelacur (Forced Prostitution), 694 (ratus ribu), 16,02%, dan Pekerja Sek (sex workers) 50,000 (puluh ribu), dan perdagangan bayi, sekitar (baby sellers) 5000 (0,12%). Permasalahan yang dihadapi di Indonesia adalah lemahnya instrumen hukum internasional dan hukum serta kebijakan nasional dalam menanggulangi kejahatan perdagangan manusia dan belum efektifnya peran aparat pemerintah dan penegak hukum RI dalam mencegah dan menanggulangi kejahatan perdagangan manusia.

46

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Produk Model Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan

Evaluasi Model

Evaluasi Model Pencegahan dan Penanggulangan Korupsi, Terorisme, Narkoba yang Jelas di Bidang Kesehatan dan Hukum, Perbudakan Moderen dan Perdagangan Manusia berbasis Hukum Berkeadilan di Indonesia

Perancangan Model

Perancangan Model Pencegahan dan Penanggulangan Korupsi, Terorisme, Narkoba yang Jelas di Bidang Kesehatan dan Hukum, Perbudakan Moderen dan Perdagangan Manusia berbasis Hukum Berkeadilan di Indonesia

R&D Pencegahan dan Penanggulangan Korupsi, Kejahatan Terorisme, Narkoba dan Perbudakan Modern serta Perdagangan Manusia berbasis Hukum Berkeadilan di Indonesia

Tahun

2016

2017

2018

2019

2020

Gambar 4.2 Road Map Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan 47

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.2 Tahapan Pelaksanaan Road Map Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Korupsi

Permasalahan Umum  Masih kuatnya budaya organisasi yang toleran terhadap korupsi di Indonesia  Masih cukup tingginya peluang melakukan korupsi di Indonesia  Masih kurang beratnya sanksi terhadap pelaku korupsi di Indonesia  Masih tingginya "perceived net-benefit" dari korupsi di Indonesia  Gaya hidup berlebih-lebihan dari para pejabat di Indonesia

Permasalahan Khusus 2016-2020 Tahun 2014: Salah satu faktor utama dari munculnya korupsi di Indonesia adalah karena adanya "rasionalisasi" yang bersumber dari budaya atau kebiasaan ditempat pelaku korupsi berkerja.

Tahun 2015: Salah satu faktor utama dari munculnya korupsi di Indonesia adalah faktor kesempatan yang berasal dari berbagai sumber seperti kurang kuatnya pengendalian internal organisasi Tahun 2016: Sanksi yang ringan kepada para koruptor dibandingkan dengan kerugian negara yang diakibatkan dari tindak korupsi kurang memberikan efek jera bagi koruptor dan calon koruptor Tahun 2017: Masih tingginya anggapan diantara para koruptor bahwa keuntungan melakukan 48

Topik-Topik Riset 2016-2020 Tahun 2016: 1. Budaya organisasi sebagai sumber rasionalisasi korupsi 2. Pembentukan budaya organisasi yang bersih dan transparan dalam pemberantasan korupsi 3. Redefinisi Korupsi dalam upaya pencarian solusi Tahun 2017: 1.Identifikasi faktor – faktor penyebab munculnya kesempatan tindak korupsi di Indonesia 2.Model situational crime prevention untuk pencegahan korupsi di Indonesia Tahun 2018: 1.Model sanksi bagi koruptor di Indonesia dan perbandingan dengan negara lain.

Tahun 2019: 1. “cost” dan “benefit” pelaku korupsi dan upaya meminimalisir “perceived

Output/Produk

MODEL KEBIJAKAN TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN KORUPSI BERBASIS KEADILAN

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Sub Tema

Terorisme

Permasalahan Umum

Kejahatan terorisme merupakan salah satu jenis kejatan kemanusiaan yang tergolong extra ordinary crime, sehingga membutuhkan penanganan yang serius dan ekstra akan tetapi tetap mengacu pada koridor penghargaan nilai Kemanusiaan dan Keadilan

Permasalahan Khusus 2016-2020 korupsi di Indonesia bagi pelaku masih lebih besar daripada resiko dan kerugiannnya. Politisi dan pejabat di Indonesia sering terlihat hidup dengan bermewh mewahan melebihi kemampuan finansialnya. Tahun 2014: Mengidentifikasi Akar Persoalan Terorisme

Tahun 2015: Mengidentifikasi Pola Penanganan Terorisme oleh Negara

2.

3.

1.

1. 2.

Tahun 2016: Mengidentifikasi Isu Cross 1. Border, Baik dalam Hal Tindak Pidana Terorisme dan Pola Penanganan oleh Negara 2. Tahun 2017: Merumuskan Model Penanganan Terorisme yang Adil dan Manusiawi 49

1.

Topik-Topik Riset 2016-2020 net-benefit” tindak korupsi di Indonesia Konsumerisme sebagai faktor motivasi tindak korupsi di Indonesia Membangun pola pikir hidup sederhana sebagai bagian upaya pencegahan tindak korupsi di Indonesia Tahun 2016: Latar Sosial Ekonomi, Psikologis, Teks Agama, dan Politik di Balik Terorisme Tahun 2017: Kebijakan Penanganan Terorisme oleh Negara Kelebihan dan kekurangan Pola Penanganan Terorisme oleh Negara Tahun 2018: Pola Terorisme Lintas Negara terkait ideologi dan kerjasama Internasional Skema Kontra Terorisme Internasional Tahun 2019: Model Pendekatan yang Dapat Digunakan Untuk Mereduksi Nalar Terorisme

Output/Produk

MODEL KEBIJAKAN PENCEGAHAN DAN PENANGGUALANGAN KEJAHATAN TERORISME BERBASIS KEADILAN DI INDONESIA

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Sub Tema

Permasalahan Umum

Permasalahan Khusus 2016-2020 2.

Narkoba

Rasionalisasi tentang manajemen Narkoba yang tidak jelas baik di bidang kesehatan dan hukum sehingga sering membingungkan serta menjadi perdebatan di kalangan masyarakat luas.

Tahun 2014: Penyalahgunaan Narkoba makin meningkat

2. Tahun 2015: Merebaknya pemakaian narkoba di kalangan artis, birokrat, pejabat, penegak hukum, tenaga kesehatan, dan di kalangan remaja maupun masyarakat luas Tahun 2016: Tindak pencegahan yang telah dilakukan belum membuahkan hasil yang memuaskan

Tahun 2017: Upaya preventive lebih baik dari pada tindakan curative/rehabilitative

Human

1. Semakin meningkat

1.

Tahun 2014:

1.

Topik-Topik Riset 2016-2020 Model Penanganan Terorisme yang Dapat Digunakan Oleh Negara Tahun 2016: Faktor-faktor penyebab pemakaian narkoba di masyarakat dan jenis-jenis narkoba yang digunakan Masa depan drug users Tahun 2017: Faktor-faktor penyebab meningkatnya pemakaian dan beredarnya narkoba di kalangan masyarakat luas

Tahun 2018: 1. Efektifitas UU narkoba (UU wajib lapor, BNN, rehabilitasi, PTRM, UU psikotropika, UU kesehatan, Farmasi dan penegak hukum) 2. Dampak medis penyalahgunaan narkoba Tahun 2019: 1. Peran para ahli, media masa dan keluarga dalam upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba Tahun 2016:

50

Output/Produk

MODEL KEBIJAKAN TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN NARKOBA YANG JELAS DI BIDANG KESEHATAN DAN HUKUM BERBASIS PADA KEADILAN

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Sub Tema Trafficking

Permasalahan Umum perdagangan manusia merupakan kejahatan kemanusiaan (human trafficking) dan kejahatan Lintas Negara (Transnational Organized Crime). 2. Indonesia tergolong negara paling banyak dalam hal perdagangan manusia yaitu sebesar 4,332 (juta) diantara negara Cambodia, Myanmar, Colombia, Uzbakistan, Ukrania, dan Maldova. (International Organization for Migration (IOM) 2005-2012) 3. Korban pada umumnya perempuan 3,768 (juta) dan laki2 564 (ribu) Jenis Perdagangan Manusia, “TKI sebagai Perbudakan Moderen (Gabe Nurcahyo 2012)”, TKI/W (Domestic Workers) 2,305 (53,21%), Pelayan Toko/Hotel (waitress), 561 (ratus ribu), dijadikan Pelacur (Forced Prostitution), 694 (ratus ribu), 16,02%, dan Pekerja Sek (sex workers) 50,000 (puluh ribu), dan perdagangan bayi, sekitar

Permasalahan Khusus 2016-2020 Bagaimana keberadaan Instrumen Hukum dan HAM (Internasional dan Nasional) terkait dengan pengaturannya (Legal Subtantive). Penyediaan tenaga kerja ke luar negeri TKI/W dan timbulnya praktek perbudakan moderen dan perdagangan manusia? (Kajian normatif, dokumen, dan bahan-bahan non hukum lainnya di perpustakaan)

1.

2.

3.

Tahun 2015: Bagaimana pemerintah pusat dan daerah konsisten dalam mengimplementasikan (meratifikasi konvensi atau perjanjian internasional dan HAM), sebagai bagian hukum nasional dan peraturan kebijakan lainnya untuk merealisasikannya penuh kepastian hukum dan kemanfaatan? (Kajian Pustaka dan Lapangan (Field 51

1.

Topik-Topik Riset 2016-2020 Meninjau dan mengevaluasi Instrumen Hukum dan HAM (Internasional yang diratifikasi di Indonesia dan negara sahabat. Produk hukum nasional pengaturannya (Legal Subtantive)terkait dengan pencegahan dan penindakan penyediaan tenaga kerja ke luar negeri TKI/W dan timbulnya praktek perdagangan manusia. Kepastian hukum, tugas, fungsi, kewenangan dan tanggung jawab aparat pemerintah dan penegak hukum. Tahun 2017: Konsistensi pemerintah pusat (Kementerian Perburuhan dan Transmigrasi, Kementerian Luar Negeri) LPJ TKI, BNPTKI dan Pemerintah Daerah, serta penegak hukum (Legal Structure) dalam merealisasikan peraturan hukum Internasional dan nasional serta

Output/Produk

MODEL DAN PEDOMAN KEBIJAKAN (KONSEP STRATEGIS DAN METODE) PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN “PERBUDAKAN MODEREN” DAN PERDAGANGAN MANUSIA BERBASIS HUKUM BERKEADILAN DI INDONESIA

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Sub Tema

Permasalahan Umum (baby sellers) 5000, 0,12). 4. Kelemahan Instrumen hukum internasional dan hukum serta kebijakan nasional dalam menanggulangi kejahatan perdagangan manusia dan belum efektifnya peran aparat pemerintah dan penegak hukum RI dalam mencegah dan menanggulangi kejahatan perdagangan manusia

Permasalahan Khusus 2016-2020 Work)

2.

3.

Tahun 2016: Mengapa dan bagaimana praktek perdagangan manusia tumbuh dan berkemband id daerah-daerah tertentu (Jawa Barat, Pekan Baru, dan wilayah perbatasan (Penelitian Lapangan)

1.

2.

3.

Tahun 2017: 52

Topik-Topik Riset 2016-2020 Mengidentifikasi faktor faktor penghambat dan pendukung, dihadapi oleh pemerintah dan mitramitranya, baik internal maupun eksternal dalam perekrutan dan pengiriman serta Menentukan model pencegahan dan standar pengawasan terkait perekrutan, pengiriman, dan perlindungan TKI serta penyimpangannya Tahun 2018: Mengidentifikasi jenisjenis perdagangan manusia serta praktik perbudakan moderen dan perdagangan manusia. Merumuskan hubungan sebab akibat sebagai faktor pengaruh internal dan eksternal sehingga timbul perdagangan manusia di Jawa Barat, Pekan Baru, dan wilayah perbatasan. Merumuskan model pencegahan dan penindakan termasuk sanksi atas pelaku perdagangan manusia Tahun 2019:

Output/Produk

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 Sub Tema

Permasalahan Umum

Permasalahan Khusus Topik-Topik Riset 2016-2020 2016-2020 Apa urgensi adanya pedoman 1. Pedoman standar standar pencegahan dan pencegahan dan penanggulangan praktik penanggulangan praktik pengiriman TKI/W ke luar pengiriman TKI/W ke luar negeri yang hak-hak dasarnya negeri yang hak-hak terlindungi secara baik dan dasarnya terlindungi secara benar berbasis berkeadilan? baik dan benar. (Semiloka, Workshop, dan 2. Menegaskan pentingnya Penyusunan Executive kerjasama terpadu antar Summary) aparat pemerintah terkait serta penegak hukum dalam pencegahan dan penanggulangan TKI menjadi korban perbudakan modern dan perdagangan manusia, termasuk peningkatan pembuatan MoU dengan negara-negara pihak. 3. Merekomendasikan model dan kebijakan melalui amandemen UU Perburuhan dan yang terkait serta model pencegahan penindakan dan penghukuman oleh penegak hukum, khususnya di wilayah perbatasan terhadap pelaku kejahatan perdagangan manusia. 53

Output/Produk

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.2.3 Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global Pengembangan ekonomi terus mengalami proses transformasi seiring dengan adanya perubahan ketersediaan sumber daya dan kebutuhan masyarakat. Keterbatasan ketersediaan sumber daya alam mendorong munculnya paradigma baru dalam pembangunan ekonomi, yaitu bahwa pembangunan ekonomi tidak lagi menggantungkan kepada ketersediaan sumber daya alam, namun lebih pada unsur kreatif itas dan inovasi yang bisa dilakukan oleh sumber daya manusianya. Sektor ekonomi yang bergerak dengan dorongan ini kemudian dikenal dengan industri atau ekonomi kreatif. Berdasarkan INPRES no. 6 Tahun 2009, industri ekonomi kreatif didefinisikan sebagai kegiatan ekonomi berdasarkan pada kreativitas, ketrampilan, dan bakat individu untuk menciptakan daya kreasi dan daya cipta individu yang bernilai ekonomi. Dengan semakin pentingnya peran industri ekonomi kreatif ini akhirnya mendorong Pemerintah Indonesia untuk serius dalam mengembangkannya. Industri ini tersebar pada empat belas sektor. Hingga tahun 2012, industri ekonomi kreatif telah mampu menyerap (8%) delapan persen tenaga kerja Indonesia atau sekitar 8,6 juta pekerja. Kontribusi industri ini terhadap produk domestic bruto tahun 2010 mencapai 7,3% dan menyumbang 9,3% dari total volume ekspor (Viva News, 22 November 2012). Ekonomi kreatif punyai 14 subsektor industri yakni periklanan, arsitektur, pasar seni dan barang antik, kerajinan, desain, fesyen, video/film/animasi/fotografi, game, musik, seni pertunjukan ("showbiz"), penerbitan/ percetakan, perangkat lunak, televisi/radio ("broadcasting") serta riset dan pengembangan. Sumbangan industri ini semakin meningkat, namun perhatian pemerintah maupun masyarakat terhadap potensi industri ini belum tergarap secara optimal. Sebagian besar industri ekonomi kreatif paling menyentuh ke masyarakat kebanyakan adalah UKM dan menurutnya saat ini pengelolaannya belum profesional. Pasalnya industri ekonomi kreatif merupakan basis dari karakter dan identitas bangsa. Dengan memperkuat struktur industri berbasis tradisi dan budaya, kekayaan intelektual dan warisan budaya bangsa dapat dilestarikan sebagai sumber inspirasi untuk menghasilkan produk-produk inovatif baru bernilai tambah dan berdaya saing tinggi. Di sinilah tampak bahwa aspek kewirausahaan dalam industri ekonomi kreatif ini belum tergarap secara professional. Wirausaha sering disalah artikan sebatas dimaknai sebagai suatu usaha seseorang untuk menjalankan suatu bisnis atau perusahaan dengan risiko untung ataupun rugi. Secara akademik, kewirausahaan (Entrepreneurship) atau wirausaha adalah proses mengidentifikasi, 54

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

mengembangkan, dan membawa visi ke ke dalam realitas kehidupan. Visi tersebut bisa berupa ide inovatif, peluang, cara yang lebih baik dalam menjalankan sesuatu. Hasil akhir dari proses wirausaha adalah penciptaan usaha baru yang dibentuk pada kondisi risiko atau ketidakpastian. Proses kewirausahaan diawali dengan adanya inovasi. Inovasi tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor baik yang berasal dari pribadi maupun di luar pribadi, seperti pendidikan, sosiologi, organisasi, kebudayaan dan lingkungan. Faktor-faktor tersebut membentuk ‘’locus of control’’, kreativitas, keinovasian, implementasi, dan pertumbuhan yang kemudian berkembangan menjadi wirausahawan yang besar. Secara internal, keinovasian dipengaruhi oleh faktor yang bersal dari individu, seperti locus of control, toleransi, nilai-nilai, pendidikan, pengalaman. Sedangkan faktor yang berasal dari lingkungan yang memengaruhi diantaranya model peran, aktivitas, dan peluang. Oleh karena itu, inovasi berkembang menjadi kewirausahaan melalui proses yang dipengaruhi lingkungan, organisasi, dan keluarga. Yogyakarta sebagai provinsi istimewa memiliki berbagai keistimewaan, termasuk dalam aspek ekonomi. Tiga sektor utama yang menjadi pilar ekonomi DIY, yaitu sektor pendidikan, sektor pariwisata dan sektor seni serta jasa. Ketiga-tiganya berkembang dengan berbasis knowledge.Dari ketiga sector inilah kemudian berkembang 14 industri yang termasuk dalam industri kreatif , yang sebagian besar didorong oleh tingginya semangat wirausaha. Yogyakarta yang sarat dengan jenis industri dengan skala kecil dan menengah (UMKM) merupakan sebuah provinsi relatif kecil dan miskin di Indonesia. Keterbatasan sumber daya alam di DIY mengharuskan penduduk DIY kreatif

dan inovatif dalam

mengembangkan usahanya. Sebagai sebuah perguruan tinggi berideologi Islam, UII memiliki tanggung jawab untuk turut melakukan pendidikan terhadap para calon wirausahawan dan wirausahawan untuk meningkatkatkan kualitas kinerjanya sesuai dengan nilai-nilai Islam dan peradaban Indonesia. Nilai-nilai islam dan peradaban inilah yang kemudian diharapkan bukan sekedar sebagai

sebuah kode

etik, namun sebagai

suatu spirit

dan prinsip di

dalam

bisnis.Pengembangan industri ekonomi kreatif meski diarahkan setidaknya dalam tiga orientasi: wirausaha, etika dan daya saing global. Tiga nilai inilah yang akan didorong oleh UII dalam tema penelitian ini. Diharapkan UII mampu berperan dalam pengembangan industri ekonomi kreatif dengan mengedepankan sisi kewirausahaanya sehingga memiliki saya saing global. Tentunya 55

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

hal ini diperlukan pentahapan, mulai mengangkat industri ekonomi kreatif kelas local menjadi berkelas nasional, dan kemudian mendorong industri berkelas nasional menjadi berdaya saing global. Meskipun demikian sangat dimungkinkan dengan adanya percepatan peningkatan kewirausahaan mendorong industri ekonomi kreatif melakukan sebuah lompatan menuju berdaya saing global. Berdaya saing global bukan hanya diartikan sebagai kemampuan industri ekonomi kreatif untuk menangkap peluang ekspor, namun dalam arti industri ini memiliki daya saing yang tinggi sehingga mampu bersaing dengan industri asing maupun industri domestik di dalam menggarap pasar lokal, domestik maupun pasar ekspor. Dengan gambaran di atas, maka tema besar yang ingin dijawab adalah “Bagaimana Mengembangkan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global?”. Dari tema besar tersebut, diturunkan ke dalam pertanyaan-pertanyaan khusus sebagai berikut: 1. Bagaimana kondisi kewirausahaan pada industri ekonomi kreatif di DIY dan di Indonesia? 2. Jenis wirausaha apakah yang dibutuhkan oleh industri ekonomi kreatif di Indonesia? (misalnya aspek keuangan, teknologi, sistem manajemen dan sebagainya) 3. Apakah kekuatan, kelemahan, potensi dan tantangan pengembangan kewirausahaan dan etika pada industri ekonomi kreatif di Indonesia? 4. Strategi apakah yang diperlukan dalam pengembangan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika sehingga membawa kepada industri berda ya saing global? 5. Bagaimana menyusun model-model industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika? 6. Bagaimana mengembangkan dan mengimplementasikan pembangunan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika berdaya saing global?

Secara umum, topik-topik dalam penelitian ini berorientasi untuk mengetahui bagaimana kondisi kewirausahaan dan etika pada industri ekonomi kreatif

saat ini dan strategi

percepatannya penguatannya untuk mencapai industri berdaya saing global?. Melalui road map ini dapat diungkap hal-hal sebagai berikut : 1. Bagaimanakah karakteristik industri berbasis kewirausahaan dan etika? 2. Mengetahui jenis wirausaha apakah yang dibutuhkan oleh industri ekonomi kreatif ? 3. Strategi apakah yang diperlukan dalam pengembangan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika sehingga berdaya saing global? 56

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4. Bagaimana mewujudkan model industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika yang berdaya saing global? 5. Bagiamana implementasi model dalam rangka penguatan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika yang berdaya saing global?

Ada empat sasaran pokok yang akan digali yaitu: 1) Wirausaha dan aspek-aspek pembentuk maupun pendukungnya 2) Etika bisnis dan kearifan lokal dalam bisnis 3) Industri ekonomi kreatif, terutama di Daerah Istimewa Yogyakarta dan sekitarnya 4) Daya saing global Dari keempat sasaran tersebut didekati melalui tiga pendekatan atau intervensi utama, yaitu: 1) Mengidentifikasi kebutuhan terhadap wirausaha dan etika pada industri ekonomi kreatif 2) Penyusunan dan pengembangan model industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika 3) Pengembangan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha dan etika yang berdaya saing global. Dalam rangka menjalankan road map penelitian, maka akan dilakukan berbagai penelitian untuk menjawab pertanyaan khusus penelitian. Kerangka pelaksanaan penelitianpenelitian tersebut diproyeksikan dalam sebuah rencana 5 tahun 2014-2018. Secara garis besar sasaran, kerangka acuan, dan outcome yang diharapkan selama 5 tahun ke depan dapat digambarkan dalam Gambar 4.3 berikut:

57

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Gambar 4.3 Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global 58

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.3.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global No Tema

Topik Penelitian

Sub Topik

Outcome

2015 2016 2017 2018 2019 2020

1

Pemetaan industri ekonomi kreatif unggulan berbasis wirausaha dan Etika

Profil industri ekonomi kreatif berkearifan lokal di DIY

Data base dan profil industri ekonomi kreatif berkearifan lokal (khas) di DIY Data base dan profil industri ekonomi kreatif berprinsip syariah di DIY Profil lembaga keuangan mikro syariah (LKMS) di DIY Konsep industri ekonomi kreatif unggulan

X

Konsep dan operasional nilai spiritual dalam wirausaha dan bisnis Aplikasi akuntansi syariah pada industri kreatif

X

Penyusunan konsep industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha & Etika

Konsep operasional industri berbasis nilai-nilai spiritual bisnis

2

Identifikasi kebutuhan wirausaha & Etika pada industri Ekonomi Kreatif

Inovasi keuangan pada industri ekonomi kreatif

Pemetaan industri ekonomi kreatif berbasis prinsip syariah Profil lembaga keuangan mikro syariah (LKMS) di DIY Konsep dan identifikasi industri unggulan pada industri kreatif Konsep dan operasional nilai spiritual dalam wirausaha dan bisnis Konsep operasional akuntansi syariah pada industri kreatif Konsep dan operasional pemasaran berbasis syariah pada industri kreatif Konsep dan operasional manajemen SdM berbasis syariah pada industri kreatif Kebutuhan sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif unggulan Kebutuhan sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif berkearifan local 59

Aplikasi pemasaran syariah pada industri kreatif Aplikasi manajemen SDM syariah pada industri kreatif Sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif unggulan sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif berkearifan local

X

X

X

X

X

X

X

X

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

No Tema

Topik Penelitian

Sub Topik

Outcome

Pola sistem manajemen pada kreatif industri

kualifikasi SDM industri ekonomi kreatif unggulan

Peta kebutuhan kualifikasi pendidikan SDM indutri kreatif unggulan Peta kebutuhan kualifikasi pendidikan SDM industri ekonomi kreatif berkearifan lokal sistem pengendalian pada industri ekonomi kreatif unggulan atau berkearifan lokal Karakter kebutuhan aspek legal pada industri ekonomi kreatif berkearifan local Karakter kebutuhan aspek legal pada industri ekonomi kreatif unggulan contoh teknologi informasi pemasaran Konsep dan operasional syariah marketing Kode etik hubungan industrial pada industri ekonomi kreatif Kode etik persaingan pada industri ekonomi kreatif Pete dan potensi pasar industri ekonomi kreatif dan kreatif unggulan Pola persiangan pada industri kreatif

kualifikasi SDM industri ekonomi kreatif berkearifan lokal

Kebutuhan aspek legal dan HKI pada industri ekonomi kreatif

Pola Pemasaran pada industri ekonomi kreatif Etika dan Spiritual dalam Industri Ekonomi Kreatif

3

Analisis dan penyusunan strategi pengembangan industri berbasis wirausaha & Etika

Strategi bersaing industri ekonomi kreatif unggulan

Pola sistem pengendalian pada industri ekonomi kreatif unggulan atau berkearifan lokal Kebutuhan perlindungan hukum pada industri ekonomi kreatif berkearifan lokal Kebutuhan perlindungan hokum pada industri ekonomi kreatif unggulan Aplikasi teknologi informasi pendukung pemasaran Aplikasi syariah marketing pada industri kreatif Etika hubungan industrial pada industri ekonomi kreatif Etika persaingan pada industri ekonomi kreatif Estimasi potensi pasar industri ekonomi kreatif unggulan Analisis struktur pasar dan persaingan pada industri kreatif 60

2015 2016 2017 2018 2019 2020 X

X

X

X

X

X X X

X X

X

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

No Tema

Topik Penelitian

Strategi pengembangan industri ekonomi kreatif berkearifan local

4

Pengembangan model industri berbasis wirausaha & Etika Berdaya Saing Global

Pengembangan model industri ekonomi kreatif unggulan Model linkage pada industri ekonomi kreatif unggulan

Pengembangan model operasional industri berbasis nilai-nilai spiritual bisnis

5

Penguatan industri ekonomi kreatif berbasis wirausaha & Etika Berdaya Saing Global

Strategi Go Nasional bagi industri ekonomi kreatif local

Sub Topik

Outcome

Analisis kebijakan pemerintah terhadap industri kreatif Estimasi potensi pasar industri ekonomi kreatif berkearifan local Positioning industri ekonomi kreatif berkearifan local

Analisis kebijakan pemerintah daerah terhadap industri kreatif potensi pasar industri ekonomi kreatif berkearifan local Segmentasi dan positioning industri ekonomi kreatif berkearifan local Konsep operasional model OVOP pada investasi

Pengembangan konsep OVOP (One Village One Product) pada industri ekonomi kreatif unggulan Model sinergi dan linkage pada industri ekonomi kreatif dengan keuangan syariah Desain E- Commerce untuk Industri Kreatif Model sinergi dan kemitraan keuangan syariah dan industri kreatif Pengembangan Teknologi untuk mendukung penguatan industri. Dampak investasi asing terhadap daya saing industri ekonomi kreatif berkearifan local 61

2015 2016 2017 2018 2019 2020 X

X

X

X

Peta peran dan kebutuhan setiap pihak terhadap pengembangan linkage

X

Aplikasi sistem ecommerce untuk industri kreatif Model sinergi dan kemitraan keuangan syariah dan industri kreatif Teknologi untuk mendukung penguatan industri. Kondisi persaingan industri ekonomi kreatif dan dampaknya

X

X

X

X

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

No Tema

Topik Penelitian Strategi Go international bagi industri ekonomi kreatif lokal

Kajian regulasi terhadap pengembangan industri ekonomi kreatif menuju kelas internasional Penguatan HKI pada industri kreatif

Sub Topik

Outcome

Peran serta pemangku kepentingan dalam meningkatkan daya saing industri berkearifan loka Dampak investasi asing terhadap daya saing industri ekonomi kreatif unggulan Peran serta pemangku kepentingan dalam meningkatkan daya saing industri unggulan Peta regulasi dan kebijakan terhadap industri kreatif

Peran serta pemangku kepentingan dalam meningkatkan daya saing industri Informasi peran asing terhadap pengembangan industri kreatif unggulan Sinergi antar pihak dalam mengembangkan industri kreatif

Studi komparasi regulasi dan kebijakan terhadap industri ekonomi kreatif di Asia Penguatan HKI pada industri ekonomi kreatif berbasis geografis Strategi Branding pada industri ekonomi kreatif berkearifan lokal

62

Peta regulasi dan kebijakan terhadap industri kreatif Best practice regulasi daerah terhadap penanaman modal di daerah Kebutuhan HKI pada industri berbasis skala usaha Brand industri ekonomi kreatif berkearifan lokal

2015 2016 2017 2018 2019 2020 X

X

X

X

X

X

X

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.3.b Topik Penelitian Road Map Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global No 1

Tahun 2015

2

2016

3

2017

1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

4

2018

1. 2. 3. 4. 5. 6.

5

2019

7. 1. 2. 3. 4.

6

2020

1. 2. 3.

Penelitian Profil industri ekonomi kreatif berkearifan lokal di DIY Pemetaan industri ekonomi kreatif berbasis prinsip syariah Profil lembaga keuangan mikro syariah (LKMS) di DIY Konsep dan identifikasi industri unggulan pada industri kreatif Konsep dan operasional nilai spiritual dalam wirausaha dan bisnis Konsep operasional akuntansi syariah pada industri kreatif Konsep dan operasional pemasaran berbasis syariah pada industri kreatif Konsep dan operasional manajemen SDM berbasis syariah pada industri kreatif Estimasi potensi pasar industri ekonomi kreatif unggulan Kebutuhan sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif unggulan Kebutuhan sistem informasi keuangan pada industri ekonomi kreatif berkearifan local kualifikasi SDM industri ekonomi kreatif unggulan kualifikasi SDM industri ekonomi kreatif berkearifan local Analisis struktur pasar dan persaingan pada industri kreatif Pengembangan konsep OVOP (One Village One Product) pada industri ekonomi kreatif unggulan Pola sistem pengendalian pada industri ekonomi kreatif unggulan atau berkearifan lokal Aplikasi teknologi informasi pendukung pemasaran Aplikasi syariah marketing pada industri kreatif Analisis kebijakan pemerintah terhadap industri kreatif Positioning industri ekonomi kreatif berkearifan local Model sinergi dan linkage pada industri ekonomi kreatif dengan keuangan syariah Desain E- Commerce untuk Industri Kreatif Model sinergi dan kemitraan keuangan syariah dan industri kreatif Pengembangan Teknologi untuk mendukung penguatan industri. Dampak investasi asing terhadap daya saing industri ekonomi kreatif berkearifan local Peran serta pemangku kepentingan dalam meningkatkan daya saing industri berkearifan loka Dampak investasi asing terhadap daya saing industri ekonomi kreatif unggulan Peran serta pemangku kepentingan dalam meningkatkan daya saing industri unggulan Strategi Branding pada industri ekonomi kreatif berkearifan lokal

4.2.4 Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana Permukiman merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia dalam kehidupannya. Dari asal katanya, permukiman adalah tempat atau daerah untuk bermukim. Secara umum permukiman

diartikan

sebagai

sebuah

lingkungan

yang

di

dalamnya

terdapat

sekelompok rumah tinggal yang didukung dengan sarana dan prasarana yang menjadi syarat 63

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

kehidupan layak. Kawasan permukiman dengan demikian adalah suatu kawasan yang didominasi oleh fungsinya sebagai permukiman dengan rumah tinggal sebagai intinya. Persoalan dalam permukiman di Indonesia sangat luas. Hal ini dimulai dari penyediaan rumah murah, model pendanaan utamanya kepada golongan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), perencanaan kawasan perumahan dan permukiman, serta persoalan-persoalan sosial yang terkait. Pasokan rumah mencapai puluhan ribu per tahunnya dan baru dapat dipenuhi sebagian saja, baik oleh pihak pemerintah, swasta ataupun mandiri oleh masyarakat. Selain permasalahan kekurangan pasokan permukiman, permukiman yang dibuat sering mengabaikan integrasi dari beberapa aspek, misalnya kenyamanan, keselamatan, lingkungan, dan proses penghidupan yang berkelanjutan (sustainable livelihood). Permasalahan lain yang sering muncul adalah aspek legalitas tanah dan bangunan, meroketnya harga bangunan, local genius yang terbaikan, ketiadaaan/kekurangan pasokan listrik, gas, dan jaringan komunikasi, serta infrastruktur lainnya. Ditambah lagi banyaknya persoalan permukiman yang berada di area yang rawan bencana. Berangkat dari beberapa hal tersebut di atas, maka UII mengambil tema penelitian dalam road map ke-4 adalah pengembangan permukiman cerdas, lestari dan tanggap bencana. Kecerdasan di sini menjadi salah satu kata kunci penting yang mengindikasikan adanya kemampuan untuk merespon perubahan lingkungan. Kecerdasan di sini tidak hanya berdimensi teknologis bagi rumah atau infrastruktur permukiman secara umum, tetapi, barangkali lebih penting, adalah kecerdasan masyarakat yang tinggal di dalamnya dalam merespon keterbatasan, perubahan lingkungan serta bencana. Artinya, dalam road map ini akan dibangun suatu konsep yang komprehensif dalam mengembangkan permukiman yang berbasis persoalan dan local genius Indonesia, untuk mencapai sustainability dan merespon terhadap potensi bencana. Kebencanaan yang menjadi kata kunci menjadi sangat beralasan karena lokasi Yogyakarta dan sekitarnya dikenal sebagai daerah bencana. Di sebelah selatan terdapat patahan gempa yang aktif dan banjir, di sebelah utara terdapat Gunung Merapi, di sebelah barat terdapat pegunungan yang rawan longsor, dan di sebelah tenggara terdapat ancaman kekeringan di musim kemarau. Isu tentang permukiman yang terjangkau harganya, nyaman dihuni, ramah lingkungan, aman terhadap bencana, dan mempertimbangkan ikatan sosial budaya merupakan topik menarik di Yogyakarta. Melalui road map ini UII ingin mengembangkan konsep desain, model dan prototip berbagai skala permukiman, mulai dari rumah hingga kawasan baik di perkotaan maupun di perdesaan. Konsep, model dan prototip ini juga meliputi teknologi, sistem, infrastruktur yang 64

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

mendukungnya. Solusi ini juga perlu didukung mulai dari rekayasa lahan hingga customization interior dan piranti di dalamnya. Solusi fisik ini dengan sendirinya juga perlu didukung dengan rekayasa sosial dan kultural serta ekonomi agar dapat diterima oleh masyarakat. Agama juga perlu dilibatkan sebagai upaya memberi makna lebih koheren pada perubahan perilaku dari kultur "apa adanya" yang berkembang saat ini ke kultur yang lebih menghargai kebersihan, inklusivitas, serta citra yang baik. Dengan demikian model yang akan dikembangkan ini bersifat dinamis dan multi dimensi yang diharapkan nantinya dapat diaplikasikan di berbagai wilayah di Indonesia dalam rangka meningkatan infrastruktur permukiman Indonesia seperti tercantum dalam Visi Inovasi Indonesia 2025. Secara detail, lingkup dalam road map ini dapat dilihat dalam skema pada Gambar 4.4 dan disusun dalam matriks seperti pada Tabel 4.4.a - 4.4.c berikut:

65

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

 Rekayasa teknik & teknologi  Rekayasa finansial  Rekayasa sosial dan legal  Penyiapan lahan & komunitas  Pengembangan jejaring pendukung

PRODUCT PRODUCT

Pengembangan Model & Prototip

budaya

MARKET MARKET

 Rancangan & prototip rumah cerdas & lestari  Rancangan sistem pendukung & infrastruktur (sistem informasi, otomasi, sumber energi, air & udara) yang cerdas & lestari  Rancangan sistem struktur, konstruksi dan infrastruktur tanggap bencana  Pengembangan material bangunan, perabot lanjut.  Pengembangan material finishing & fashioning  Teknik penyehatan dan konservasi lingkungan.  Pemanfaatan tanaman sebagai pendukung permukiman.  Rekayasa sosial komunitas cerdas, lestari & tanggap bencana.  Tata nilai, perilaku, kesadaran, masyarakat terhadap perubahan pola penghunian, termasuk kesadaran hukum  Rancangan permukiman terintegrasi, mandiri  GIS untuk permukiman dan infrastruktur  Kajian budaya di permukiman

Pembentukan Budaya, Citra, Standar & Norma Baru

TECHNOLOGY TECHNOLOGY

Inovasi Pengembangan Rancang Bangun & Rekayasa Sosial-Budaya RR &&DD

Tahun

Konsep Rancang Bangun & Perubahan Perilaku & Budaya Penghunian

2016

2017

Smart House & Community, Integrated Neighborhood, Healthy, Sustainable & Resilient Rural/Urban Area  Pembangunan citra rumah cerdas, komunitas cerdas dan lestari  Pengembangan skala: dari permukiman hingga kota sehat, lestari dan tanggap bencana.  Rekayasa perilaku dan nilai baru.  Industrialisasi hasil inovasi (desain, sistem dan infrastruktur, material)  Pengembangan standar baru untuk desain, sistem, struktur dan infrastruktur, material  Konstruksi dan manajemen konstruksi  Pengembangan layanan berbasis inovasi  Pengembangan aspek legalitas & finansial pedukung.

 Konsep & desain prototip rumah & permukiman cerdas, lestari & tanggap bencana.  Konsep rekayasa sosial komunitas cerdas, lestari & tanggap bencana.  Pengembangan material dasar (dari bangunan, perabot hingga kain untuk fashion).  Pengembangan sistem-sistem pendukung: sistem informasi, otomasi, komunikasi, sumber energi, air & udara serta tanaman dan rekayasa lahan.  Kesehatan & penyehatan lingkungan

2018

2019

2020

Gambar 4.4 Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari dan Tanggap Bencana 66

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.4.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana R&D

Inovasi Pengembangan Rancang Bangun & Pembentukan Standar dan Pengembangan Model Rekayasa Sosial Norma Baru & Prototip

 Konsep & desain prototip  Rancangan & prototip rumah cerdas & lestari  Pembangunan citra rumah rumah & permukiman  Rancangan sistem pendukung & infrastruktur cerdas, komunitas cerdas cerdas, lestari & tanggap (sistem informasi, otomasi, sumber energi, air dan lestari bencana. & udara) yang cerdas & lestari  Pengembangan skala: dari  Konsep rekayasa sosial permukiman hingga kota  Rancangan sistem struktur, konstruksi dan komunitas cerdas, lestari & infrastruktur tanggap bencana sehat, lestari dan tanggap tanggap bencana. bencana.  Pengembangan material bangunan, perabot  Pengembangan material  Rekayasa perilaku dan nilai lanjut. dasar (dari bangunan, baru.  Pengembangan material finishing & perabot hingga kain untuk fashioning  Industrialisasi hasil inovasi fashion). (desain, sistem dan  Teknik penyehatan dan konservasi  Pengembangan sisteminfrastruktur, material) lingkungan. sistem pendukung: sistem  Pemanfaatan tanaman sebagai pendukung  Pengembangan standar baru informasi, otomasi, untuk desain, sistem, permukiman. komunikasi, sumber struktur dan infrastruktur,  Rekayasa sosial komunitas cerdas, lestari & energi, air & udara serta material tanggap bencana. tanaman dan rekayasa  Konstruksi dan manajemen  Tata nilai, perilaku, kesadaran, masyarakat lahan. konstruksi terhadap perubahan pola penghunian,  Kesehatan & penyehatan  Pengembangan layanan termasuk kesadaran hukum lingkungan dan konservasi  Rancangan permukiman terintegrasi, mandiri berbasis inovasi fungsi lingkungan  Pengembangan aspek  GIS untuk permukiman dan infrastruktur legalitas & finansial  Kajian budaya di permukiman pedukung.

67

Pemasaran & Diseminasi Produk

 Rekayasa teknik &  Survei pasar, teknologi kebutuhan dan keinginan terhadap  Rekayasa finansial produk rekayasa yang  Rekayasa sosial dan menjadi fokus. legal  Penyiapan lahan &  Real estate berbasis rumah dan komunitas infrastruktur cerdas.  Pengembangan jejaring pendukung  Rumah susun cerdas  Sistem cerdas untuk perumahan  Infrastruktur cerdas untuk permukiman

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.4.b Tema dan Lingkup Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana Lingkup Kajian Material Rumah Kawasan Sistem pendukung Lahan Infrastruktur

Manusia

Keluarga

Tema Kecerdasan (smart – intelligence) Rumah, kawasan, sistem dan infrastruktur cerdas yang didasari oleh konsep respon cerdas (pasif, aktif, otomasi sistemik) terhadap perubahan lingkungan dan perilaku.

Pelaku, budaya, norma dan perilaku cerdas multidimensional / holistik yang merespon perubahan lingkungan (spiritual, sosial, psikologis, kesehatan, hukum).

Tema Kelestarian (sustainability) Konsep kelestarian holistik (lahan, infrastruktur, bangun-bangunan, sistemsistem) Keindahan, pelestarian budaya, pemberdayaan sumber daya manusia dan alam. Peta rantai pasokan untuk menuju kemandirian teknologi. Minimasi limbah Konservasi fungsi lingkungan Pelaku, budaya, norma, perilaku lestari multidimensional/ holistik (spiritual, sosial, psikologis, kesehatan, hukum) Implementasi green technology pada sistem rumah cerdas.

Komunitas

Tema Tanggap Bencana (disaster resiliency) Pengembangan risiko bencana, hazard, vulner ability, & capacity Dampak bencana terhadap sistem fisik Dampak bencana terhadap manusia dan sosial Pemanfaatan ‘produk’ bencana sebagai penguatan sumber daya.

Pola respon fisik terhadap bencana (pelaku, desain, struktur, sistem infrastruktur) Pola respon non fisik terhadap bencana (keagamaan dan spiritualitas, komunikasi, relasi sosial) Cara pandang (baru) terhadap bencana Budaya dan bencana

Tabel 4.4.c Topik Penelitian Road Map Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana No

Topik

Deskripsi

Kelompok Keahlian

1.

Kecerdasan Artifisial untuk seting fisik

Klaster Desain & Teknologi (Arsitektur, Sipil, Lingkugan, Teknik Mesin, Teknik Elektro, Teknik Industri)

2.

Budaya dan Perubahan Lingkungan

Rumah, kawasan, sistem dan infrastruktur cerdas yang didasari oleh konsep respon cerdas (pasif, aktif, otomasi sistemik) terhadap perubahan lingkungan dan perilaku. Implementasi green technology pada sistem rumah cerdas Pelaku, budaya, norma dan perilaku cerdas multidimensional / holistik yang merespon perubahan lingkungan (spiritual, sosial, psikologis, kesehatan, hukum, fisik).

3.

Kelestarian Holistik

Konsep kelestarian holistik (lahan, infrastruktur, bangun-bangunan, sistem68

Klaster Religi dan Humaniora (Agama, Psikologi, Hukum, Ekonomi) Klaster Ilmu Alam dan Kesehatan Semua Klaster (interdisipliner)  Desain & Teknologi

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.

5.

Ketahanan Fisik terhadap Bencana

Ketahanan Non Fisik Terhadap Bencana

sistem) Keindahan, pelestarian budaya, pemberdayaan sumber daya manusia dan alam. Peta rantai pasokan untuk menuju kemandirian teknologi. Konservasi fungsi lingkungan Pelaku, budaya, norma, perilaku lestari multidimensional/ holistik (spiritual, sosial, psikologis, kesehatan, hukum) Pola dan ancaman bencana (human made / natural disaster) Dampak bencana terhadap sistem fisik

  

Religi dan Humaniora Ilmu Alam dan Kesehatan Lingkungan

Semua Klaster (interdisipliner)  Desain & Teknologi  Religi dan Humaniora  Ilmu Alam dan Kesehatan

Dampak bencana terhadap manusia dan sosial Pemanfaatan ‘produk’ bencana sebagai penguatan sumber daya. Pola respon fisik terhadap bencana (pelaku, desain, struktur, sistem infrastruktur) Pola respon non fisik terhadap bencana (keagamaan dan spiritualitas, komunikasi, relasi sosial) Cara pandang (baru) terhadap bencana Budaya dan bencana

4.2.5 Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis Teknonologi informasi dan komunikasi mengalami perkembangan yang sangat cepat sehingga tidaklah berlebihan apabila kemajuan tersebut dianggap sebagai revolusi informasi dan komunikasi. Revolusi ini dapat dilihat dari betapa mudahnya orang memperoleh akses, menemukan, mengumpulkan, dan mengirimkan dan mengkomunikasikan informasi tersebut kembali tanpa terhalang oleh batas-batas geografis suatu negara. Oleh karena itu, kehidupan manusia terbuka lebar dan semakin lebar karena hidup tanpa batas. Dengan keadaan ini, manusia secara sadar melakukan inovasi agar perkembangan teknologi informasi dan komunikasi tersebut bermanfaat bagi kehidupan manusia terutama manfaat-manfaat yang meringankan beban hidup manusia. Selanjutnya, dalam komunitas sistem informasi (dan teknologi informasi) tema besar yang sekarang dikembangkan adalah teknologi informasi dan komunikasi untuk pembangunan” atau ICT for development (ICT4D) (Walsham, 2012). Saat ini, bidang ini mendapatkan perhatian yang sangat besar dari kalangan peneliti, baik dari negara berkembang maupun negara maju. Beragam outlet publikasi (baik jurnal maupun konferensi) 69

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

bermunculan. ICT4D ini mewakili konteks sosial dalam pengaplikasian teknologi informasi dan komunikasi dalam beragam dimensi pembangunan yang relevan di Indonesia seperti pendidikan kesehatan, pertanian, pemerintahan, ekonomi kerakyatan, dan sebagainya. Salah satu revolusi teknologi informasi dan komonikasi yang saat ini berkembang adalah virtual environment (VE) atau virtual reality (VR). Schroeder (1996: 25) mendifnisikan virtual environments atau virtual reality sebagai seperangkat lingkungan yang dikreasi berbasis komputer yang membuat penggunanya merasa seperti berada sebuah lingkungan yang sesungguhnya dan mampu berinterkasi di dalam lingkungan tersebut. Adam and Schou (2008) menyatakan bahwa para ahli teknologi informasi dan komunikasi sedangkan mengembangkan benefit dari virtual environments khususnya efisiensi dan cetak fisik yang membebani pembiayaan. Sehingga ke depan virtual environment akan berkembang menjadi layanan dengan memanfaatkan backup yang innovative dan technology pemulihan (Leveraging innovative backup and recovery technologies). Oleh karena itulah, tema Virtual Environment menjadi salah satu unggulan Renstra Penelitian UII 2016-2020. Di lain pihak, mengingat sasaran pembangunan dalam teknologi informasi dan komunikasi sudah melekat pada beberapa bidang unggulan lainnya maka tema unggulan virtual environment dikerucutkan kepada sektor pembangunan lain yang belum terwadahi pada bidang unggulan tersebut yakni pendidikan, pemerintahan, dan (organisasi) bisnis, sehingga diputuskan tema unggulan ini diberi judul “Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis”. Secara umum deskrispi untuk ketiga sasaran tersebut adalah sebagai berikut: Dalam dunia pendidikan pada umumnya dan pengajaran atau perkuliahan pada khususnya, Virtual environment tampaknya memberikan peluang yang luar biasa bagi pendidik dalam hal ini dosen untuk melakukan dan mengakselarasi proses perkuliahan, baik kesempatan untuk belajar sendiri (autodidact) maupun melalui berbagai institusi atau unitunit belajar yang mengorganisasikan objek belajar, subjek belajar, proses belajar, serta sarana dan prasarana belajar dalam format yang disebut kurikulum pembelajaran. Menurut Gunawan (2010), pemanfaatan Virtual environment dalam proses belajar manusia inilah yang menjadi hakiki dari keberadaan e-learning yang kemudian dapat pula dikaitkan dengan adanya konsep-konsep e-teaching, e-education, e-school, e-library, dan semua “e-…“-“e-…“ yang lain yang sudah, sedang, dan akan dihadirkan oleh kecerdikan dan/atau kreativitas manusia pada umumnya atau para ahli TI (Teknologi Informasi) pada khususnya yang berkolaborasi dengan para ahli dari masing-masing bidang kerja manusia di dunia ini secara mendunia pula.

70

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Sementara itu, untuk bidang pemerintahan Virtual environment dapat dimanfaatkan dalam mendukung suatu proses transaksi dan pelayanan serta hubungan antara pemerintah dan pihak-pihak lain, penggunaan Virtual Environment ini kemudian menghasilkan hubungan bentuk baru seperti: G to C [Government to Citizen], G to B [Government to Business], dan G to G [Government to Government]. Keberadaan virtual environment bagi penyelenggaraan pemerintahan diharapkan akan meningkatkan akuntabilitas, efisiensi, dan transparansi sehingga mendukung pemerintahan yang bersih dan baik (clean government and good governance). Secara pragmatis, virtual environment pada sektor governance akan meningkatkan partisipasi politik melalui e-politic dan e-voting serta penggunaan social media, yang kemudian melahirkan pemimpin politik yang lebih populis, lebih terbuka. Kemudian di bidang bisnis, kehadiran virtual environment diharapkan mampu meningkatkan dan mendukung proses bisnis organisasi yang lebih efisien dan ramping. Oleh karena itu, diperlukan pemahaman konteks aplikasi yang mempertimbangkan konteks spesifik Indonesia atau negara berkembang dalam organisasi baik nirlaba maupun komersial. Dengan demikian, kehadiran virtual environment untuk kegiatan bisnis diharapkan dapat menghadirkan berbagai solusi yang dapat membantu proses bisnis yang ada terutama dalam hal mengembangkan suatu layanan, mengembangkan suatu sistem, dan mengoptimalkan efesiensi bisnis berbasis teknologi informasi. Selanjutnya, Rencana Induk Penelitian dengan tema unggulan Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis tidak membagi tahapan penelitian ke dalam research and development (R&D), teknologi, pasar/pemasaran, dan produk secara kaku karena tema unggulan ini memiliki karakteristik yang berbeda dengan tema-tema unggulan yang lain. Beberapa penelitian yang terkait dengan pengembangan virtual environment memiliki karakteristik yang membutuhkan tahapan yang panjang, tetapi ada pula yang dalam satu putaran penelitian sudah dapat menghasilkan produk tertentu. Oleh karena itu, selama kurun waktu 2016-2020, semua penelitian tema unggulan lima tetap berorientasi kepada R&D, Technology, Market dan Product. Skematika pengembangan Virtual environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis disajikan dalam Gambar 4.5.

71

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

R&D/Technology/Market/Product

     

Tahun

              

Game-Based Learning Library Social Media Collaborative Learning Independent Learning Virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system Mobile Learning System Distance learning Digital literacy E-voting E-procurement Legislation System Management Audit Integrated marketing Communication Enterprise resource planning system

Kajian inovasi Virtual Environment

2016

2017

        

Game-Based Learning Library Social Media Collaborative Learning Independent Learning Virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system Mobile Learning System Distance learning Digital literacy E-voting E-procurement Legislation System Management Audit Integrated marketing Communication Enterprise resource planning system

Virtual environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis Evaluasi dan Utilisasi Virtual Environment

     

Pengembangan Desain Virtual Environment

        

2018

Simulasi dan Implementasi Virtual Environment

Game-Based Learning Library Social Media Collaborative Learning Independent Learning Virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system Mobile Learning System Distance learning Digital literacy E-voting E-procurement Legislation System Management Audit Integrated marketing Communication Enterprise resource planning system

2019

              

Game-Based Learning Library Social Media Collaborative Learning Independent Learning Virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system Mobile Learning System Distance learning Digital literacy E-voting E-procurement Legislation System Management Audit Integrated marketing Communication Enterprise resource planning system

2020

Gambar 4.5 Road Map Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis

72

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.5.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis Topik Penelitian Virtual Environment untuk Pendidikan Kajian inovasi Virtual Environment

Pengembangan Desain Virtual Environment

Simulasi dan Implementasi Virtual Environment

 Virtual Learning Environment berbasis Game-Based Learning  Virtual environment for Library  Virtual Learning Environment berbasis Social Media  Virtual Environtment dan Learning Management System untuk mendukung Collaborative Learning  Virtual environment untuk belajar mandiri  Pengembangan dan penerapan learning platform untuk virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi  Pengembangan dan Penerapan Mobile Learning System  Pengembangan dan Penerapan Distance learning  Pengembangan Model Digital literacy untuk pendidikan

Topik Penelitian Virtual environment untuk Pemerintahan  E-politic/voting  E-procurement  Virtual environment sistem legislasi untuk menyerap aspirasi masyarakat  Virtual environment untuk audit

Evaluasi dan Utilisasi Virtual Environment

73

Topik penelitian Virtual environment untuk Bisnis  Transparansi dan Ketebukaan Informasi bagi Organisasi berbasis Social Media  Virtual environment untuk pengembangan Komunikasi Organisasi dan Pemasaran Terpadu (Integrated marketing Communication)  Virtual environment berbasis enterprise resource planning system dalam bisnis (baik nirlaba maupun komersial)

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.5.b Topik Penelitian Road Map Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis Program Studi Prodi Teknik Informatika, Pendidikan Bahasa Inggris, Pendidikan Kimia, Pendidikan Agama Islam, Psikologi, Komunikasi, Ekonomi Islam, Hukum, Hukum Islam, Managemen, Ilmu Ekonomi,

Topik Riset 2010-2015 Penelitian di bidang ICT in Education dalam kerangka paradigm EIL khususnya penggunaan website dan media internet untuk pembelajaran bahasa Inggris

Tahapan Kajian inovasi Virtual Environment

Pengembangan Desain Virtual Environment

Indikator Tahun 2015  Tersedianya hasil penelitian terhadap penggunaan ICT in education  Tersedianya hasil penelitian terhadap perkembangan EIL di berbagai Negara serta pengaruhnya bagi proses belajar mengajar

74

Topik Penelitian 2016-2020  Virtual Learning Environment berbasis Game-Based Learning  Virtual environment for Library  Virtual Learning Environment berbasis Social Media  Virtual Environtment dan Learning Management System untuk mendukung Collaborative Learning  Virtual environment untuk belajar mandiri  Pengembangan dan penerapan learning platform untuk virtual class, virtual lab/ assesment tools, content management system dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi  Pengembangan dan Penerapan Mobile Learning System  Pengembangan dan Penerapan Distance learning  Pengembangan Model Digital literacy untuk pendidikan  E-politic/voting

Indikator Pencapaian 2020 1. Virtual environment yang berdaya guna bagi pendidikan, pemerintahan, dan bisnis. 2. Unit layanan konsultasi dan produk Virtual environment bagi dunia pendidikan, pemerintahan, dan bisnis.

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Program Studi

Topik Riset 2010-2015

Tahapan

Indikator Tahun 2015

Simulasi dan Implementasi Virtual Environment

Evaluasi dan Utilisasi Virtual environment Pengembangan Desain Virtual Environment Simulasi dan Implementasi Virtual Environment Evaluasi dan Utilisasi Virtual Environmnt

75

Topik Penelitian 2016-2020  E-procurement  Virtual environment sistem legislasi untuk menyerap aspirasi masyarakat  Virtual environment untuk audit  Transparansi dan Ketebukaan Informasi bagi Organisasi berbasis Social Media  Virtual environment untuk pengembangan Komunikasi Organisasi dan Pemasaran Terpadu (Integrated marketing Communication)  Virtual environment berbasis enterprise resource planning system dalam bisnis (baik nirlaba maupun komersial)

Indikator Pencapaian 2020

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.2.6 Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kesehatan merupakan hal yang penting. Masyarakat Indonesia mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk pos kesehatan. Tercatat, untuk tahun 2012, dana RP 13.5 T dikeluarkan oleh warga negara Indonesia untuk berobat ke luar negeri. Alasan pendorong mengapa sebagian masyarakat memilih berobat ke luar negeri adalah keunggulan teknologi, kemampuan medik, dan keramahan pelayanan (Kompas, 7 Maret 2013). Dengan kata lain, masyarakat Indonesia membutuhkan perbaikan dalam hal keunggulan teknologi kesehatan, peningkatan kemampuan medik, dan perbaikan layanan kesehatan sebagai upaya untuk mengurangi besarnya biaya yang dikeluarkan masyarakat untuk berobat ke luar negeri. Selain untuk mengurangi besarnya devisa yang keluar untuk pos kesehatan, perbaikan dalam ketiga hal tersebut juga akan menaikkan kualitas pelayanan kesehatan di dalam negeri untuk masyarakat Indonesia secara keseluruhan. Upaya peningkatan kualitas kemampuan medik meliputi peningkatan pengetahuan, keahlian, dan ketepatan tenaga medik dalam melakukan pencegahan, diagnostik, dan terapeutik. Peningkatan kemampuan medik yang unggul untuk diagnostik, pencegahan, dan terapi khususnya untuk penanganan penyakit infeksi maupun penyakit degenaratif yang khas Indonesia merupakan hal yang harus diupayakan secara berkelanjutan. Dari sisi teknologi kesehatan, peningkatan kualitas meliputi: inovasi terapi, instrumentasi, alat bantu, dan sistem pendukung keputusan klinis. Isu strategis nasional bidang kesehatan antara lain:

ketergantungan terhadap produk

import bahan/instrumen kesehatan dan peralatan pendeteksi penyakit Kesehatan Ibu dan anak (masih tingginya angka kematian ibu dan anak), salah gizi (mall nutrition), serta penyakit menular. Selain pengetahuan dalam aspek medis, layanan kesehatan yang baik dan tepat membutuhkan dukungan dari aspek aspek teknologi. Dalam rangka mengurangi ketergantungan terhadap produk import bahan/instrumen kesehatan dan peralatan pendeteksi penyakit, maka penelitian terhadap pengembangan instrumentasi kesehatan harus dilakukan. Produk kesehatan yang menjadi fokus penelitian yang diusulkan dalam skema Riset Unggulan Perguruan Tinggi di bidang Teknologi Kesehatan adalah (i) Tatalaksana Budaya Hidup Sehat (baik fisik dan spiritual), (ii) Formulasi Obat Baru untuk Terapi Penyakit Infeksi dan Penyakit Degeneratif, (iii) Produk Alat Bantu Kesehatan (untuk operator maupun difabel), (iv) Produk Instrumentasi Medis dan biomarker, (v) Produk software Clinical DSS. Kelima produk 76

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

teknologi kesehatan yang diusulkan ini dirumuskan berdasar kompetensi peneliti di Universitas Islam Indonesia. Kegiatan penelitian-penelitian multi-disiplin ini akan dilakukan oleh dosendosen di Program Studi: (i) Kedokteran Umum, (ii) Kesehatan Masyarakat, (iii) Teknik Informatika, (iv) Teknik Industri, (v) Teknik Elektro, (vi) Teknik Mesin, (vii) Farmasi, dan (viii) Statistika. Secara umum, road map penelitian ini adalah untuk menjawab kebutuhan masyarakat Indonesia terutama untuk meningkatkan kemampuan medik dan tercapainya keunggulan teknologi kesehatan di Indonesia. Untuk mencapainya dalam rangka peningkatan kemampuan medik, maka perlu dilakukan penelitian-penelitian untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan khusus berikut ini: 1. Bagaimana karakteristik fisik, fisiologis, dan mikroskopis untuk diagnosa bahwa seseorang dinyatakan tidak sehat? 2. Bagaimana cara menjaga supaya selalu sehat (dari aspek ergonomi, pola nutrisi, hingga intervensi kesehatan lingkungan)? 3. Bagaimana cara untuk mendapatkan inovasi terapi yang lebih tepat untuk penyakit-penyakit infeksi dan penyakit-penyakit degeneratif khas mayarakat Indonesia? Dalam rangka pencapaian keunggulan teknologi kesehatan di Indonesia, maka perlu dilakukan penelitian-penelitian untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan khusus berikut ini: 1. Bagaimanakah rancang bangun sistem pendukung keputusan klinis untuk membantu dokter dalam membuat diagnosa secara tepat? 2. Bagaimana rancang bangun instrumentasi medis? 3. Bagaimana rancang bangun biomarker? 4. Bagaimana rancang bagun alat bantu kesehatan yang sesuai dengan karakteristik orang Indonesia? Dengan luasnya cakupan pertanyaan-pertanyaan khusus penelitian di atas, maka diusulkan lima kelompok penelitian multi-disiplin, yaitu: (i) kelompok instrumentasi, (ii) kelompok SPK Klinis, (iii) kelompok alat bantu kesehatan, (iv) kelompok inovasi terapi, dan (v) kelompok studi pencegahan dan terciptanya masyarakat sehat. Kerangka pelaksanaan penelitian-penelitian tersebut diproyeksikan dalam sebuah rencana 5 tahun 2014-2018 dalam Gambar 4.6.a - 4.6.e berikut: 77

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Produk Instrumentasi Medis, bioMarker Produksi dan Pemasaran Prototype dan Pengujian EKG Cerdas, Telemedicine, Wireless sensor network RS, instrumentasi uji klinis, marker klinis

Gambar 4.6.a Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Instrumentasi

78

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Produk Software Clinical DSS Produksi dan Pemasaran Prototype dan Pengujian Teknologi acceptance u/ DSS, studi ragam dialog DSS, Desain model ragam dialog u/ DSS,

Model Akuisisi pengetahuan untuk diagnosis, SI untuk tuna netra dan tuna rungu

Gambar 4.6.b Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok SPK Klinis

79

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Produk Alat Bantu Kesehatan

Produksi dan Pemasaran Prototype dan Pengujian Kontroller, Bio Compatible material Aspek Ergonomi, Design dan Modelling Simulation

Manufacturi ng Tech

Gambar 4.6.c Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Alat Bantu Kesehatan

80

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Terciptanya formulasi obat baru untuk penyakit infeksi dan degeneratif

Perancangan Formulasi Obat Baru

Ujicoba secara in vivo

Ujicoba secara in vitro

Idenfikasi zat aktif untuk terapi suatu penyakit tertentu

Gambar 4.6.d Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Inovasi Terapi

81

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tatalaksana Budaya Hidup Sehat (Fisik dan Spiritual)

Guideline tatalaksana budaya hidup sehat Evaluasi model Ujicoba pada sekelompok masyarakat

Identifikasi masalah kesehatan di masyarakat

Model untuk tatalaksana hidup sehat

Gambar 4.6.e Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kelompok Studi Pencegahan dan Terciptanya Masyarakat Sehat

82

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.6.a Tahapan Pelaksanaan Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik No. 1

Core Pencegahan dan Terciptanya Masyarakat Sehat

Topik Penelitian

2016

2017

Identifikasi masalah kesehatan di mayarakat.

X

X

x

x

x

x

SIG sebaran 10 besar penyakit di suatu wilayah Studi pola nutrisi yang tepat untuk masyarakat Indonesia Model untuk tatalaksana hidup sehat Ujicoba model pada sekelompok masyarakat

x

2018

2

x

x

Ujicoba secara in vitro

83

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

Formulasi obat baru

3

x

x

Ujicoba secara in vivo

Rancang bangun Model Akuisisi Pengetahuan Sistem Pendukung untuk keperluan diagnosis (mis. Keputusan Klinis Data lab numerik, grafis, citra medis) Studi metode-metode komputasi untuk data medis (mis. Pencitraan medis, cloud computing) Sistem Informasi Medis (misal: rekam medis elektronik, accessibility for disables) Techology Acceptance untuk SPK Kliniis Studi Ragam dialog untuk SPK Klinis Desain Model ragam Dialog untuk SPK Klinis Prototype dan Pengujian software untuk SPK Klinis

2020

x

Evaluasi Model Perumusan guideline tatalaksana budaya hidup sehat Inovasi terapi penyakit Identikasi zat aktif untuk terapi infeksi dan degeneratif suatu penyakit tertentu

2019

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x x

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

No.

Core

Topik Penelitian

2016

2017

2018

2019

Produksi dan pemasaran software untuk SPK Klinis 4

Rancang bangun biomarker dan Studi tentang biomarker klinis instrumentasi medis Studi tentang instrumentasi untuk uji klinis Rancang bangun ECG cerdas Rancang bagun sistem telemedicine Rancang bangun wireless sensor network di Rumah Sakit Prototype dan pengujian instrumentasi medis dan biomarker Produksi dan pemasaran instrumentasi medis dan biomarker

5

Rancang bangun alat Studi tentang aspek ergonomi bantu kesehatan

x x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x

x x

x x

x

Studi tentang design dan modelling simulation

x

x

Studi tentang controller

x

x

x

Studi tentang bio-compatible materials

x

x

x

x

x

Manufacturing Technology Prototype dan pengujian produk alat bantu kesehatan Produksi dan pemasaran produk alat bantu kesehatan

84

2020

x x

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.6.b Topik Unggulan Road Map Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Kompetensi

Isu-Isu Strategis terkait Kewirausahaan Usaha / industri

Topik Riset yg Diperlukan

Fakultas Kedokteran Prodi Kedokteran Umum

Peningkatan Kemampuan Medik untuk pencegahan, diagnosa, dan terapeutik.

Prodi Kesehatan masyarakat

Peningkatan Kemampuan Medik untuk pencegahan dan tatalaksana budaya hidup sehat.

Identikasi zat aktif untuk terapi suatu penyakit tertentu Ujicoba secara in vitro Ujicoba secara in vivo Formulasi obat baru Studi tentang instrumentasi untuk uji klinis Model Akuisisi Pengetahuan untuk keperluan diagnosis Techology Acceptance untuk SPK Klinis Prototype dan Pengujian software untuk SPK Klinis Prototype dan pengujian instrumentasi medis dan biomarker Identifikasi masalah kesehatan di masyarakat. SIG sebaran 10 besar penyakit di suatu wilayah Model untuk tatalaksana hidup sehat Ujicoba model pada sekelompok masyarakat Evaluasi Model Perumusan guideline tatalaksana budaya hidup sehat

Fakultas Teknologi Industri Prodi Teknik Informatika

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik dalam menentukan diagnosa yang tepat.

Prodi Teknik Industri

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik

SIG sebaran 10 besar penyakit di suatu wilayah Model Akuisisi Pengetahuan untuk keperluan diagnosis Studi metode-metode komputasi untuk data medis Sistem Informasi Medis (misal: rekam medis elektronik, accessibility for disables) Techology Acceptance untuk SPK Klinis Studi Ragam dialog untuk SPK Klinis Desain Model ragam Dialog untuk SPK Klinis Prototype dan Pengujian software untuk SPK Klinis Produksi dan pemasaran software untuk SPK Klinis Sistem Informasi Medis (misal: rekam medis elektronik, accessibility for disables) 85

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

dalam melakukan upaya pencegahan, diagnosa, dan tindakan terapeutik.

Prodi Teknik Elektro

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik dalam menentukan diagnosa yang tepat dan melakukan upaya pencegahan.

Prodi Teknik Mesin

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik dalam melakukan upaya pencegahan dan tindakan terapeutik.

Studi tentang aspek ergonomi Studi tentang design dan modelling simulation Prototype dan pengujian produk alat bantu kesehatan Produksi dan pemasaran produk alat bantu kesehatan Studi tentang instrumentasi untuk uji klinis Rancang bangun ECG cerdas Rancang bagun sistem telemedicine Rancang bangun wireless sensor network di Rumah Sakit Prototype dan pengujian instrumentasi medis dan biomarker Produksi dan pemasaran instrumentasi medis dan biomarker Studi tentang controller Studi tentang design dan modelling simulation Studi tentang controller Studi tentang bio-compatible materials Manufacturing Technology Prototype dan pengujian produk alat bantu kesehatan Produksi dan pemasaran produk alat bantu kesehatan

Fakultas MIPA Prodi Farmasi

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik dalam menentukan diagnosa yang tepat dan melakukan upaya pencegahan.

Prodi Statistika

Pencapaian keunggulan teknologi kesehatan untuk membantu tenaga medik dalam melakukan upaya pencegahan dan diagnosa yang tepat.

Formulasi obat baru Studi tentang biomarker klinis Studi tentang instrumentasi untuk uji klinis Prototype dan pengujian instrumentasi medis dan biomarker Produksi dan pemasaran instrumentasi medis dan biomarker SIG sebaran 10 besar penyakit di suatu wilayah Model Akuisisi Pengetahuan untuk keperluan diagnosis Ujicoba model pada sekelompok masyarakat Evaluasi model tatalaksana

86

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.2.7 Pengembangan Minyak Atisiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan Latar belakang penyusunan road-map ini didasarkan pada potensi sumber daya alam hayati yang termasuk ke dalam bahan alam minyak atsiri dan fitofarmaka

untuk

menghasilkan produk termasuk di dalamnya produk kesehatan (obat) yang efisien, minim efek samping serta murah dan terjangkau oleh masyarakat golongan ekonomi lemah. Faktor lain yang mendasari penyusunan road map ini adalah keberadaan pusat studi minyak atsiri (Center of Essential Oil Studies/CEOS) yang sangat potensial dalam pengembangan produk bahan atsiri serta beberapa penelitian fitofarmaka termasuk uji preklinisnya yang mengarah pada pengembangan teknologi formulasi yang efektif, ekonomis dan bermanfaat bagi masyarakat luas. Road map dibagi dalam pentahapan penelitian terdiri dari research and development (R&D), produksi, uji klinis dan pemasaran produk. Penelitian yang sering dilakukan pada perguruan tinggi umumnya berorientasi pada kepentingan akademik (ilmu untuk ilmu) dan berakhir menjadi tumpukan laporan di rak buku atau tambahan katalog di perpustakaan. Penelitian yang berorientasi pada produk untuk kepentingan masyarakat banyak (ilmu untuk masyarakat) dirasakan masih minim meskipun dalam penyusunan proposal penelitian, hal ini selalu disebutkan dalam bab pendahuluan. Universitas Islam Indonesia perlu mempelopori hal tersebut agar hasil-hasil penelitian dapat dirasakan manfaatnya oleh masayrakat luas. Penelitian dengan berbasis keunggulan lokal merupakan suatu hal yang sangat penting di dalam memilih topik dan jalur penelitian dengan melihat potensi kekayaan bangsa Indonesia yang beraneka ragam. Dalam hal kekayaan alam, bangsa Indonesia dikenal di seluruh dunia sebagai bangsa yang memiliki mega-biodiversity, keanekaragaman hayati yang luar biasa besar di mana tidak semua bangsa memilikinya. Hanya saja, hal tersebut hingga kini belum dapat mengangkat harkat dan martabatnya menjadi negara yang maju dengan potensi besar yang disandangnya. Penelitian di bidang eksakta, dua hal tersebut di atas yaitu asas manfaat dan besarnya potensi keragaman hayati yang dimiliki, seharusnya menjadi pendorong dalam penggalian sumber bahan baku yang unggul, bermanfaat dan bernilai tinggi dengan tidak melupakan kelangsungan hidup dan pemeliharaannya . Salah satu potensi yang diunggulkan yang berasal dari sumber daya alam hayati adalah tanaman atsiri dan tanaman obat. Keduanya dapat bersifat dwi tunggal di mana dijumpai tanaman yang dapat diambil minyak atsirinya sekaligus berfungsi sebagai sumber fitofarmaka dan sebaliknya di mana tanaman yang dikenal sebagai tanaman obat, dapat diambil minyak atsirinya.

87

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Dalam konteks penelitian yang berasaskan pada manfaat dan berorientasi pada kepentingan umum, road map pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan, sangat membutuhkan beragam bidang ilmu yang mendukung dan relevan dalam upaya untuk melakukan pengembangan-pengembangan yang dibutuhkan meskipun secara sekilas ilmu tersebut tidak berhubungang langsung dengan minyak atsiri dan fitofarmaka. Langkah ini sangat diperlukan mengingat luasnya ilmu yang dapat dimuarakan kepada road map pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan. Ilmu-ilmu seperti kimia anorganik, kimia fisik, komputasi (pemodelan struktur-aktivitasinteraksi), statistika, kimia material, analisis lingkungan dan ilmu-ilmu dasar lainnya sangat diperlukan untuk mendukung keberhasilan road map tersebut. Pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan didasarkan pada kenyataan bahwa bangsa Indonesia sangat kaya dengan potensi sumber daya alam hayati yang dapat menghasilkan produk-produk di bidang kesehatan yang dapat berupa ekstrak terstandar, isolat bioactive compound, bahan baku obat (herbal dan sintetik), sediaan obat (herbal dan sintetik), fitofarmaka, chemical mimics, derivatif senyawa kimiawi (fine chemicals). Pengembangan diarahkan pada penemuan dan pemanfaatan bioactive compound, obat herbal terstandar, new chemical entity (NCE) hingga fitofarmaka yang bekerja secara efisien, minim efek samping serta murah dan terjangkau oleh masyarakat semua golongan. Pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka dibagi dalam dua jangka, yaitu jangka pendek dan jangka panjang. Jangka pendek dibuat dalam periode 5 (lima) tahun dan jangka panjang dibuat dalam periode waktu 30 tahun (tahun 2012-2042). Pengembangan pada jangka panjang terbagi dalam 6 (enam) tahap. Setiap tahap yang direncanakan, dilakukan dengan mengikuti grand design tahapan yang disesuaikan untuk setiap jangka 5 tahunan (continuous update and upgrade). Tahapan lima tahunan berikutnya akan disusun grand design baru mengikuti kebutuhan eksternal dan kemampuan dukungan internal sehingga pengembangan jangka panjang dapat terwujud. Dengan keberadaan Pusat Studi Minyak Atsiri (Center of Essential Oil Studies/CEOS) dan Pusat Studi Obat Herbal (PSOH) Universitas Islam Indonesia yang sudah lama beraktivitas dalam pengembangan produk berbasis minyak atsiri dan penelitian fitofarmaka, maka berbagai harapan di atas akan semakin mudah untuk diwujudkan. Skematika road map lima tahun pertama pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan disajikan dalam Gambar 4.7.a - 4.7.b:

88

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Aspek ekonomi, teknologi informasi, psikologi dan hukum (HAKI)

Pemasaran dan Kerjasama

Produksi



Teknologi formulasi produk



Perijinan BPOM dan MUI

 Uji aktivitas dan toksisitas  Perijinan legal formal dan etik

Uji Pre klinik

 Kajian dan proses formulasi  Standarisasi dan analisis

Formulasi dan Standarisasi

   

R&D 2015

2016

 Kajian teoritik senyawa derivatif Skrining aktivitas fitokimia  Green chemistry and chemical engineering based Standarisasi bahan aktif studies Konversi kimia praktis dan formulasi bahan aktif Perolehan HAKI

2017

2018

2019

2020

Gambar 4.7.a Road Map Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan

89

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Skematika grand design 6 tahun pertama pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan disajikan dalam Gambar 4.7 berikut:

Gambar 4.7.b Rancangan Grand Design Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka Tahap Enam Tahun Pertama (2015-2020) Road map ini disusun dalam upaya pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi isolasi senyawa, pemurnian, sintesis, pemodelan senyawa, formulasi, produksi dan pengujian berbagai bahan aktif (marker compounds) di atas yang efektif, ekonomis dan bermanfaat bagi masyarakat luas. Dalam road map tahap pertama ini jangkauan dibatasi hingga tercapainya produk minyak atsiri yang memiliki manfaat di bidang peningkatan kesehatan dan dihasilkannya produk-produk Obat Herbal Terstandar (OHT). Produk OHT tidak hanya dalam bentuk “obat” seperti pemahaman umum, namun beragam produk yang memiliki manfaat dalam bidang kesehatan. Secara garis besar, tujuan yang ingin diwujudkan dari road map pada tahap 2015-2020 ini adalah dihasilkannya beragam produk seperti produk formulatif (fragrances, perfume, household), kosmetika kesehatan (lotion, spray, emulsi, liquid), obatobatan herbal, produk higienis dan sanitasi dan sebagainya yang terjangkau oleh masyarakat. Nantinya diharapkan adanya kerjasama dengan pihak luar yang dapat membantu produksi dari skala laboratorium ke skala industri. Secara individual maupun institusional, diharapkan pada setiap aspek penelitian yang memberikan peluang diperolehnya Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) seperti paten, merk dagang, hak cipta dan lain-lain agar diintensifkan perhatiannya. Dengan kerangka kerja tersebut diharapkan bidang-bidang ilmu yang dapat ter-inklusi di dalamnya sehingga saling mendukung dan menguatkan. Di samping itu juga langkah ini akan menjembatani aspek 90

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

aplikasi dari hasil-hasil penelitian yang berfokus pada minyak atsiri dan fitofarmaka melalui kajian atau penelitian yang bersifat fundamental. Misalnya kajian fundamental sifat-sifat senyawa dan perubahannya (termodinamika, kinetika dan mekanisme reaksi) yang tidak secara langsung menunjukkan keterkaitannya dengan produk-produk minyak atsiri dan fitofarmaka namun berperanan sangat penting dalam ranah keilmuan baik kimia, farmasi, teknik kimia, kedokteran, biologi. Termasuk juga aspek legal formal dan etika yang membutuhkan keberadaan ilmu hukum, ilmu syariah, psikologi dan ilmu-ilmu aplikatif yang lain. Untuk memperjelas dan mendukung terlaksananya seluruh kegiatan yang tertuang dalam grand design dan road map pengembangan minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan, maka kerangka kerja (frame work) dari Pusat Studi Minyak Atsiri (Center of Essential Oil Studies/CEOS) dan Pusat Studi Obat Herbal (PSOH) Universitas Islam Indonesia dapat dijadikan rujukan untuk menyusun topik dan sub topik penelitian seperti Tabel 4.12 berikut :

91

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.7 Tahapan Pelaksanaan dan Topik Unggulan Road Map Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan Topik

Bahan baku

Analisis Kualitas dan Standarisasi

Konversi Senyawa berbasis Green Chemistry and Chemical Engineering Based

Sub topik

Skrining biologi tanaman atsiri Kajian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi budidaya dan tanaman obat dan jenis tanaman terhadap kandungan bahan aktif 1. Skala laboratorium Metode Isolasi 2. Skala semi industri 1. Instrumen analisis dan standarisasi Penyusunan Standar Mutu 2. Metode analisis dan standarisasi Bahan 3. Pembuatan data base hasil riset Studi bioaktivitas Pengujian aktivitas ekstrak terstandar, isolat, fraksi dari (standardized bioassay) minyak atsiri dan tanaman obat 1. Pengarahan pada berbagai senyawa turunan dengan metode sintesis laboratorium yang ramah lingkungan dan Skala laboratorium bersifat green chemistry atau dengan komputasi kimia seperti HKSA/QSAR, pemodelan struktur, interaksi, dll. 2. Perolehan HAKI

Kimia, statistik, farmasi, biologi, teknik kimia Kimia, farmasi, teknik kimia Kimia, statistik, farmasi, teknik kimia Kimia, farmasi, biologi, kedokteran Kimia, statistik, komputasi, farmasi

1. Pengarahan pada produksi massal bahan aktif fitokimia Teknik Skala industri

yang terbukti memiliki aktivitas biologi yang teruji. 2. Perolehan HAKI

1. Studi yang di antaranya meliputi :

Formulasi produk kesehatan yang halal

Bidang Keilmuwan

Uraian kegiatan

Studi bahan aktif dan bahan terstandar

 Pengkajian tentang konsentrasi / dosis aman  Penelitian tentang interaksi bahan aktif dengan reseptor, lingkungan dan lain-lain. 2. Pembuatan produk formulatif yang halal :  Tidak menggunakan bahan-bahan yang diharamkan  Tidak menghasilkan produk yang diharamkan dan bertentangan dengan hukum formal 3. Perolehan HAKI 92

kimia, teknik industri, kimia, komputasi enjiinering Kimia, komputasi, kedokteran, ilmu syariah

farmasi,

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Topik

Sub topik Diversifikasi teknologi formulasi

Uraian kegiatan

Bidang Keilmuwan

1. Pengkajian bentuk sediaan, teknologi kemasan dan Kimia, farmasi, teknik kimia preparasi produk sebelum dipasarkan. 2. Perolehan HAKI

1. Metodologi pengujian pre klinik yang memenuhi standar Farmasi, Pengujian skala laboratorium Uji pre klinik Legal formal dan etika penelitian/pengujian Produksi dan pemasaran

Kerjasama institusi dan industri

bioassay internasional 2. Perluasan dimensi pengujian pada tingkat maksimal yang diijinkan Mendapatkan sertifikasi, legalitas dan pernyataan kesesuaian uji pre klinik dari lembaga yang terstandarisasi secara nasional Proses produksi skala laboratorium dan mencari dukungan pihak luar untuk produksi dalam skala lebih besar.

93

kedokteran,

hukum,

psikologi

Farmasi, kedokteran, hukum

Teknik kimia, kimia, ekonomi

teknik

industri,

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

4.3

Indikator Kinerja Utama Table 4.8 Indikator Kinerja Tahun 2016-2020 No 1 2 3 4 5 6 8 9 10

Indikator Kinerja Jumlah publikasi ilmiah jurnal internasional yang dihasilkan setiap tahun Jumlah publikasi ilmiah jurnal nasional terakreditasi yang dihasilkan setiap tahun Jumlah publikasi ilmiah jurnal nasional tidak terakreditasi yang dihasilkan setiap tahun Jumlah publikasi ilmiah dalam prosiding seminar yang dihasilkan setiap tahun Jumlah buku yang dihasilkan setiap tahun Jumlah patent terdaftar yang dihasilkan Jumlah produk teknologi, kebijakan dan desain yang dihasilkan Persentase (%) produk teknologi, kebijakan dan desain yang terimplementasikan di masyarakat Persentase (%) penelitian dosen yang melibatkan mahasiswa S1, S2&S3

94

Base Line 2015

Target Capaian 2017 2018 2019

2016

103

41

46

51

56

61

16

63

69

75

81

87

86

75

80

85

90

95

284

270

280

290

300

310

57 10

82 6

89 8

97 10

104 12

111 14

45

140

150

160

170

180

30%

40%

50%

60%

70%

80%

40%

50%

60%

70%

80%

90%

2020

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Tabel 4.9 Rencana Pendanaan Penelitian (dalam milyar Rp) Tahun

Alokasi Sumber Dana Internal UII

2016

2017

2018

2019

2020

Program Penelitian Unggulan* 1,00

Program Penelitian Unggulan** 0,50

Ditlitabmas Dikti Kemendiknas

1,00

0,75

Lain-lain***

2,00

1,00

Internal UII

1,30

0,65

Ditlitabmas Dikti Kemendiknas

1,50

1,00

Lain-lain***

2,50

1,25

Internal UII

1,60

0,80

Ditlitabmas Dikti Kemendiknas

2,00

1,50

Lain-lain***

3,00

1,50

Internal UII

1,90

0,95

Ditlitabmas Dikti Kemendiknas

2,50

2,00

Lain-lain***

3,50

1,75

Internal UII

2,20

1,10

Ditlitabmas Dikti Kemendiknas

3,00 4,00

2,50 2,00

Lain-lain***

Non

Jumlah Dana

6,25

8,20

10,40

12,60

14,8

* Program unggulan UII (1. Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami, 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan berbasis Keadilan, 3. Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif berbasis Wirausaha dan Etika berdaya Saing Global, 4. Pengembangan Permukiman yang Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana, 5. Pengembangan Virtual Environment (VE) untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis, 6. Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik, 7. Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan) ** Program penelitian multi tahun (hibah bersaing, fundamental, pekerti, pasca sarjana, RAPID, disertasi Doktor) *** Kemenristek, pemerintah daerah, industri, lembaga internasional

95

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

BAB V POLA PELAKSANAAN, PEMANTAUAN, EVALUASI DAN DISEMINASI

Pelaksanaan penelitian unggulan sesuai dengan Renstra Penelitian UII 2016-2020 mengikuti jadual pelaksanaan yang telah diuraikan di dalam Bab IV. Adapun uraian detail pelaksanaan Renstra Penelitian UII 2016-2020 dirangkum di dalam Tabel 5.1 berikut; Tabel 5.1 Skenario Proses Pelaksanaan Renstra Penelitian UII 2016-2020 Skenario Proses Pelaksanaan Bidang Unggulan 2016 1. Pengembangan Model Peningkatan Kualitas Hidup Islami

Analisis teks: 1) Kualitas hidup dalam Nash 2) Kontekstualisasi maqaashid al Syari’ah;

2017

2018

2019-2020

Instrumentasi: 1) Model kesehatan mental dan perilaku berbasis nilai-nilai Islam 2) Model penguatan keluarga berbasis nilai-nilai Islam; 3) Model kepemimpinan kenabian (prophetic leadership) 4) Organisasi yang berorientasi pada work-life balance 5) Kehidupan sosial dan pendidikan yang berkarakter

Intervensi: 1) Konstruksi perangkat diagnosis dan intervensi psikologis berbasis nilai-nilai Islam; 2) Intervensi keluarga berbasis nilai-nilai Islam; 3) Konstruksi perangkat diagnosis dan intervensi kepemimpinan kenabian bagi organisasi; 4) Faktor personal dan organisasional yang terkait dengan WorkLife Balance;

Analisis dan Formulasi Kebijakan: 1) Formulasi kebijakan dan strandarisasi terkait layanan bagi kasus gangguan jiwa; 2) Integrasi pendidikan penguatan keluarga dalam UU Perkawinan di Indonesia; 3) Sistem seleksi dan evaluasi kepemimpinan pejabat publik di Indonesia; 4) Formulasi kebijakan organisasi publik yang family friendly; 5) Kebijakan pengembangan tenaga pendidik di Indonesia; 6) Kebijakan sistem pendidikan formal dan non formal di Indonesia; 7) Sistem mitigasi dan rehabilitasi bencana yang memberdayakan komunitas rentan bencana; 8) Kebijakan pencegahan dan resolusi konflik

96

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Skenario Proses Pelaksanaan Bidang Unggulan 2016

2017 masyarakat madani 6) Mitigasi dan rehabilitasi bencana berbasis religiositas 7) Resolusi konflik di Indonesia

2018 Domain personal, organisasional dan Dukungan sosial yang menjamin keberhasilan dalam pendidikan formal; 6) Intervensi personal dan komunitas menuju masyarakat yang resilien terhadap bencana; 7) Intervensi personal, keluarga dan sosial menuju perilaku masyarakat yang berorientasi pada perdamaian 5)

97

2019-2020

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 Korupsi Tahun 2016: Tahun 2014:  Masih kuatnya budaya Salah satu faktor utama dari 1. Budaya organisasi sebagai sumber organisasi yang toleran rasionalisasi korupsi terhadap korupsi di Indonesia munculnya korupsi di Indonesia adalah karena adanya "rasionalisasi" 2. Pembentukan budaya organisasi  Masih cukup tingginya yang bersumber dari budaya atau yang bersih dan transparan dalam peluang melakukan korupsi kebiasaan ditempat pelaku korupsi pemberantasan korupsi di Indonesia berkerja. 3. Redefinisi Korupsi dalam upaya  Masih kurang beratnya pencarian solusi sanksi terhadap pelaku Tahun 2017: Tahun 2015: korupsi di Indonesia Salah satu faktor utama dari 1. Identifikasi faktor – faktor  Masih tingginya "perceived munculnya korupsi di Indonesia penyebab munculnya kesempatan net-benefit" dari korupsi di adalah faktor kesempatan yang tindak korupsi di Indonesia Indonesia  Gaya hidup berlebih-lebihan berasal dari berbagai sumber seperti 2. Model situational crime prevention untuk pencegahan korupsi di dari para pejabat di Indonesia kurang kuatnya pengendalian internal organisasi Indonesia Tahun 2018: Tahun 2016: Sanksi yang ringan kepada para Model sanksi bagi koruptor di koruptor dibandingkan dengan Indonesia dan perbandingan kerugian negara yang diakibatkan dengan negara lain. dari tindak korupsi kurang memberikan efek jera bagi koruptor dan calon koruptor Tahun 2019: Tahun 2017: Masih tingginya anggapan diantara 1. “cost” dan “benefit” pelaku para koruptor bahwa keuntungan korupsi dan upaya meminimalisir melakukan korupsi di Indonesia bagi “perceived net-benefit” tindak pelaku masih lebih besar daripada korupsi di Indonesia resiko dan kerugiannnya. 2. Konsumerisme sebagai faktor 98

Output/Produk Model Kebijakan tentang Pencegahan dan Penanggulangan Korupsi berbasis Keadilan

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 Politisi dan pejabat di Indonesia motivasi tindak korupsi di sering terlihat hidup dengan Indonesia bermewh - mewahan melebihi 3. Membangun pola pikir hidup kemampuan finansialnya. sederhana sebagai bagian upaya pencegahan tindak korupsi di Indonesia Terorisme Kejahatan terorisme merupakan Tahun 2016: Tahun 2014: salah satu jenis kejatan Mengidentifikasi Akar Persoalan Latar Sosial Ekonomi, Psikologis, kemanusiaan yang tergolong Terorisme Teks Agama, dan Politik di Balik extra ordinary crime, sehingga Terorisme membutuhkan penanganan yang Tahun 2017: Tahun 2015: serius dan ekstra akan tetapi Mengidentifikasi Pola Penanganan 1. Kebijakan Penanganan Terorisme tetap mengacu pada koridor Terorisme oleh Negara oleh Negara penghargaan nilai Kemanusiaan 2. Kelebihan dan kekurangan Pola dan Keadilan Penanganan Terorisme oleh Negara Tahun 2018: Tahun 2016: Mengidentifikasi Isu Cross Border, 1. Pola Terorisme Lintas Negara Baik dalam Hal Tindak Pidana terkait ideologi dan kerjasama Terorisme dan Pola Penanganan Internasional oleh Negara 2. Skema Kontra Terorisme Internasional Tahun 2019: Tahun 2017: Merumuskan Model Penanganan 1. Model Pendekatan yang Dapat Terorisme yang Adil dan Manusiawi Digunakan Untuk Mereduksi Nalar Terorisme 2. Model Penanganan Terorisme yang Dapat Digunakan Oleh Negara Narkoba Rasionalisasi tentang Tahun 2016: Tahun 2014: 99

Output/Produk

Model Kebijakan Pencegahan dan Penanggualangan Kejahatan Terorisme berbasis Keadilan di Indonesia

Model Kebijakan

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 manajemen Narkoba yang tidak Penyalahgunaan Narkoba makin 1. Faktor-faktor penyebab pemakaian jelas baik di bidang kesehatan meningkat narkoba di masyarakat dan jenisdan hukum sehingga sering jenis narkoba yang digunakan membingungkan serta menjadi 2. Masa depan drug users perdebatan di kalangan Tahun 2017: Tahun 2015: masyarakat luas. Merebaknya pemakaian narkoba di Faktor-faktor penyebab kalangan artis, birokrat, pejabat, meningkatnya pemakaian dan penegak hukum, tenaga kesehatan, beredarnya narkoba di kalangan dan di kalangan remaja maupun masyarakat luas masyarakat luas Tahun 2018: Tahun 2016: Tindak pencegahan yang telah 1. Efektifitas UU narkoba (UU wajib dilakukan belum membuahkan hasil lapor, BNN, rehabilitasi, PTRM, yang memuaskan UU psikotropika, UU kesehatan, Farmasi dan penegak hukum) 2. Dampak medis penyalahgunaan narkoba Tahun 2019: Tahun 2017: Upaya preventive lebih baik dari Peran para ahli, media masa dan pada tindakan curative/rehabilitative keluarga dalam upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba Human 5. Semakin meningkat Tahun 2016: Tahun 2014: Trafficking perdagangan manusia Bagaimana keberadaan Instrumen 1. Meninjau dan mengevaluasi merupakan kejahatan Hukum dan HAM (Internasional dan Instrumen Hukum dan HAM kemanusiaan (human Nasional) terkait dengan (Internasional yang diratifikasi di trafficking) dan kejahatan pengaturannya (Legal Subtantive). Indonesia dan negara sahabat. Lintas Negara Penyediaan tenaga kerja ke luar 2. Produk hukum nasional (Transnational Organized negeri TKI/W dan timbulnya pengaturannya (Legal Crime). praktek perbudakan moderen dan Subtantive)terkait dengan 6. Indonesia tergolong negara perdagangan manusia? (Kajian pencegahan dan penindakan 100

Output/Produk tentang Pencegahan dan Penanggulangan Narkoba yang Jelas di Bidang Kesehatan dan Hukum Berbasis pada Keadilan

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 paling banyak dalam hal normatif, dokumen, dan bahanpenyediaan tenaga kerja ke luar perdagangan manusia yaitu bahan non hukum lainnya di negeri TKI/W dan timbulnya sebesar 4,332 (juta) diantara perpustakaan) praktek perdagangan manusia. negara Cambodia, 3. Kepastian hukum, tugas, fungsi, Myanmar, Colombia, kewenangan dan tanggung jawab Uzbakistan, Ukrania, dan aparat pemerintah dan penegak Maldova. (International hukum. Organization for Migration Tahun 2017: Tahun 2015: (IOM) 2005-2012) Bagaimana pemerintah pusat dan 1. Konsistensi pemerintah pusat 7. Korban pada umumnya daerah konsisten dalam (Kementerian Perburuhan dan perempuan 3,768 (juta) dan mengimplementasikan (meratifikasi Transmigrasi, Kementerian Luar laki2 564 (ribu) Jenis konvensi atau perjanjian Negeri) LPJ TKI, BNPTKI dan Perdagangan Manusia, internasional dan HAM), sebagai Pemerintah Daerah, serta penegak “TKI sebagai Perbudakan bagian hukum nasional dan hukum (Legal Structure) dalam Moderen (Gabe Nurcahyo peraturan kebijakan lainnya untuk merealisasikan peraturan hukum 2012)”, TKI/W (Domestic merealisasikannya penuh kepastian Internasional dan nasional serta Workers) 2,305 (53,21%), hukum dan kemanfaatan? (Kajian 2. Mengidentifikasi faktor faktor Pelayan Toko/Hotel Pustaka dan Lapangan (Field Work) penghambat dan pendukung, (waitress), 561 (ratus ribu), dihadapi oleh pemerintah dan dijadikan Pelacur (Forced mitra-mitranya, baik internal Prostitution), 694 (ratus maupun eksternal dalam ribu), 16,02%, dan Pekerja perekrutan dan pengiriman serta Sek (sex workers) 50,000 3. Menentukan model pencegahan (puluh ribu), dan dan standar pengawasan terkait perdagangan bayi, sekitar perekrutan, pengiriman, dan (baby sellers) 5000, 0,12). perlindungan TKI serta 8. Kelemahan Instrumen penyimpangannya hukum internasional dan Tahun 2018: Tahun 2016: hukum serta kebijakan Mengapa dan bagaimana praktek 1. Mengidentifikasi jenis-jenis nasional dalam perdagangan manusia tumbuh dan perdagangan manusia serta praktik menanggulangi kejahatan berkemband id daerah-daerah perbudakan moderen dan 101

Output/Produk

Model dan Pedoman Kebijakan (Konsep Strategis dan Metode) Pencegahan dan Penanggulangan “Perbudakan Moderen” serta Perdagangan Manusia berbasis Hukum Berkeadilan di Indonesia

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 perdagangan manusia dan tertentu (Jawa Barat, Pekan Baru, perdagangan manusia. belum efektifnya peran dan wilayah perbatasan (Penelitian 2. Merumuskan hubungan sebab aparat pemerintah dan Lapangan) akibat sebagai faktor pengaruh penegak hukum RI dalam internal dan eksternal sehingga mencegah dan timbul perdagangan manusia di menanggulangi kejahatan Jawa Barat, Pekan Baru, dan perdagangan manusia wilayah perbatasan. 3. Merumuskan model pencegahan dan penindakan termasuk sanksi atas pelaku perdagangan manusia Tahun 2019: Tahun 2017: Apa urgensi adanya pedoman 1. Pedoman standar pencegahan dan standar pencegahan dan penanggulangan praktik penanggulangan praktik pengiriman pengiriman TKI/W ke luar negeri TKI/W ke luar negeri yang hak-hak yang hak-hak dasarnya terlindungi dasarnya terlindungi secara baik dan secara baik dan benar. benar berbasis berkeadilan? 2. Menegaskan pentingnya kerjasama (Semiloka, Workshop, dan terpadu antar aparat pemerintah Penyusunan Executive Summary) terkait serta penegak hukum dalam pencegahan dan penanggulangan TKI menjadi korban perbudakan modern dan perdagangan manusia, termasuk peningkatan pembuatan MoU dengan negara-negara pihak. 3. Merekomendasikan model dan kebijakan melalui amandemen UU Perburuhan dan yang terkait serta model pencegahan penindakan dan penghukuman oleh penegak hukum, khususnya di wilayah perbatasan terhadap pelaku 102

Output/Produk

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 2. Sistem Penyelenggaraan Negara Anti Kejahatan Kemanusiaan Berbasis Keadilan Sub Tema Permsalahan Umum Permasalahan Khusus 2016-2020 Topik Unggulan 2016-2020 kejahatan perdagangan manusia.

Output/Produk

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 3. Pengembangan Industri Ekonomi Kreatif Berbasis Wirausaha dan Etika Berdaya Saing Global Memperkuan efisiensi dan daya Nilai-nilai Pemetaan kebutuhan kewirausahaan saing industri kreatif Pengembangan model industri kreatif dan etika pada industri kreatif unggulan berdaya saing global 2015-2016 2017-2018 2019-2020 Menyusun profil industri ekonomi kreatif Peningkatan kreatifivitas dan inovasi Menyusun model-model pengembangan berkearifan lokal pada industri ekonomi kreatif industri ekonomi kreatif unggulan Pemetaan industri ekonomi kreatif Peningkatan pemanfaatan teknologi Peningkatan kewirausahaan berdaya saing Kewirausahaan berbasis prinsip syariah pada industri ekonomi kreatif global Kajian terhadap kebutuhan kewirausahaan pada industri ekonomi Peningkatan sistem manajemen dan kreatif keuangan pada industri ekonomi kreatif Kajian terhadap konsep operasional nilai Mengembangkan konsep insentif Mewujudkan konsep terintegrasi aspek spiritual dalam wirausaha dan bisnis kepatuhan pada etika dan prinsip etika dan daya saing global syariah Ketentuan etika dan Peningkatan pemahaman masyarakat Meningkatkan pengawasan kepatuhan syariah terhadap etika dan prinsip syariah dalam etika dan prinsip syariah bisnis Menyusun norma syariah dan kode etik dalam kewirausahaan dan bisnis Memetakan kondisi konsep tata kelola Penguatan tata kelola pada industri Pilot project industri ekonomi kreatif pada industri ekonomi kreatif ekonomi kreatif unggulan berkearifan lokal Tata Kelola dan Daya Saing Pemetaan daya saing industri ekonomi Penguatan daya saing nasional pada Penguatan daya saing global pada industri kreatif industri ekonomi kreatif ekonomi kreatif 103

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 4. Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana Program Studi Topik Unggulan 2016 2017 2018 2019 Program studi di klaster Konsep & desain Rancangan & Pembangunan Rekayasa Desain & Teknologi prototip rumah & prototip rumah citra rumah teknik & permukiman cerdas & lestari cerdas, teknologi cerdas, lestari & komunitas tanggap bencana. cerdas dan lestari Pengembangan material dasar (dari Pengembangan material bangunan, bangunan, perabot hingga kain untuk perabot lanjut. fashion). Pengembangan sistem-sistem pendukung: Industrialisasi hasil inovasi sistem informasi, otomasi, komunikasi, (desain, sistem dan infrastruktur, sumber energi, air & udara serta tanaman material) dan rekayasa lahan. Rancangan sistem struktur, konstruksi dan Pengembangan skala: dari infrastruktur tanggap bencana permukiman hingga kota sehat, lestari dan tanggap bencana. Pengembangan Pengembangan Pengembangan jejaring material finishing standar baru untuk pendukung & fashioning desain, sistem, struktur dan infrastruktur, material Program studi di Klaster Konsep rekayasa Rekayasa perilaku Penyiapan lahan & komunitas Agama dan Humaniora sosial komunitas dan nilai baru. 104

2020 Survei pasar, kebutuhan dan keinginan terhadap produk rekayasa yang menjadi fokus.

Sistem cerdas untuk perumahan

Indikator Akhir 2020 Adanya prototip rumah cerdas

Adanya prototip sistem dan infrastruktur cerdas untuk skala rumah dan kawasan

Infrastruktur cerdas untuk permukiman

Real estate berbasis rumah dan infrastruktur

Adanya komunitas

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 4. Pengembangan Permukiman Cerdas, Lestari, dan Tanggap Bencana Program Studi Topik Unggulan 2016 2017 2018 2019 cerdas, lestari & Rekayasa finansial tanggap bencana. Tata nilai, perilaku, kesadaran, masyarakat Rekayasa sosial dan legal terhadap perubahan pola penghunian, termasuk kesadaran hukum Klaster Ilmu Alam dan Kesehatan & Teknik penyehatan lingkungan. Kesehatan penyehatan Pemanfaatan tanaman sebagai pendukung permukiman. lingkungan Semua klaster (multi Rancangan permukiman terintegrasi, Konstruksi dan Rekayasa disiplin) mandiri manajemen teknik & konstruksi teknologi

Bidang Unggulan 3. Pengembangan Virtual Environment untuk Pendidikan, Pemerintahan, dan Bisnis

2020 cerdas. Rumah susun cerdas

Lingkungan sehat dan perilaku sehat Survei pasar, kebutuhan dan keinginan terhadap produk rekayasa yang menjadi fokus.

Skenario Proses Pelaksanaan 2016 2017 2018 2019  Kajian inovasi tentang virtual environment  Konstruk/konsep,  Penerapan dan untuk mendukung terwujudnya excellent model/desain, simulasi pemanfaatan teaching di semua satuan tingkat pendidikan metode dan virtual environment instalasi yang sebagai upaya untuk  Kajian inovasi tentang virtual environment digunakan dalam mendukung yang mendukung efisiensi, akuntablitas dan pengembangan dan terwujudnya excellent transparansi lembaga pemerintah di semua penggunaan virtual teaching di semua tingkatan environment untuk satuan tingkat  Kajian inovasi tentang virtual environment pendidikan, pendidikan untuk mendukung proses bisnis organisasi pemerintahan, dan  Penerapan dan yang lebih efisien dan ramping bisnis simulasi pemanfaatan virtual environment yang mendukung 105

Indikator Akhir 2020 yang mengadopsi model rekayasa yang diunggulkan

2020  Virtual environment yang berdaya guna bagi pendidikan, pemerintahan, dan bisnis.  Unit layanan konsultasi dan produk Virtual environment bagi dunia pendidikan, pemerintahan, dan bisnis.

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan

No 1.

2.

3.

4.

5.

2016

2017

Skenario Proses Pelaksanaan 2018 2019 efisiensi, akuntablitas dan transparansi lembaga pemerintah di semua tingkatan  Penerapan dan simulasi pemanfataan virtual environment dalam bisnis organisasi yang lebih efisien dan ramping

2020

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 6. Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Tahun Penelitian 2016 Penelitian Dasar untuk memahami karakteristik kesehatan masyarakat, SIG sebaran penyakit, pola nutrisi, identifikasi zat aktif untuk terapi, pemodelan akuisisi pengetahuan, metode komputasi data medis, SI medis, technology acceptance SPK Kilinis, studi tentang ragam dialog, desain model ragam dialog, identifikasi biomarker, ECG cerdas, telemedicine, wireless sensor network, studi aspek ergonomi, studi tentang biomaterials dan kontroller, studi tentang design dan modelling simuation untuk alat bantu kesehatan. 2017 Penelitian Dasar untuk memahami karakteristik kesehatan masyarakat, SIG sebaran penyakit, pola nutrisi, model tatalaksana hidup sehat, identifikasi zat aktif untuk terapi, ujicoba secara in vitro, pemodelan akuisisi pengetahuan, metode komputasi data medis, SI medis, technology acceptance SPK Kilinis, studi tentang ragam dialog, desain model ragam dialog, identifikasi biomarker, ECG cerdas, telemedicine, wireless sensor network, studi aspek ergonomi, studi tentang biomaterials dan kontroller, studi tentang design dan modelling simuation untuk alat bantu kesehatan, manufacturing technology. 2018 Penelitian tentang model tatalaksana hidup sehat, ujicoba model pada sekelompok masyarakat, ujicoba secara in vitro, ujicoba secara in vivo, pemodelan akuisisi pengetahuan, metode komputasi data medis, SI medis, technology acceptance SPK Kilinis, studi tentang ragam dialog, desain model ragam dialog, identifikasi biomarker, ECG cerdas, telemedicine, wireless sensor network, studi tentang biomaterials dan kontroller, manufacturing technology. 2019 Penelitian tentang pengujian model pada sekelompok masyarakat, evaluasi model, perumusan guideline tatalaksana hidup sehat, ujicoba secara in vitro, ujicoba secara in vivo, formulasi obat baru, prototype dan pengujian untuk: (i) software SPK Klinis, (ii) instrumentasi medis dan biomarker, dan (iii) alat bantu kesehatan. 2020 Penelitian tentang evaluasi model, perumusan guideline tatalaksana hidup sehat, ujicoba secara in vivo, formulasi obat baru, 106

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

No

Bidang Unggulan Skenario Proses Pelaksanaan 6. Pengembangan Teknologi Kesehatan untuk Pencegahan, Diagnostik, dan Terapeutik Tahun Penelitian produksi dan dan pemasaran untuk: (i) software SPK Klinis, (ii) instrumentasi medis dan biomarker, dan (iii) alat bantu kesehatan.

Bidang Unggulan 7. Pengembangan Minyak Atsiri dan Fitofarmaka untuk Peningkatan Kesehatan

2016 - Metode eksplorasi, ekstraksi dan isolasi senyawa aktif fitofarmaka dan minyak atsiri (Prodi Farmasi, Prodi Teknik Kimia, Prodi Kimia) - Teknologi Konversi senyawa hasil isolasi (Teknik Kimia, Prodi Kimia (Material)

2017 - Uji aktivitas in vitro dan in vivo senyawa aktif pada beberapa hewan uji, uji toksisitas (Prodi Farmasi dan kedokteran) - Uji aktivitas senyawa komponen atsiri dan turunannya pada target - (uji organoleptik, uji stabilitas, uji target pestisida) - Pemodelan aktivitas senyawa aktif (QSAR dan QSPR) - (Prodi Kimia, Prodi Teknik informatika, Prodi Statistika)

Skenario Proses Pelaksanaan 2018 2019 - Uji klinis produk simulasi - Formulasi produk fitofarmaka minyak atsiri: pestisida, perfumeris, - (Prodi Kedokteran, Prodi toiletris, kosmetik Psikologi, Prodi (Farmasi, Kimia, Komunikasi, Prodi Teknik Kimia, Statistika) Material) - Uji coba produk atsiri dan - Analisis ekonomi dan Stabilitasnya optimalisasi produksi - (Prodi Komunikasi, Prodi (Prodi Teknik Kimia, Prodi Psikologi, Manajemen Industri, Prodi Syariah, Prodi Informatika, Ekonomi Tarbiyah, Prodi Statistika dan Bisnis) - Teknologi formulasi dan sediaan obat herbal - (Prodi farmasi, Prodi - Kajian ekonomi dan Kimia, Kedokteran, Prodi metode pemasaran Teknik Manajemen obat dan produk atsiri Industri, Prodi (Prodi Ekonomi, Komunikasi) Ekonomi Islam, Prodi - Teknologi produksi Komunikasi, Prodi minyak atsiri yang dapat Psikologi, Prodi memenuhi kebutuhan Hukum, Teknik masyarakat( misal: manajemen industri, pestisida, parfum, 107

2020 - Diperoleh Obat Herbal Terstandar minyak atsiri dan fitofarmaka untuk peningkatan kesehatan - Pemasaran produk fitofarmaka dan atsiri yang sesuai syariah, kontinu, menghasilkan lapangan kerja baru dan menjangkau masyarakat ekonomi lemah

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020

Bidang Unggulan

2016

2017

Skenario Proses Pelaksanaan 2018 toiletries, kosmetika) - (Prodi Kimia, Teknik Kimia, Teknik Mesin, Teknik Lingkungan)

108

2019 Prodi Statistika)

2020

RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020 BAB VI

PENUTUP Syukur Alhamdulillah, Renstra Penelitian

UII 2016-2020 telah berhasil disusun

dengan segenap kelemahan dan kelebihannya. Renstra Penelitian UII 2016-2020 ini dijadikan sebagai panduan pelaksanaan semua program yang terkait penelitian unggulan di UII. Pada proses implementasi, peran kesiapan organisasi dan sumber daya manusia menduduki posisi yang amat penting. Kesehatan organisasi beserta segenap dosen/peneliti harus diupayakan dalam kondisi prima. Segala aspek yang menyangkut terciptanya lingkungan kerja yang kondusif serta terciptanya peningkatan produktivitas kerja, baik produktivitas dosen/peneliti secara khusus maupun produktivitas kerja organisasi secara umum, harus menjadi perhatian utama. Selanjutnya, untuk menjaga proses implementasi berjalan sesuai dengan yang telah ditetapkan, maka kegiatan evaluasi beserta tindakan pembetulan/penyesuaian (corrective actions), jika memang diperlukan, harus dijadikan agenda kerja yang tak terpisahkan dalam mengelola UII. Demikian Renstra Penelitian UII 2016-2020 ini disusun semoga bermanfaat bagi pengembangan dan kemajuan penelitian di UII khususnya dan berdampak positif bagi bangsa Indonesia.

109

(RENSTRA PENELITIAN) 2016 -2020.pdf

Page 1 of 121. RENCANA STRATEGIS PENELITIAN. UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA. 2016 – 2020. YOGYAKARTA. 2016. Page 1 of 121. Page 2 of 121. RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020. ii. Page 2 of 121. Page 3 of 121. RENSTRA PENELITIAN UII 2016-2020. iii. Page 3 of 121. SK_Universitas_Islam_Indonesia ...

4MB Sizes 3 Downloads 238 Views

Recommend Documents

RENSTRA-ITS.pdf
Page 1 of 6. STRATEGI ITS. Visi-Misi ITS. Misi ITS di Bidang Pendidikan. a. Menyelenggarakan pendidikan tinggi berbasis teknologi informasi dan komunikasi.

RENSTRA FKIP 2015-2020.pdf
dipandang perlu adanya suatu rencana strategis yang. merupakan landasan pada penyusunan rencana operasional. pencapaian visi, misi, tujuan pendidikan ...

RENSTRA-ITS.pdf
Page 1 of 6. STRATEGI ITS. Visi-Misi ITS. Misi ITS di Bidang Pendidikan. a. Menyelenggarakan pendidikan tinggi berbasis teknologi informasi dan komunikasi.

Penelitian dpp-spp2016.pdf
Page 1 of 1. Penelitian dpp-spp2016.pdf. Penelitian dpp-spp2016.pdf. Open. Extract. Open with. Sign In. Main menu. Displaying Penelitian dpp-spp2016.pdf.

CONTOH-PROPOSAL-PENELITIAN-ILMIAH.pdf
ditansmisikan melalui pertumbuhan ekonomi dengan proxy Industrial Production Index. (IPI). Selanjutnya ... CONTOH-PROPOSAL-PENELITIAN-ILMIAH.pdf.

RENSTRA BKPMD PROV. SULSEL.pdf
Ir. MUHAMMAD ARIFIN DAUD, M. Si. Page 3 of 85. RENSTRA BKPMD PROV. SULSEL.pdf. RENSTRA BKPMD PROV. SULSEL.pdf. Open. Extract. Open with.

CONTOH-PROPOSAL-PENELITIAN-ILMIAH.pdf
Try one of the apps below to open or edit this item. CONTOH-PROPOSAL-PENELITIAN-ILMIAH.pdf. CONTOH-PROPOSAL-PENELITIAN-ILMIAH.pdf. Open.

penelitian dpp-spp 2015.pdf
Dyah Eko Hapsari, M.Hum. Briza H. Watnaya. 16 201106 810414 2 000 Fatmawati, M.Sn. Siti Zurinani, M.A. Lina Agnesia 7,000,000 1277/UN10.12/LT/2015.

Metode penelitian-1.pdf
Thomas C. Kinnear and James R. Taylor., RISET PEMASARAN, Jilid 1 dan Jilid. 2 (terjemahan), Edisi ke-3, Penerbit Erlangga, 1995. • Fred N. Kerlinger, "FOUNDATION OF BEHAVIORAL RESEARCH", Holt- Rinehart-Winston (HRW) Publisher, New York. Page 1 of 1

Renstra Kemenkes 2015-2019.pdf
KEMENTERIAN KESEHATAN. REPUBLIK INDONESIA. Page 3 of 248. Renstra Kemenkes 2015-2019.pdf. Renstra Kemenkes 2015-2019.pdf. Open. Extract.

RENSTRA 2015-2019.pdf
Page 1 of 17. RENCANA STRATEGIS (RENSTRA). PENGADILAN AGAMA TANJUNG. TAHUN 2015 - 2019. PENGADILAN AGAMA TANJUNG. Jl. Tanjung ...

RENSTRA 2015-2019.pdf
mendukung visi Mahkamah Syar'iyah Lhokseumawe yaitu “ Mendukung. Terwujudnya Peradilan yang Agung di Lingkungan Mahkamah Syar'iyah.

Renstra 2015-2019.pdf
Page 2 of 34. Wangsit Siliwangi. Sing saha bae anu ngagunakeun. ngaran Siliwangi atawa ngarasa jadi. sekeseler Siliwangi, manehna bakal. nanjung hirupna, bakal mulya. gumelarna, kawangikeun sabuana. Panca Tengah lamun manehna jujur,. sinatria, teuneu

IDIK4008-Penelitian Tindakan Kelas-2.pdf
... (e) mengobservasisuatukejadian yang terkaitdengansubstansimodul. Page 3 of 24. IDIK4008-Penelitian Tindakan Kelas-2.pdf. IDIK4008-Penelitian Tindakan ...

Naskah Background Study Renstra July Version.pdf
There was a problem previewing this document. Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item. Naskah ...

KMA 39 2015 renstra kemenag 2015-2019.pdf
Try one of the apps below to open or edit this item. KMA 39 2015 renstra kemenag 2015-2019.pdf. KMA 39 2015 renstra kemenag 2015-2019.pdf. Open. Extract.

Renstra bappeda prov jateng 2013-2018.pdf
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran. Page 3 of 73. Renstra bappeda prov jateng 2013-2018.pdf. Renstra bappeda prov jateng ...

Penelitian Lusi_Titin Bit-Vol-9-No-2-01.pdf
Every businessperson in every line of business wish their product to be the best for. consumers. There is no ... process is using internet technology is chosen.

2016-2016 - Preliminary Report, AAIS Case AIFN-0008-2016 - A6 ...
There was a problem previewing this document. Retrying... Download. Connect more apps... Try one of the apps below to open or edit this item. Main menu.

organomenes-krouazieres-2016-2016.pdf
Το νέο πλοίο της. Royal Caribbean International θα εγκαινιάστηκε-. τον Απρίλιο του 2016. Γενικές Σημειώσεις: • Για την επιβεβαίωση της κράτησης απαιτείτα

Spring 2016 Spring 2016 - Lee Pullen
Be sure to check it out on our new website: .... 20% of their time on non-caretaking duties such as .... and social media to establish outreach for a year-long.

2016 CGT 2016 tamil.pdf
Sign in. Loading… Whoops! There was a problem loading more pages. Retrying... Whoops! There was a problem previewing this document. Retrying.

FHM Indonesia 2016 - 12-Desember 2016-sahoobi.com.pdf ...
Please enter this document's password to view it. Password incorrect. Please try again. Submit. FHM Indonesia 2016 - 12-Desember 2016-sahoobi.com.pdf.

2016-2020ProfessionalDevelopmentPlan - YCSD - Aug 2016.pdf ...
Lori Roberts - Principal ... Seth Altman - High School Vice President, High School Teacher ... 2016-2020ProfessionalDevelopmentPlan - YCSD - Aug 2016.pdf.